Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Thursday, March 11, 2010

Abang Khai Tomboy? 7

LETIH siot hari ni. Sepanjang hari asyik berada di lokasi pengambaran. Hari ni pun kena buat scene kejar-mengejar. Tiap-tiap hari pun kena ragut beg orang. Matilah aku kalau selalu kena lari. Bak kata Rizal, berlari berkejaran seindah bunga di taman. Muka aje handsome, perangai samseng macam mafia, tapi dengar jugak lagu duet Ajai dan Nurul. Khai tersengih-sengih seorang diri sambil mengurut lehernya yang terasa lenguh.
“Eh, Rina, baru sekarang nampak lubang hidung kamu. Mari sini!”
Oit, terkejut aku. Tak perasan pulak aku papa tengah duduk kat ruang tamu sambil hisap cerut. Pencemaran alam betul!
“Kan Khai dah cakap, jangan panggil Khai dengan nama tu. Isy...”
“Ambik ni,” hulur Dato’ Rashid tanpa menghiraukan bicara Khai. Apa yang dia tahu, dia tetap akan memanggil anaknya begitu.
Khai ambil shopping bag yang dihulurkan kepadanya lalu dikeluarkan isinya. Blaus?
“Malam ni ada dinner kat hotel sempena hari ulang tahun IBSYA Holdings. So, you as my daughter, you have to follow me but this time, you have to dress up like a girl. You get it?
What? No way! Dress up like a girl? That mean… I have to wear this stupid blouse?
“Pa, bab ikut papa pergi dinner tu, fine… Khai ikut, tapi Khai tak nak dress up dengan baju ni. Tengok, dahlah baju tak ada lengan, dedah dada. Khai ni dah berapa bulan tak cukur bulu ketiak...” Khai bagi alasan. Tak cukur bulu ketiak? Takkanlah aku yang maco ni malas nak cukur. Tak mungkin... “Bagi ajelah Khai pakai slacks dan sut macam selalu, pa. Blaus ni… dahlah tak cukup kain, buruk pulak tu. Tak macolah pakai baju ni!” Khai mencampakkan blaus pendek tak ada lengan paras betis itu ke sofa. Huh, ada ke papa suruh aku pakai baju dedah sana sini... Tempah nerakalah jawabnya! Tapi, bab tak pakai tudung tu, lainlah ceritanya. Aku ada sebab kenapa aku jadi macam ni.
“Okey, kalau Rina tak nak pakai baju ni, Rina boleh pilih baju lain kat dalam almari mama, but make sure you wear woman cloth. Kamu dah besar, Rina. Perempuan adalah perempuan dan kamu tak boleh jadi yang sebaliknya,” ujar Dato’ Rashid sebelum meninggalkan ruang tamu itu.
Khai ketap bibir. Tampil sebagai perempuan? Habislah segala kemacoan yang telah kutanamkan sejak azali lagi. Huahuahua...
***********************************
BENCINYA!!! Kenapa semua ini terjadi kepada aku. Geramnya! Kalau aku tahu ini yang akan terjadi, pukul 12.00 malam karang baru aku balik. Nasib baik jugak aku tak payah pakai gaun entah apa-apa. Aku hanya pilih baju paling tertutup kat dalam almari mama, gaun labuh sampai ke lantai dan berlengan panjang. Biar meleret-leret asalkan tak perlu pakai blaus yang hanya akan menjadi tiket untuk ke neraka.
Rambutnya yang pendek itu disikat belah tepi. Mulanya papa menyuruhnya memakai rambut palsu, tapi dia memberi kata dua pada papanya. A, dia ikut dengan rambut kegemarannya ini atau B, lupakan sahaja hasrat itu. Akhirnya papa memilih A.
Khai melangkah masuk ke dalam dewan yang penuh dengan lampu berwarna-warni itu. Menurut papanya, hari ini ulang tahun IBSYA Holdings yang ke-42. Bila dia bertanya syarikat siapa,papanya sendiri tidak tahu.Papanya memberitahu bahawa dia hanya mendapat jemputan makan malam itu daripada teman baiknya.Khai hairan,orang tak jemput boleh datang sesuka hati ke?
Papa ni pun satu. Dahlah ajak aku malam ni, akhirnya dia tinggalkan aku seorang diri pulak, ibarat unta di padang pasir. Tak baik kau samakan diri kau dengan unta, Khai. Papa tengah seronok sakan sembang dengan kawan dia. Apa yang dia sembangkan, hanya anai-anai di padang pasir saja yang tahu. Isy, bosan! keluh Khai berat.
**************************************
UNCLE gembira kamu sudi datang malam ni, Rizal,” ujar Dato’ Amri sambil menepuk bahu Rizal. “Kamu nampak segak dengan pakaian ni,” puji Dato’ Amri lagi.
Rizal tersenyum senget. Uncle Am ni suka sangat puji aku. Kalau kembang macam Spongebob, siapa susah? Tapi, aku sendiri setuju dengan apa yang dikatakan oleh Uncle Amri. Aku memang segak pun. Aku pakai tuksedo yang ditaja khas oleh Butik Haj’s Collectiones aka butik isteri Uncle Am. Aku manalah sempat nak beli tuksedo. Siang tadi aku kerja, ini pun nasib baik ada orang nak taja.
Seperti yang dijanjikan, Rizal menghadirkan diri ke majlis ulang tahun syarikat keluarganya, IBSYA Holdings. IBSYA Holdings. Maksudnya, Ibrahim + Aisya = IBSYA. Gabungan nama arwah mama dan papanya. Sweet couple, kan?     
“Hadirin dijemput menjamu selera.”  
Ucapan yang paling Rizal nanti-nantikan dari tadi. Tibalah masanya untuk dia mengisi usus besarnya. Makan percuma siapa tak nak?
Rizal terus mengambil sepinggan penuh mi goreng, sepiring kek coklat dan sepinggan buah-buahan. Lelaki di sebelahnya yang sedang menunggu giliran untuk mengambil makanan asyik jeling-jeling ke arahnya. Apa? Tak puas hati ke aku ambik banyak? Dengki, ambiklah jugak! Tak ada siapa larang pun!
Selepas mendapatkan semua makanan yang dikehendaki, Rizal terus ke mejanya yang berlabel VIP. Dia sempat menjeling ke arah Dato’ Amri yang sedang memberi ucapan di atas pentas. Entah apalah yang digoreng orang tua itu Rizal tidak mahu tahu.
“Dipersilakan Encik Rizal bin Tan Sri Ibrahim selaku pemegang syer terbesar dan anak kepada pemilik asal IBSYA Holdings untuk memberi sepatah dua kata...”
Dump! Rizal yang tengah syok-syok sumbat kek dalam mulut tersedak apabila mendengari namanya disebut oleh Dato’ Amri. Orang di sekeliling sudah memandang ke arahnya. Dia hanya tersengih menampakkan barisan gigi yang comot dengan coklat.
“Riz, pergilah!” Dato’ Yunus menyinggung lengan Rizal.
Cepat-cepat Rizal kesat mulutnya dengan tisu dan berjalan ke pentas. Kena bagi ucapan ke? Apa aku nak cakap, hah? Dahlah tak ada persediaan langsung. Tawakal ajelah. Apa-apa idea yang ada dalam kepala otak, baik aku keluarkan semuanya, gumam Rizal tidak tentu arah.

**************************************
TERNGANGA mulut Khai melihat orang yang sedang berada di atas pentas. Mi goreng yang dikunyah dah tak dipedulikan. Kalaulah dia nganga lebih luas lagi, pasti mi goreng yang tengah dikunyahnya meleleh keluar. Erika, anak Dato’ Razak yang duduk di sebelahnya dah menutup mulut dan membuat mimik muka jijik bila tengok Khai ternganga dengan mulut penuh makanan.
Huh, suka hati akulah. Sibuk! Khai beri jelingan tahap maut pada Erika. Tapi minah tu tak mati pun.        
Apa Inspektor Gadget buat kat atas pentas tu? Setahu aku dia ni polis. Kalau pun dia datang sini, mungkin dia hanya jadi bodyguard separuh masa untuk orang-orang kenamaan, tapi mana ada bodyguard bagi ucapan. Hati, jantung dan limpa Khai asyik tertanya-tanya.
“Assalamualaikum dan salam Satu Malaysia. Huhu…”
Amboi, ada ke orang bagi ucapan macam tu? Sah, dia ni memang Rizal sebab orang lain takkan bagi ucapan pendahuluan macam tu. Hanya Rizal yang mampu.
“Selamat malam kepada semua. Terima kasih kepada semua hadirin yang sudi hadir pada malam ini dan saya harap anda semua sudi mendengar ucapan saya walaupun saya sebenarnya tak pernah terlibat dalam aktiviti perniagaan arwah papa saya iaitu Tan Sri Ibrahim.”
What? Tan Sri? Rizal anak Tan Sri? No way! Kalau betul pun, kenapa Rizal dan anak-anak saudara aku tak pernah bagi tahu aku? Mata Khai meliar mencari papanya, tapi tak nampak pulak mana orang tua tu pergi. Nak kata tengah bersembang dengan orang-orang VIP, tak mungkin sebab semua orang sekarang sedang memberi perhatian kepada ucapan Rizal.
Khai tahu benar perangai papanya. Sejak dulu, papannya suka berangan-angan ingin menggabungkan syarikatnya dengan syarikat-syarikat besar yang lain agar perniagaannya semakin maju dan berkembang. Caranya dengan mengahwininya dengan salah seorang daripada anak-anak ahli korporat tersebut. Tapi, sampai sekarang Khai belum memberi kata putus sama ada mahu berkahwin dalam masa terdekat ini atau tidak.
“Mmm… saya rasa itu sahaja. Nak cakap panjang-panjang pun bukan saya tahu sangat bab-bab perniagaan ni. Kertas pun tak ada. Jadi, selamat menjamu selera!”
Betul ke yang dia tu betul-betul Rizal? Kemungkinan besar memang dia sebab aku memang kenal muka dia dan dia sendiri cakap yang dia tak terlibat dalam urusan perniagaan papa dia. Itu sebabnya dia seorang polis. How dare you, Rizal! Kau berani tipu aku, ek? Kau cakap taraf keluarga kau berbeza. Abang kau cuma cikgulah, habis siapa yang dah terpacak kat atas pentas tadi?
Khai bergegas mahu mendapatkan Rizal. Tapi tak sampai tiga langkah berjalan, langkahnya terhenti semula. Tak, aku tak boleh buat keputusan terburu-buru. Takkanlah aku nak pergi serang Rizal depan orang ramai ni kut. Lagipun, aku sekarang tengah pakai gaun labuh macam ni. Kalaulah Rizal tengok aku berpakaian macam ni malam ni, mesti dia ketawa sampai terguling-guling atas lantai. Hilanglah kemacoan aku nanti.
Khai kembali duduk di meja dan menyuap kek berperisa vanila dengan lahapnya. Erika angkat sebelah kening. Kemudian dia angkat piring kek dan berlalu dari situ.
Dari jauh, Khai dapat melihat ramai orang kenamaan mengerumuni Rizal untuk bersalam, tapi tak nampak pulak mana papanya. Papanya memang cepat tertarik dengan lelaki-lelaki muda yang berjaya. Bukan tertarik tu… Kuning betullah otak. Maksudnya, tertarik untuk mendekati mereka dan menjadikan salah seorang daripada mereka sebagai menantunya.
Khai pasti kalau papanya bertemu dengan Rizal malam ini, pasti papanya juga akan menyukai Rizal. Walaupun muka Rizal sebiji macam Abang Razlan, tapi papa tak pernah tengok muka Abang Razlan. Sampai sekarang pun, papanya masih tak kenal macam mana rupa Abang Razlan. Katanya, buat apa dia kenal dengan guru bertaraf gaji rendah macam tu. Astaghfirullah…
Tengah Khai khusyuk merenung Rizal yang sedang rancak berbual bersama orang-orang kenamaan, tiba-tiba dia perasan mata Rizal asyik merenungnya dari jauh Gulp! Khai telan liur. Dia pandang Rizal. Rizal pandang dia. Bulat mata Rizal memandangnya. Tak boleh jadi, aku mesti lari dari sini sebelum Rizal kenal aku. Kalau tak, malulah aku sebab malam ni aku jadi pondan.
 “Cik, cik nak pergi mana?” Penyambut tetamu yang sedang menjaga pintu menegur Khai.
“Pergilah mana-mana pun!” Khai menjawab endah tak endah.
“Cik tak boleh pergi mana-mana sampai majlis ni tamat,” kata penyambut tetamu itu lagi.
Khai paling ke belakang. Rizal sedang berjalan mahu mendapatkannya. Tak, tak boleh! Rizal tak boleh cam aku!
“Aku nak beraklah. Kau nak aku melabur kat sini?” Khai bersuara agak kuat sampai orang-orang sekeliling turut memandang ke arahnya. Ah, aku tak mahu peduli lagi. Aku tak mahu control maco lagi. Yang penting sekarang aku mesti lari!
Penyambut tetamu tadi takut-takut dan terus mempersilakannya keluar. Berjaya juga akhirnya. Bye-bye, Inspektor Gadget!

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

2 comments:

safya said...

saye pilih a..biar la rizal tau..heheheh..bowok btul prangai khai eh...heheheh..bile la mau tukar

epy elina said...

hohoho...
br rizal cam khai msa 2....
smp skrg rizal x thu khai 2 pmpuan....