Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Friday, February 26, 2010

Abang Khai Tomboy? 2

“HAI, semua, tengok Abang Khai bawa apa...”
Dengar saja suara Khai, dua orang anak saudaranya itu terus berlari mendapatkannya. Khai tahu pasti anak-anak saudaranya itu merinduinya sebab dah lebih seminggu dia tidak datang menjenguk mereka.
 “Nah, ini untuk adik.” Khai menghulurkan anak patung Barbie kepada adik, anak saudaranya yang paling bongsu.
Terkedek-kedek budak umur lima tahun tu menghulurkan tangan comelnya untuk mengambil anak patung di tangan Khai.
Comelnya budak ni. Mukanya sebiji macam arwah kakak aku, bisik Khai sambil tersenyum senang.
“Apasal abang dah lama tak datang jenguk kita orang?” Angah bertanya sambil membelek-belek baju-T yang diberi Khai kepadanya.
Khai tersengih sambil membawa adik ke dalam dukungannya. “Ooo… abang pergi honeymoon kat Selat Tebrau Afrika. Muahaha…”
“Isy, abang ni, orang tanya betul-betul, dia buat lawak pulak.” Angah tarik muncung sedepa.
“Abang busy shooting sejak akhir-akhir ni. Sekarang abang dapat tawaran berlakon drama baru. Ceritanya tentang seorang pengkid yang kesempitan hidup dan terpaksa sara diri dengan meragut orang. Best tak?”
Angah cuma mencebir bibir.
“Along mana?” Khai alih topik.
“Keluar. Dari pagi belum balik,” jawab angah selamba.
Khai ternganga. “Apa? Dari pagi tadi keluar sampai dah pukul 6.00 petang ni belum balik?”
Angah angkat bahu.
Khai melepaskan keluhan. Entah kenapa sejak kakak dan abang iparnya meninggal dunia, berbeza benar perangai along. Dulu along tak macam ni. Sekarang, makin bebas keluar masuk rumah tanpa kawalan. Khai sendiri pun sudah tidak tahu macam mana mahu nasihatkan along.
Hari tu, along keluar dengan mamat mana entah kat KLCC. Tanpa sebarang isyarat, Khai terus pergi sound budak-budak yang tengah syok-syok dating tu. Bila dia sound dia orang, mamat tu pulak tengking dia balik. Tapi bila dia cakap yang dia adalah abang kepada along, berdesup mamat tu lari tinggalkan along.
Along apa lagi, berapilah dia marah. Tapi sampai setakat mana sangat dia berani? Khai tu kan ‘pak cik’ dia. Dan, sampai sekarang Khai dah tak nampak lagi along keluar dengan lelaki tu. Kejap-kejap keluar dengan orang Bangla, kejap-kejap orang Indon dan akhirnya dilarikan orang utan. Huhuhu… Ini tipu aje.
Anak-anak saudara Khai, tiga orang semuanya. Ketiga-tiganya perempuan. Angah dengan adik, tak ada masalah sangat, tapi si along ni dah macam lembu tak terkawal. Kata orang, jaga sekandang lembu lebih senang daripada jaga sorang anak dara. Sekarang Khai mengakui kata-kata itu.
Angah pulak, selamba aje. Dia anak saudara yang paling rapat dengan Khai sebab dia orang satu kepala. Maklumlah, sama-sama pengkid. Budak tingkatan lima dan senang diuruskan. Adik, the cutest baby! Paling bongsu dan perbezaan umurnya sangat jauh dengan kakak-kakaknya. Baru lima tahun dan dengar kata. Yalah, budak kecik mana reti melawan, betul tak?
“Bang, darah apa tu?” soal angah.
Khai lepaskan adik dari dukungan. Terkedek-kedek adik berlari mendapatkan sebiji bola mini di atas lantai dan terus berlari keluar ke halaman rumah. Khai belek siku yang berdarah dan sedikit berpasir. Ini mesti kes masa kat stesen bas tadi. “Abang jatuh tadi.”
“Jatuh? Abang pergi main kat mana?”
“Apa pulak main. Abang jatuh masa shooting tadi. Abang buat scene meragut, tapi tiba-tiba pulak ada sorang mamat tu nak tangkap abang pasal dia ingat abang ni betul-betul peragut. Macam siot aje mamat tu.”
“Habis tu macam mana? Abang mintak ganti rugi tak?”
“Malaslah abang nak bising-bising. Kes tu pun dah selesai. Lepas dia minta maaf, dia terus blah,” ujar Khai ringkas. Malas nak cerita lebih-lebih pada angah pasal hal tadi. Sebenarnya memanglah dia pun panas jugak masa mamat yang tidak dikenalinya itu tiba-tiba terjun atas belakang dia. Tapi, bila mamat tu dah minta maaf, terpaksalah dia maafkan. Maklumlah, sedangkan nabi ampunkan umatnya, inikan pula manusia biasa macam dia.
“Dia bukan peragut. Dia adalah peragut yang melakonkan watak peragut. Ada faham?”
Terngiang-ngiang bicara Salim yang begitu marah dengan apa yang berlaku tadi. Khai tiba-tiba teringat peristiwa di stesen bas tadi.

********************************************


KHAI tengok muka mamat tu dah pucat, tapi taklah ketara sangat. Masih nak kontrol macolah tu konon. Eii… geramnya hati aku. Dahlah dia calarkan kulit aku yang cantik, dia boleh pulak buat muka lima sen setengah kat sini. Khai ketap bibir.
“Dalam scene ni, kau patutnya biarkan Khai lari. Kau tak baca skrip dulu ke?” Salim, selaku pengarah drama bertanya.
Khai hampir nak tergelak. Betul ke mamat ni pelakon ekstra?
“Engkau tahu tak betapa susahnya aku nak buat scene ni? Kau sedap-sedap aje rosakkan. Sudah, sudah... Semua orang ambik tempat masing-masing. Kita buat sekali lagi. Dan kau pulak, pergi dari sini. Kau dipecat!” jerit Salim depan muka mamat tu.
Salim dan semua krew sudah beredar dari situ. Mamat tu kerutkan dahi aje. Daripada gayanya, Khai tahu dia bukan pelakon ekstra. Sesedap jiwa aje Abang Salim nak pecat mamat ni. Dia tak tahu ke yang mamat ni bukan pelakon ekstra?
“Dik, saya tak tahu adik pelakon,” ujar Rizal menyapa.
Khai mencerlung mata ala-ala Rika Sumanto. Tahan aje rasa perit kat bahagian siku. Apa barang pengkid menangis?
“Tak tau aku pelakon? Wei, dari mana kau quote ayat tu, hah? Dari Kamus Dewan Bahasa edisi kelima ke? Aku tiap-tiap hari masuk TV. Macam mana kau boleh tak tahu aku ni pelakon?”
“Yalah, yalah... Nanti bila awak dah dapat Anugerah Pelakon Lelaki Popular, baru saya kenal.” Rizal dah buat muka fade-up.
Khai ketap bibir. Anugerah Pelakon Lelaki Popular? Lelaki? Seorang lagi terpedaya. Muahaha... “Wei, kau tau tak betapa susahnya aku nak buat scene ni? Masuk kali ni dah tiga kali tak jadi dan tiga kali ni jugaklah aku terpaksa lari mengelilingi stesen bas ni, tau tak? Aku dah letih. Letih, faham?” Khai sembur Rizal.
“Eleh, setakat lari tiga kali keliling stesen bas pun dah semput. Aku kalau kau nak tahu, pernah lari mengelilingi Bandar Raya Kuala Terengganu secara solo tau tak?”
“Hek eleh, macam tu pun nak bangga ke?” Khai mengejek. Tapi sebenarnya dalam hati dia kagum. Pernah mengelilingi Bandar Raya Kuala Terengganu? Gila! Kalau aku mesti dah tercabut segala urat sendiri dalam badan aku ni.
“Dahlah, aku masih ada kerja lain daripada asyik melayan kau kat sini. Aku kena pergi sekarang dan aku nak minta maaf pasal tadi. Aku ni polis, jadi aku memang tak boleh kalau tengok jenayah berlaku depan mata aku sendiri.”
Aik, selamba badaknya dia. Tapi tak apalah kan... Sekurang-kurangnya dia dah minta maaf dan Khai sebagai umat Islam yang baik kenalah maafkan.
Tapi kan, tak percaya pulak aku bila mamat tu kata dia polis. Biar betul. Handsome gila babas macam tu polis? Aku ingat ke dia ni pelakon jugak. Model ke. Yalah, dengan tubuh galah dia tu, dia boleh jadi sesiapa saja.
****************************************
BANG! Ooo… bang...”
“Adoi, sengetlah kau ni angah!” Khai menjerit bila angah menampar bahunya. Kurang ajar punya anak saudara.
“Dah tu orang asyik panggil-panggil dari tadi dia buat bodoh aje. Orang masih kat bumi, dia dah sampai planet Neptun.”
“Banyaklah kau punya Neptun.”
“Neptun ada satu ajelah, bang. Mana abang dengar Neptun ada banyak?”
“Kau ni betullah. Lambat pick-up!
Angah menjuihkan bibir.
“Wei, bapak saudara kau dari Terengganu tu dah sampai ke belum?”
Angah angkat bahu. “Kalau dia tak datang pun kita orang tak kisahlah, bang. Angah faham kalau dia tak nak jaga kita orang. Yalah, umur abah dengan dia tu jauh sangat beza. Abah bukannya rapat sangat pun dengan adik abah tu. Malahan, kita orang sendiri pun tak pernah jumpa dengan adik abah tu. Mungkin dia belum sedia. Yalah, dahlah tak pernah kenal kita orang, alih-alih kena jaga kita orang pulak...”
“Habis tu takkanlah dia nak langgar wasiat pulak,” respons Khai.
“Tak kisahlah, bang. Kalau dia tak datang pun, abang kan ada untuk jaga kita orang.”
“Tapi, abang bukannya selalu datang, angah sayang oii...”
“Tak perlulah nak jaga kita orang macam baby sitter. Angah pun dah besarlah.”
Khai terdiam. Terasa kalah dengan kata-kata angah. Betul jugak. Buat apa pulak aku kena selalu jaga dia orang? Dia orang kan dah besar, pandai-pandailah nak hidup. Cuma sekarang ni, yang paling dia kena bagi tumpuan ialah adik. Dulu waktu kakak dan abang iparnya meninggal, adik nampak masih kebingungan dengan apa yang berlaku. Dan, sampai sekarang pun dia belum tahu yang mama dan abah dia dah meninggal. Kesian…
“Senang-senang kau orang tinggal dengan abang ajelah...” Khai bagi cadangan.
“Atuk dah dapat terima kita orang ke?” Suara angah bernada sarkastik.
Baru Khai teringat sesuatu. Sampai sekarang, papanya belum dapat merima along, angah dan adik sebagai cucu. Sejak Kak Khairiah kahwin dengan Abang Razlan, Kak Khairiah terus dibuang daripada salasilah keluarga. Malahan, Khai sendiri dilarang berhubung dengan kakaknya itu. Sekarang ni pun, Khai jumpa dengan anak-anak saudaranya secara sembunyi-sembunyi aje.

Tapi, satu yang dia tidak faham dengan papanya. Kenapa papa benci sangat pada Abang Razlan? Adakah sebab Abang Razlan cuma guru sekolah menengah? Entah, dia sendiri tidak tahu sebab-sebabnya. Apa yang dia pasti, disebabkan kebencian papa yang mendalam terhadap Abang Razlan menyebabkan papa turut tidak mengaku along, angah dan adik sebagai cucu-cucunya. Astaghfirullah…

**********************************


RUMAH dua tingkat yang tersergam gah di depannya, ditenung penuh asyik. Biar betul rumah abang macam ni? Rumah besar, tapi serupa dilanda taufan Katrina. Rumput-rumput semua dah panjang ala-ala nak jadi lalang. Aku rasa kalau ada ular beranak dalam semak tu pun, tak ada orang tahu. Ada basikal budak kecil terbaring atas tanah. Aku bet 87.92 peratus itu basikal anak saudara aku yang bongsu sekali. Aku hairan, macam manalah abang aku dulu boleh tahan tinggal kat rumah macam ni? bebel Rizal sambil menggaru-garu kepala yang tidak gatal.

Tanpa sedar, ringan aje kaki Rizal melangkah masuk ke halaman rumah sambil menjinjit beg-beg bajunya. Masya-Allah, apasal teruk sangat rumah ni? Tak ada orang uruskan ke?
Buk!!!
“Argh!!!” Spontan Rizal menjerit kesakitan bila terasa ada benda keras melantun ke mukanya. Aduh, sakitnya hidung aku. Siapa yang kurang ajar baling bola atas muka aku yang maco ni?
Bola mini di atas tanah, ditenung Rizal geram. Kalau dah bola angin sekecil ni sudah boleh memberikan kesakitan macam tu sekali kepada Rizal, entah macam manalah kalau mukanya mencium bola keras macam bola sepak tu? Dahlah pertama kali datang, dihadiahkan pulak dengan hadiah yang cukup spesial ni. Apalah nasib badan...
Dek kerana kegeraman di tahap maksima, terus saja Rizal pijak-pijak bola angin yang berada berhampiran kakinya sekuat hati. Mungkin sebab dia berat sangat, sampai pecah bola yang tak berdosa itu dierjakan. Baru puas hatinya.
“Abah!”
Uiks, macam suara budak kecik aje. Siapa abah kau, hah? Aku belum kahwin lagi tau!
Dari jauh Rizal nampak seorang kanak-kanak perempuan sebesar teddy bear berlari ke arahnya. Sebaik kanak-kanak itu mendekatinya, terus saja kanak-kanak perempuan itu memeluk kakinya dengan erat. Rizal terpinga-pinga.
“Abah, mana abah pergi selama ni? Adik rindu abah,”kata kanak-kanak perempuan yang menggelar dirinya sebagai adik itu.
Tanpa sedar Rizal sudah mengangkat tubuh budak kecil itu. Mulanya niat di hati nak aje sembur budak tu sebab berani baling bola murah atas mukanya yang berharga 12 juta itu, tapi sebaik terpandang wajah budak perempuan yang didukungnya itu, hatinya tiba-tiba jadi sejuk. Tak tahu kenapa.
Adik peluk leher Rizal. Erat tanpa ada rasa janggal sikit pun. Tak hairanlah kalau adik ingat Rizal itu abahnya, sebab muka abahnya sebijik macam Rizal. Cuma bezanya, mungkin tubuh Rizal lebih tegap.
"Abah pergi mana baru balik? Adik rindu," ujar adik manja sambil tangannya mengusap-usap muka Rizal dengan asyik. Mungkin melepaskan kerinduan pada abahnya selama ini.
Rizal termangu. Atau lebih tepat, dia sebenarnya sudah terpinga-pinga dengan situasi sekarang ni. Ditelek raut wajah adik. Satu per satu. Bentuk hidung dan kening budak ni mirip aku. Eh, silap, maksud aku, mirip abang aku. Cuma mata, bibir dan bentuk muka dia saja yang lain. Mungkin ikut muka arwah kakak ipar aku agaknya. Wajah budak ni betul-betul buat aku jatuh kasih. Takkanlah aku dah ada naluri kebapaan kut...
“Adik, ooo… adik... Mana kau pergi?” jerit suara dari dalam rumah.
Rizal menanti gerangan siapakah yang bakal keluar dari rumah dua tingkat itu.
Beberapa ketika, ada dua orang lelaki keluar dari rumah itu. Dua orang lelaki tu saling berbalas pandang.
Dia orang ni pandang aku macam aku ni alien angkasa lepas pulak. Tapi salah seorang lelaki tu macam pernah aku jumpa, tapi di mana ya? Eh, dia bukan ke lelaki yang dekat… Oh tidak! Takkanlah dia... keluh Rizal dalam hati.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

Monday, February 22, 2010

Abang Khai Tomboy? 1

RIZAL membetulkan kedudukan dan menetapkan sasaran. Pistol 1.38 dihalakan ke depan. Sudah tiga kali tembakannya tersasar. Harap-harap kali ni mengena. Kalau tak kena juga, terpaksalah dia menukar pistolnya itu dengan pistol lain.      

Pow! Yes!!!

Rizal mengukir senyuman paling maco. Pandai aje pistol ini membaca fikirannya. Rupa-rupanya takut juga kau dengan ugutan aku. Aku tahu kau cuma nak aku yang jadi tuan kau. Hehehe…

Rizal picit bahunya yang terasa lenguh. Penat rasanya dari tadi asyik menembak sasaran yang tidak mengena. Selalunya tembakan yang dilakukan tidak pernah tersasar, tapi hari ni entah kenapa macam ada yang tidak kena aje. Jantungnya asyik memikirkan (ada ke jantung fikir?) tentang surat wasiat arwah abangnya yang diterima bulan lepas. Kerja gila! Betul-betul kerja gila!

Penghadang mata dibuang ke bawah. Penutup telinga dibiar bergayut di leher. Apa-apa pun wasiat arwah abang, tak boleh dibuat main. Aku dah diberi amanah dan aku wajib tunaikan amanah itu. Tapi, aku baru 26 tahun. Aku belum bersedia jadi pengasuh budak, bebel Rizal pada diri sendiri.

“Wei, Riz, wat mende mu nonong sekor-sekor sini? Ingat ke gewe ke?”

“Banyaklah engkau punya gewe. Kerja macam kita ni manalah sempat nak cari gewe,” ujar Rizal tersenyum sambil memandang Syafiq, budak Terengganu yang satu jabatan dengannya dan kamcengnya sepanjang bertugas kat sini.

“Memanglah kita ni polis, kerja dok tentu masa. Sesibuk-sibuk aku pon, aku dang gok nikoh tahun lepas. Senang-senang, mu suruh aje mokmu cari bini untukmu. Sekarang ni kesian plop aku tengok mu, tak dok orang jaga.”

“Mok? Mu dok ingat ke mok aku meninggal doh?” Rizal sengaja tiru dialek Syafiq.

Syafiq tiba-tiba ketawa dan tepuk dahi. “Sorry, sorry... Aku lupa plop!”

Rizal geleng kepala. Sebut pasal mak, teringat pulak dia pada mama dan papanya yang meninggal dunia lima tahun lepas. Mamanya meninggal dunia kerana sakit barah usus dan tidak sampai tiga bulan selepas itu,papanya pula menyusul. Mungkin kerana rindukan mamanya, kesunyian kerana waktu itu Abang Razlan sudah berkahwin dan Rizal pula di akademi.

“Riz… Rizal!”

Rizal terpinga-pinga. Pandangan dikalih ke muka handsome Syafiq. Tapi, handsome dia lagi. Huhuhu…

Good luck!” ucap Syafiq membuatkan Rizal kebingungan.

“Apa halnya pulak good luck-good luck dengan aku ni?”

“Dok aih, minggu depan kan mu doh nok pindah ke KL. Aku takut dop sempat ucap selamat tinggal. Sedap ar mu bulih tempat kerja baru. Kekgi mesti mu lupa doh ke aku.”

Mak aih, budak Terengganu ni... Nak main drama sebabak dengan akulah pulak, Rizal tersengih lebar. Tapi, memang betul pun yang minggu depan dia akan berpindah ke KL, tempat tinggal asalnya yang ditinggalkan lebih kurang dua tahun kerana ditugaskan di Kuala Terengganu.

Sebaik sahaja Rizal dapat surat wasiat arwah abangnya bulan lepas, terus dia membuat permohonan supaya ditukarkan ke KL. Tak sangka begini cepat dia dapat jawapan positif daripada ketua jabatan. Mungkin sebab mereka pun bersimpati dengan nasibnya yang sekarang ini sudah tinggal sebatang kara.

Abang seorang saja keluarga yang dia ada selepas mama dan papa mereka pergi menghadap Ilahi. Tapi sekarang, abang dan kakak iparnya pun dah ikut jejak mama dan papa. Semoga roh mereka ditempatkan bersama orang-orang yang soleh. Amin…

“Hei, mana ada aku lupa kat kau. Kita ni dah macam adik-beradik, tau tak? Alah, kalau aku rindu kau, aku telefonlah,” jawab Rizal sambil menumbuk perlahan bahu Syafiq.

“Doh tu mu sedia doh ke nok jage anok-anok sedaremu tu?”

Rizal mengeluh berat bapak gajah. “Sedia ke tak, aku tetap kena laksanakan. Itu wasiat arwah abang aku.”

“Doh tu bakpe sebelum ni mu dop penoh citer pon mu ada abang?”

“Aku dengan abang aku bukan rapat sangat. Aku lahir lambat. Masa aku lahir tu, abang aku dah tingkatan empat. Umur aku baru nak masuk tiga tahun, dia dah pergi oversea sambung belajar. Masa tu nak sebut perkataan abang pun aku tak reti. Masa dia kahwin pun aku tak pergi sebab aku sekolah asrama penuh.Bini dia aku tak kenal, malahan aku tak pernah tengok pun. Tapi, apa yang aku tahu, bapa mentua abang aku tu tak suka kat abang aku. Kali terakhir aku jumpa abang aku masa mama dan papa kita orang meninggal lima tahun lepas. Tapi bini dia tak ikut sekali sebab tengah pragnent anak ketiga. Kita orang tak borak pun masa tu. Lepas selesai semua, aku terus balik sini.”

“Apa nak jadilah dengan mu nih. Abang sendiri pun mu boleh wat dop tau gitu. Doh tu anok-anok ye gane plop?”

“Anak-anak dia orang pun aku tak kenal. Mana satu along, mana satu angah, aku pun tak tau!”

Syafiq tepuk dahi, kuat. “Apa jenis bapak sedaralah mu ni! Doh tu kalau beza umurmu dengan abangmu 16 tahun, mesti anok-anok sedaramu semua dah besor, betul tak?”

Rizal angkat bahu. “Entah! Tapi yang aku tahu, lima tahun lepas kakak ipar aku mengandungkan anak ketiga, itu anak bongsu dialah."

“Habislah mu, Riz. Kena jaga budok kecik!”

Budak Terengganu ni nak takut-takutkan akulah pulak. Tapi, memang betul aku dah takut gila babun ni. Kalau dah lima tahun berlalu, mesti anak bongsu abang aku tu dah berumur lima tahun. Lima tahun? Penjaga budak? Arghh!! Penjaga budak? Argh!!!

Syafiq tersengih nakal sambil menenyeh-nenyeh matanya yang layu. “Tak apalah, aku blah dulu. Aku letihlah, nak tidur kejap.”

Rizal tersenyum. Hmm… macam mana agaknya tempat kerja baru aku nanti. Adakah kawan-kawan aku nanti sebaik Syafiq? Tapi, itu aku tak risau sangat. Yang aku risau sekarang adalah wasiat abang aku. Aku ni masih bujang trang tang-tang, muda (maco sikit), tapi tiba-tiba dapat tiga orang anak sekali gus. Gila tak?

Kedatangan surat peguam yang tidak diduga isi kandungannya, betul-betul meletakkan Rizal dalam posisi serba salah. Tapi, tiba-tiba dia rasa sebak pula memikirkan permintaan terakhir abangnya itu. Arwah abangnya meminta dia untuk menjaga tiga orang anak saudaranya kalau sesuatu terjadi kepada abangnya. Entahlah, cara abangnya bercakap macam abangnya sudah tahu sesuatu akan terjadi padanya. Atau mungkin itu satu petanda kalau seseorang itu nak pergi tinggalkan kita.

Buat masa ini anak-anak saudaranya dijaga oleh jiran sebelah rumah abangnya. Bila dia sampai sana, dia pula yang akan ambil alih tugas menjaga budak-budak itu. Nak harapkan siapa lagi? Keluarga belah kakak ipar? Huh, wassalamlah awal-awal. Sejak kakak ipar berkahwin dengan abangnya, dia sudah dibuang daripada salasilah keluarga dan keturunannya.

Yalah… arwah abang cuma guru sekolah menengah, tentulah ayah kakak ipar, Dato’ Rashid, tidak setuju anaknya ingin berkahwin dengan orang macam abang. Tapi, jodoh abang dengan kakak ipar kuat sehingga dikurniakan tiga orang cahaya mata.

Apa kurangnya abang pada pandangan orang tua itu sebenarnya? Nak kata tak ada rupa, jauh sekali sebab muka aku sebiji dengan muka abang. Kira handsomelah. Nak kata abang tak ada harta, rasanya 16 keturunan pun tak habis makan. Mak bapak kami pun orang berada juga, ada syarikat import eksport kain batik dan sutera. Mungkin sebab abang tu jenis yang bersederhana dan suka berdikari, tak ada siapa tahu yang dia anak orang kaya. Dan mungkin, walaupun abang dan kakak ipar dah meninggal pun, Dato’ Rashid tetap akan fikir kami ni keluarga sengkek.

Tapi masalahnya sekarang, aku ni inspektor polis yang belum berkahwin, kena pulak jaga budak-budak kecik yang semuanya perempuan. Kang aku tengking sikit dah nak lari dari rumah. Macam mana tu? Huh, sengal! Rizal buat muka bosan.

********************************************


“APA! Macam mana boleh kantoi?” tempik Dato’ Rashid di corong telefon. Berapi-api hati, jantung, limpa dan ususnya bila mendengar khabar bahawa tempat mereka menyimpan stok dadah diserbu pihak polis.
“Maaf, bos, saya pun tak tahu macam mana boleh jadi macam ni. Setahu saya tempat kita tu dah cukup tersembunyi. Entah macam mana polis boleh tahu...” terang suara di hujung sana.
Dato’ Rashid merengus dan menghisap cerutnya dalam-dalam. “Kau orang ni fikir pakai otak ke kepala lutut, ha? Dahlah muka masing-masing hodoh macam mangkuk jamban, otak pun macam keldai!”
Rio, orang suruhan Dato’ Rashid yang paling dipercayai, mencebik sinis. Macamlah muka dia tu handsome sangat. Dahlah perut boroi macam orang mengandung sembilan bulan, kepala pulak dah tak ada rambut. Boleh buat cermin kalau tengah darurat. Huhuhu…
“Ada sesiapa kena tangkap?” soal Dato’ Rashid.
“Tak ada bos. Masa polis serbu tu bebudak semua tak ada. Si Eric dengan Niles yang patut jaga stor pergi mencekik!”
“Disebabkan kepala otak dungu kau orang, aku terpaksa tanggung kerugian dekat sejuta, tahu tak? Aku tak mahu tahu, aku nak kau cari tempat baru untuk simpan stok yang akan sampai petang ni. Kali ni aku nak semuanya berjalan lancar. Geng 13 nak ambil stok tu bulan depan. Kalau ada masalah lagi, habiskan aje bebudak dua ekor penjaga stor tu!”
“Okey, bos!”
Talian diputuskan.
Dato’ Rashid memasukkan semula telefon bimbit ke dalam kotnya. Huh, tak boleh harap! Lain aku suruh, lain yang dia orang buat. Jadi beban saja. Nasib baik polis cuma dapat dadah, kalaulah salah seorang anak buah aku kena tangkap, alamatnya habis business dan kompeni aku!
“Papa cakap dengan siapa tadi?”
Cepat Dato’ Rashid berpaling. Wajah Khai, satu-satu hartanya yang paling berharga di dalam dunia ini ditenung. “Tak ada, papa cakap dengan orang kat kompeni tu.” Ayat cover line. Selama ini mana pernah anaknya itu tahu tentang kegiatan haramnya.
Khai mengangguk-angguk. Dia duduk di ruang tamu bersama papanya dan menyarung kasut baru yang dibelinya.
“Rina siap awal-awal ni nak pergi mana?”
“Pa, berapa kali Khai nak cakap? Please don’t call me Rina, okay? Macam nama minah gedik aje.”
Dato’ Rashid tersengih. Entah apalah nak jadi dengan anaknya yang seorang itu. Dah elok-elok jadi perempuan, nak jadi lelaki pula.
Tengok sajalah gaya Khai berpakaian. Setiap masa dengan baju-T lengan pendek, seluar jean yang dilondehkan, rambut pendek gaya remaja lelaki Korea dan sentiasa memakai kasut sukan. Langsung tak ada ciri-ciri perempuan sejati.
Tapi, dalam pada itu, dia tetap ada minatnya yang tersendiri. Sekarang dia adalah salah seorang pelakon remaja yang menjadi rebutan produser-produser filem dan drama. Tapi setakat ni tak ada lagi dia bawa watak perempuan, semuanya watak pengkid. Kalau dia diminta pegang watak perempuan, pakai mekap dan kasut tumit tinggi, minta nyawalah jawabnya.
“Khai balik lewat sikit hari ni. Ada shooting,” beritahu Khai sambil menyalami Dato’ Rashid.
“Ada duit belanja?”

“Alah, tak apa. I can handle it. Bye, dad!

***********************************************

YEAH! Akhirnya sampai jugak aku dekat Kuala Lumpur aka tempat lahir aku di era kegemilangan Tan Sri Jins Samsudin.

Rizal tarik nafas dalam-dalam. Aduh, sakit pulak pinggang aku duduk dalam bas tu lebih kurang tujuh jam perjalanan dari Kuala Terengganu ke Kuala Lumpur. Kertas yang bertulis alamat di Taman Melawati ditatap sekali lagi.
Eh, Taman Melawati bukan dekat Selangor ke? Jauh ke tak dari sini? Mana aku nak cari alamat ni? Aku sebenarnya dah tak berapa ingat dah nama-nama jalan dan selok-belok KL ni.
Dari Rizal tingkatan satu, dia sudah bersekolah luar dari KL, duduk asrama pula  tu. Balik pun jarang-jarang. Kemudian, dia buat permohonan untuk masuk Akademi Polis, tapi tak berjaya dan akhirnya dia diserap ke Akademi Interpol Antarabangsa semasa di tingkatan empat. Terperaplah dia di akademi itu sampailah dia dihantar bertugas ke Kuala Terengganu. Mahu tak tercangak-cangak dibuatnya.
Perut aku ni pun dah berirama elektronika. Huh, kat mana aku nak cari makanan, hah? Aku toleh-toleh sekeliling, nampak sebuah kedai runcit tengah tersengih-sengih menanti kedatangan aku. Makan roti buku dengan air mineral pun jadilah daripada mati kering kat sini, bebel Rizal tersenyum-senyum.
Tengah Rizal asyik meraba-raba poket untuk keluarkan dompet, tiba-tiba dia rasa tubuhnya ditolak kuat dari arah depan hinggakan dia hampir jatuh terduduk. Hoi, buta ke? Mata letak mana?
“Peragut! Peragut! Kejar dia!!!”
Rizal yang mendengar suara tempikan orang ramai, terkedu dan kaku di tempat dia berdiri. Uiks, apa hal pulak ni?
Rizal pandang kiri kanan. Lelaki yang melanggarnya tadi sedang melarikan diri daripada orang ramai. Huh, tak boleh jadi ni. Silap besarlah berani buat jenayah depan mata Inspektor Rizal bin Tan Sri Haji Ibrahim.
Tanpa fikir apa-apa lagi, Rizal terus tinggalkan segala beg-beg bajunya dan turut sama mengejar peragut itu. Disebabkan dia polis yang mempunyai tahap stamina yang luar biasa, kejap saja dia boleh menyaingi larian peragut tahi itik tu.
Orang ramai yang kejar peragut itu tadi sudah berhenti dan saling berpandangan sesama sendiri.
Apa hal dia orang ni? Huh, cepat patah semangat. Lari tak sampai seratus meter pun dah semput. Macam mana nak sertai acara larian marathon lain kali? Tengok macam aku ni, steady aje...
Apabila semakin menghampiri Rizal cuba mencapai baju peragut itu, tapi semakin cepat pula peragut itu lari sehinggakan pegangan Rizal yang hampir mencapai baju peragut itu terlepas. Tak boleh jadi ni. Tak ada orang boleh lari daripada Inspektor Rizal. Dengan gaya ala-ala kuak lentang, Rizal terus terkam peragut tu. Apa lagi, peragut itu pun terbaring atas tanah. Rizal pegang kemas kedua-dua belah tangan peragut itu.
“Woi, apa ni? Sakitlah!”
Amboi, pandai pulak dia jerit lepas ragut orang. “Hei, apa nak jadi dengan kau ni, hah? Kerja tak nak, meragut juga yang kau nak buat. Masa dalam perut mak kau dulu, tak nak pulak kau mampus. Besar-besar menyusahkan orang! Perangai macam tapir!” Ambik kau, Rizal dah mula jadi penceramah bebas pulak.
“Aku bukan peragutlah!”
Hek eleh, dia buat-buat tak mengaku pulak. Aku korek lubang hidung baru tau. Harap aku tak ada pistol dengan gari aje, kalau tak dah lama aku heret budak ni pergi balai. Boleh jugak terus lapor diri kat Balai Polis Bukit Aman, tempat bertugas aku yang baru.
“Sini, kau. Bangun! Lepas ni kau tidurlah dalam lokap puas-puas. Tak payah susah-susah meragut lagi. Makan pun percuma!” Rizal tarik tangan peragut tu, paksa dia berdiri. Si peragut meronta-ronta cuba untuk melepaskan diri, tapi maaflah… Badan si peragut yang kurus kering tu tak cukup kuat untuk lawan badan Rizal yang selalu pergi ke gim itu. Rizal cuba melihat wajah si peragut. Aduhai, handsomenya... Muka sikit punya handsome, tapi pilih jadi peragut. Apalah sengal punya orang...
“Cut!!!”
Rizal tertoleh-toleh, mencari dari mana datangnya suara sumbang mahram tu. Orang ramai yang pakai baju dengan logo yang sama menghampiri Rizal. Alamak, siapa pulak ni? Peragut tahi itik ni bawak geng ke?
“Woi, kau siapa, ha? Pelakon ekstra ke?”
Rizal tak faham langsung soalan yang diajukan oleh lelaki bertopi yang pegang kertas apa benda entah dekat tangan dia.
“Dalam scene ni mana boleh Khai kena tangkap. Kau tak baca skrip dulu ke?” soal lelaki bertopi itu lagi.
Kekeliruan Rizal dah tembus sehingga langit ke tujuh. Scene apa pulak ni? Bila masa aku jadi pelakon ekstra? “Encik, scene apa pulak ni? Mamat ni peragut, saya nak bawa dia pergi balai,” kata Rizal masih memegang kedua-dua belah tangan peragut handsome tu.
Orang ramai yang berkerumun, sudah saling berpandangan sesama sendiri. Ada juga yang tersenyum-senyum. Muka lelaki pakai topi tadi sikit punya merah.
“Dia bukan peragut. Dia pelakon yang melakonkan watak peragut. Ada faham?”
Rizal ternganga. Terkejut cimpanzi plus kuda belang. Dia tengok muka peragut tu dah merah. Dump! Oh tidak!

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)