Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Wednesday, May 5, 2010

Abang Khai Tomboy? 13

Di sebuah gudang lama,tempat Dato’ Rashid berkumpul bersama anak-anak buahnya…

“Bodoh,perlahanlah sikit!”tengking Dato’ Rashid semasa Yogi sedang menjahit luka di lengannya selepas berjaya mengeluarkan kelongsong peluru yang menembusi dagingnya.

Tertunduk-tunduk Yogi meminta maaf.Kemudian dengan berhati-hati kembali menjahit luka Dato’ Rashid.Walaupun banyak wang dan harta tapi satu kelemahan apabila bergelar penjahat, apabila ditembak dia tidak boleh dihantar ke hospital.Kalau tidak pasti pihak hospital akan bertanya pelbagai soalan dan kenapa dia ditembak.

“Bodoh!Bahlul!Semua tak guna!”pekik Dato’ Rashid lantang.

Yogi yang tersentak mendengar pekikan Dato’ Rashid tercucuk sedikit kulit Dato’ Rashid dengan jarum yang dipegangnya.Spontan Dato’ Rashid menjerit kesakitan.

“Sorry,bos!”

Dato’ Rashid mendengus geram.Terketar-ketar Yogi ingin meneruskan kerjanya tapi pantas Dato’ Rashid menepis tangan Yogi.

“Bos,nak saya habiskan budak ni?”tanya Eric yang setia di sisinya.

“Bagus jugak idea kau tu!”Dato’ Rashid mula tersenyum.

“Errr…bos,tolonglah maafkan saya.Saya betul-betul tak sengaja!”Yogi meletakkan kepalanya di kaki Dato’ Rashid.

“Minta maaf?Hari raya lambat lagilah.Eric!”Seraya itu kepala Yogi disepaknya.Darah membuak-buak mengalir keluar dari kepala Yogi yang mengenai hujung sepatu Dato’ Rashid.

Pow!!!

Yogi terbaring di lantai dengan mata buntang.Peluru pistol yang dilepaskan Eric tepat mengenai jantungnya.

“Bodoh,hidup pun menyusahkan aku!”Dato’ Rashid menyepak tubuh Yogi.

“Niles,lepas ni kau campak mayat ni kat lombong!”arahnya.Niles mengangguk dan terus mengheret mayat itu pergi dari situ.

Eric mendekati Dato’ Rashid dan meneruskan kerja Yogi yang dilakukan setengah jalan.
Perlahan-lahan dia menjahit luka bosnya itu.Kali ini dia mahu lebih berhati-hati.Takut dia juga akan menerima nasib yang sama seperti Yogi.

Dato’ Rashid terketap-ketap menahan amarah yang bersarang di hati.Rasa aneh masih merajai fikirannya.Setahunya,dia tidak pernah memberitahu sesiapa tentang rancangannya ingin berurus niaga dengan Geng 13 di pelabuhan perkapalan itu.

Hanya seorang yang tahu tentang perkara itu.Dia cuma memberitahu kepada seorang anak buah yang paling dipercayainya walaupun anak buahnya itu baru beberapa bulan menyertai kumpulannya iaitu Rio.

*******************************
DALAM payah Rizal cuba membuka mata. Beralih dari alam yang tadinya diam dan sepi kepada alam yang hangat dan bising. Untuk seketika, dia terasa persekitarannya kelam dan samar.

Aduh, kat mana aku ni? Wayar apa pulak yang menjalar kat tangan aku ni? Apasal ada bau ubat? Rizal cuba mengiring ke kiri, tapi dia terasa bahunya terlalu berat. Bila dia menoleh, terkejut dia apabila melihat Khai tidur di sebelahnya. Kepala Khai dilentokkan ke bahunya.

Saat itu, Rizal ambil peluang untuk merenung muka Khai. Comelnya dia. Hidung mancung, boleh buat penyangkut baju. Kulitnya putih gebu kemerah-merahan. Ringan aje tangan Rizal mengusap-usap pipi dan rambut Khai. Kalaulah dia perempuan, tentu dia boleh jadi seorang perempuan yang cantik. Tapi dia bukan perempuan! Spontan Rizal menghentikan perlakuannya. Astaghfirullah… Sabar, Riz, sabar… Allah masih beri kau peluang untuk hidup. Kau tak boleh buat perbuatan terkutuk ni. Gay sangat diharamkan dalam agama. Kalau kau gay sekalipun, belum tentu si Khai ni nakkan kau.

Rizal cuba angkat kepala Khai. Terasa lenguh bahunya tika itu. Sedang dia asyik mencuba untuk bangun, tiba-tiba Khai terjaga.

Khai menenyeh-nenyeh matanya dan merenung Rizal dengan mata bulatnya. “Rizal, kau dah sedar? Ya Allah, kau dah sedar!” Tak semena-mena tubuh Rizal dipeluknya.

Jantung Rizal berdegup kencang. Dup dap, dup dap… Apa hal dengan kau ni, Riz? Dengan budak laki pun kau boleh feel ke? “Aduh, sakit Khai. Sakit!” adu Rizal apabila terasa sengal di bahu.

Cepat Khai meleraikan pelukannya. “Err…sorry. Aku tak ingat kau kena tembak.”

Kena tembak? Err… pasal kes serbuan besar-besaran tu ke? Patutlah berbalut macam separuh mumia aje. “Mana kau tahu aku kena tembak semalam?”

“Semalam? Kau ni mengigau ke apa? Dah tiga hari kau terlantar kat sini tak bangun-bangun, tau?” jawab Khai sambil menguap menahan kantuk.

Terkejut Rizal mendengar jawapan Khai. Dah tiga hari? Apasal aku rasa macam baru semalam? Hairan aku. Biasanya kalau orang lain, sehari pun dah bangun. Aku ni sampai tiga hari. Dahsyat betul!
“Habis tu, dah tiga hari jugak ke kau tidur kat sini?”

Cepat aje Khai mengangguk.

“Ambil berat jugak kau pasal aku ek…” Rizal mula tersenyum nakal.

Khai mencebik. Mukanya sudah merona merah. “Wei, kalau bukan sebab adik, tak ada maknanya aku nak tunggu kat hospital ni, tau? Tiga hari tiga malam dia menangis sebab kau kena tembak. Dia cakap setiap malam dia mimpi benda yang sama. Kau ingat tak sebelum kau operasi, adik tak bagi kau pergi?”

Rizal terdiam. Memang sehari sebelum dia melakukan serbuan, berkali-kali adik melarangnya untuk menyertai serbuan itu sebab adik takut dia kena tembak. Adik cakap yang dia tidak mahu kehilangan abahnya lagi, tapi dia terpaksa kecewakan adik sebab dia adalah seorang polis dan tugasnya berkhidmat kepada negara.

“Cuma sebab adik ke kau tunggu aku kat sini?”

“Ha’ahlah. Habis tu kau ingat apa?” Muka Khai makin merah.

“Bapak kau tak marah kau asyik datang sini?”

“Sejak hari serbuan kau tu, bapak aku langsung tak balik-balik. Call pun tak!”

“Habis tu kau tak risau?”

“Gila kau tak risau! Tapi, tak ada apalah… Bapak aku memang macam tu. Aku dah biasa dah. Kadang-kadang ada jugak sampai seminggu keluar tak balik-balik.”

Rizal berfikir-fikir sendiri. Tiba-tiba pulak dia teringat pasal majlis makan malam IBSYA Holdings tempoh hari. Lepas dia bagi ucapan, dia dikerumuni ramai VIP. Tengah dia asyik melayan VIP-VIP itu bersembang, tiba-tiba dia nampak seorang perempuan dari jauh. Dia cuba mendekati perempuan itu, tapi bila dia semakin hampir, perempuan itu lesap macam begitu sahaja. But she seems very familiar. I think I already met her somewhere. Muka dia macam muka…

“Kau…” Jari Rizal tepat menunjuk ke muka Khai.

Tiba-tiba pintu bilik wad dibuka. Azman yang segak memakai jaket kulit hitam, masuk ke dalam bilik. “Oh, kau orang dating ya? Maaf mengganggu,” usik Azman.

“Hisy, kau ni... Kut ya pun tengoklah aku dengan siapa. Jantan ke betina,” bidas Rizal.

Azman tersengih. Dia nak duduk kat sebelah katil, tapi sebaik terpandang sebakul buah di atas meja, cepat dia memesong arah dan lebih berminat membelek buah-buahan yang ada kat dalam bakul. “Uih, sedap ni Riz... Ada anggur, epal, strawberi… My favourite!” Dengan muka tak malu, Azman terus buka balutan bakul buah itu dengan rakusnya. Kemudian mengunyah buah anggur sebiji demi sebiji.

Rizal geleng kepala melihat reaksi rakannya itu. Khai pula sudah ternganga. Apa punya perangailah...

“Rugi kau Riz. Tiga hari kau tak bangun, tiga hari jugaklah aku asyik melantak buah kau ni. Kau halalkan, ya? Lagipun, kau kan sakit, mesti kau tak selera nak makan buah-buah ni, kan?”

Rizal tersenyum dan menggeleng-geleng. “Ambik ajelah, Man. Aku memang tak selera nak makan apa-apa pun.”

“Wei, tapi aku hairanlah. Setiap hari aku datang, pasti ada orang bawak buah, tapi tak tahulah pulak siapa yang bawak,” ujar Azman sambil mengunyah buah strawberi.

“Err… Riz, aku blah dululah.” Khai tiba-tiba bangun dari tempat duduknya.

“Kenapa?” soal Rizal. Dalam hatinya sudah rasa kecewa. Tak sampai setengah jam berbual, Khai dah nak pergi. Ini semua kau punya pasallah, Azman bin Mamat.

“Aku ada shootinglah. Kau dah jumpa director drama aku tu, kan? Garang nak mampus. Okeylah, aku chiow...” Cepat aje Khai lesap tanpa sempat Rizal kata apa-apa.

Azman terpinga-pinga. “Riz, budak tu ambik kelas teater ke?”

“Apasal kau tanya macam tu pulak?”

“Habis tadi cakap pasal shooting, director…

“Dia tu pelakonlah!”

What?

“Memanglah kau tak kenal sebab kita ni kerja pun tak tentu masa. Mana sempat tengok TV. Aku sendiri pun tak kenal. Sampai sekarang aku tak pernah tengok drama lakonan dia.”

Azman cuma mengangguk-angguk.

“Man, apa jadi masa kes serbuan hari tu?” Rizal bertanya.

“Mmm… ada dua benda. Baik dan buruk. Kau nak dengar yang mana dulu?”

“Baik dululah!”

“Kita berjaya tangkap Geng 13. Dia orang datang dari Korea untuk berurusan dengan Geng 23X dan benda buruknya…”

“Geng 23X terlepas!” Pantas Rizal memotong kata-kata Azman.

“Mana kau tau?”

“Dia orang lari depan mata aku!”

You… What?

“Aku dah cuba halang, tapi tak berjaya. Aku makin lemah sebab aku kena tembak. Tapi sebelum aku pengsan, aku sempat tembak bos dia orang. Kena kat lengan aku rasa...” Rizal mengusap-usap bahu yang berbalut kerana ditembak.

 “Habis tu kau nampak muka bos Geng 23X tu?”

Soalan Azman mematikan lamunan Rizal. “Tak.”

Muka Azman bertukar hampa.

“Dia orang semua pakai topeng, tapi aku pasti bos dia orang tu sebenarnya dah tua sebab perutnya boroi.”

“Okey… Aku rasa kata-kata kau ni boleh digunakan untuk menjejaki Geng 23X. Jadi kesimpulannya, bapak segala bapak ketua gangster tu ialah orang tua.”

Serentak itu Rizal dan Azman ketawa. Orang tua? Hmm… sepatutnya di usia senja, dia patut mengisi waktu lapang dengan mengucup tikar sejadah. Ini tidak, dia mengedar dadah pula. Cerdik punya manusia!

“Mmm… Aku nak beritahu sesuatu ni. Tuan Rashdan bagi kau cuti tiga minggu. Best tak?” Azman mengangkat ibu jarinya.

“Apasal lama sangat? Setahu aku kecederaan aku ni taklah serius sangat. Aku rasa tembakan yang kena kat paha ni pun tak cecah tulang.”

“Wei, kalau aku yang dapat cuti sampai tiga minggu, aku takkan banyak soal jawab tau. Kau tu kira untung Tuan Rashdan nak bagi rehat lama. Aku tahulah kau tu workaholic, tapi rehatlah sekali-sekali. Ni biar aku terangkan apasal dia bagi kau cuti sampai tiga minggu. Seminggu setengah kerana kecederaan di bahu dan seminggu setengah lagi kerana kecederaan di paha. Jadi, nanti bolehlah kau luangkan lebih masa dengan anak-anak saudara kau.”

Rizal sudah tersenyum mendengarnya. Tiga minggu? Ini dah bagus. Bolehlah aku jumpa Khai hari-hari.

****************************

KHAI menjerit sekuat hati di tandas wanita yang terdapat di hospital itu. Kau memang tak guna! Tak guna kau,  Rizal! Tak guna!

Khai membasuh mukanya di singki. Geramnya memang tak terhingga. Tiga hari berturut-turut dia datang melawat Rizal dan tidur di sebelah katil lelaki itu setiap malam. Tiap-tiap hari dia datang membawa sebakul buah dengan harapan apabila Rizal sudah sedar nanti Rizal akan memakan buah-buahan yang dibawanya, tapi Rizal menyedekahkan buah-buah pemberiannya kepada Azman. Kalaulah aku tahu perangai kau macam musang pulut, lebih baik kau tak payah bangun, bentak Khai tidak puas hati.

Perempuan-perempuan tak kira usia, tua dan muda yang ada dalam tandas tu semua memandang ke arah Khai. Tapi, Khai tidak mahu mempedulikan mereka dan terus membebel seorang diri. Apa yang dia bebelkan, dia sendiri tidak tahu.

“Dik.” Ada satu suara menyapa.

“Nak apa?” Khai melayan acuh tak acuh. Dari cermin di hadapannya, dia dapat melihat imej perempuan yang menyapanya. Seorang wanita lingkungan 30-an.

“Adik ni buta huruf ke?”

Tersentak Khai mendengar soalan itu. Kurang ajar betul soalan yang diutarakan itu. Apakah sebenarnya maksudnya bertanya seperti itu? “Apasal akak tanya macam tu?”

“Kat luar tu tulis ini tandas perempuan. Kat sebelah tu baru tandas lelaki. Adik salah toilet ni.”

“Saya perempuanlah, kak.”

“Perempuan? Betul ke ni?” Wanita itu memandang Khai atas bawah.

“Tipulah. Kalau betul kau perempuan, mana dada kau?” Seorang remaja belasan tahun tiba-tiba menyergah.

Kurang ajar punya budak. Langsung tak reti hormat orang tua, bentak hati Khai panas.

“Awak ni bapuk ke?” ujar satu suara lagi.

“Kesian… Mungkin dia teringin sangat nak jadi perempuan kut...” Seorang wanita berbisik kepada kawannya.

Khai rasa kepalanya sudah nak berasap. Dahlah dia fade-up dengan Rizal, minah-minah ni pulak nak cari pasal.

Memang tak ramai yang tahu Khai sebenarnya perempuan. Satu kelebihan Khai, dia memiliki suara yang serak-serak basah. Satu lagi sebab kenapa orang ramai tak boleh cam dia perempuan sebab dia suka pakai bengkung untuk tutup dua bukit di dadanya itu.

“Nah, ambillah tengok IC. Khairina anak Dato’ Rashid!” Khai menghulurkan ICnya pada wanita yang awal-awal menyapanya tadi.

“Oh, maaf ya, dik. Akak tersilap. Maklumlah...” Wanita itu menyerahkan semula IC yang dipegangnya kepada Khai.

“Eh, awak ni bukan Khairina, pelakon tu?” tanya seorang gadis awal 20-an.

“Pelakon? Eh, betul ke Khai ni?” Seorang demi seorang datang mendekati Khai.

“Kak Khai, saya minat betul dengan lakonan akak sebagai pengkid dalam cerita…”

Waaa… Mummy, tolong Khai. Hajatnya ke sini mahu menenangkan fikiran, tapi semakin kusut fikirannya. Seorang demi seorang mendekatinya dan meminta tandatangannya.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

3 comments:

nad said...

best..best..best..nak lagi... pandai wat cite ni..ade bakat tol la...

Anonymous said...

sye suka citer aksi+cinta!!! xnkla asyik scene jiwang2 jew...

TAN-te said...

cpt2 sambung!!!