Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Saturday, August 23, 2014

Zikir Cinta 25

DANIEL tersenyum sendiri melihat pemandangan Bandaraya Canberra yang terbentang luas di bawah. Bandaraya yang sungguh segar, harmoni dengan alam. Kata ibu, warna daun dapat membangkitkan perasaan tenang dalam jiwa.

            Tidak tahulah kata-kata ibu boleh dipraktikkan oleh orang lain atau tidak. Tapi baginya, kata-kata ibu itu ada benarnya juga. Melihat Bandaraya Canberra yang didominasi warna hijau, warna daun, hati dan jiwanya sungguh tenang di kala ini.

            Selepas ini dia akan pergi meninggalkan Canberra, bumi New South Wales. Tiada lagi alasan untuk dia berada di sini. Pengajiannya sudah tamat dan rakan-rakannya juga sudah mahu pulang ke negara masing-masing. Tempat ini hanya akan meninggalkan luka yang dalam buat dirinya.

Cinta Aulia. Gadis itulah yang telah menjadikan cintanya sebagai barang pertaruhan. Tapi gadis itu jugalah cintanya yang paling dalam.

Gadis itu telah mempermainkannya, seolah-oleh anak orang miskin boleh diperlakukan sesuka hati seperti boneka yang tidak berperasaan, tapi gadis itu jugalah yang sentiasa berada diingatannya.

Gadis itu jugalah yang telah menghancurkan hatinya dan memijak-mijak cinta tulus darinya, tapi gadis itulah yang sentiasa berada disanubarinya.

Tidak dapat dinafikan, Cinta sudah meminta maaf dan dia sudah memaafkan gadis itu. Tapi kemaafan yang diberi tidak akan sesekali membuatkan dirinya hanyut. Tidak untuk kali yang kedua. Dia sedar siapa dirinya dan siapa Cinta Aulia.

 “Bila difikir-fikirkan, kelakar macam mana seorang perempuan boleh bersikap sangat menyakiti hati kita, tapi kita masih mencintainya dengan sepenuh hati tanpa tercalar sedikit pun perasaan itu.”

Kata-kata Adrian semasa di International Sculpture Park tiba-tiba menjengah memorinya. Ketika itu mereka baru sahaja pulang dari bercuti dan menghabiskan masa bersama-sama sebelum Adrian pulang ke Auckland.

Mata Daniel yang dari tadi asyik merenung keindahan dan kejernihan air tasik buatan dihadapannya mula berpaling kepada Adrian.

“Jiwang karat atap rumah pulak kau ni. Kau tu pernah ada awek ke?” Daniel menjolok.

“Dulu ada, tapi sekarang dah tak ada.”

“Mesti dia tinggalkan kau, kan?”

“Memang dia yang tinggalkan aku.”

Daniel tertawa sarkastik.

“Memang patut pun dia tinggalkan kau. Dia boleh dapat pakwe yang seribu kali lebih baik dari mamat poyo macam kau!”

“Eh, sebab aku poyolah dia suka.” Adrian menjawab pula.

“Habis tu apasal dia tinggalkan kau?”
“Barah hati,” ujar Adrian cukup tenang.

Cepat-cepat Daniel mengusir senyuman diwajahnya. Dipandangnya wajah Adrian yang tenang merenung tasik.

“Maksud kau, dia dah…”

Adrian mengangguk tanpa sempat Daniel menghabiskan ayatnya.

Lidah Daniel kelu untuk berkata-kata. Tidak disangkanya Adrian yang sentiasa ceria dan poyo itu pernah kehilangan seorang kekasih yang disayanginya.

“Adrian, aku minta… minta ma…”

“Tak, tak apa. Kau tak tahu. Aku pun bukannya pernah cerita apa-apa kat kau.” Adrian masih tersenyum.

“Kitorang couple dari high school lagi. Budak sangat. Semua orang kata kitorang ni couple of the year,” cerita Adrian perlahan.

Daniel terdiam.

“Lama kitorang couple, sampai habis sekolah. Sementara tunggu kemasukan ke universiti, aku sempat buat part time. Tapi dalam tempoh tu aku tak pernah jumpa dia. She gave so many excuses. Satu hari tu, aku pergi rumah dia. Tapi apa yang aku dapat? Dia bukan sambut aku baik-baik, malahan dia tengking aku. Maki aku.”

Mata Daniel yang redup masih merenung Adrian.

“Dia cakap dia dah ada balak lain. Dia minta aku lupakan dia. Kau tahu apa aku rasa Danny? Hati aku hancur, aku rasa macam dunia ni dah nak kiamat.”

Adrian berjeda beberapa ketika sebelum menyambung kembali ceritanya.

“Dan lepas tu, aku dah tak jumpa dia lagi. But the weird thing is, aku masih sayangkan dia walaupun aku tahu dia dah ada boyfriend lain. Perasaan aku sikit pun tak berubah. Tapi beberapa bulan berlalu, aku ada jumpa parents dia dekat shoppingmall. Aku tanya khabar dia. Parents dia terkejut sebab aku tak tahu yang anak diorang dah meninggal dunia akibat barah hati yang dah berada di peringkat kritikal.”

Daniel menunduk merenung rumput dibawah bangku. Sejenak merenung Daniel yang begitu atentif, Adrian menyambung.

“Parents dia bawa aku pergi kubur anak diorang. Masa tu lah segala-galanya terjawab. Dia sebenarnya sengaja jauhkan diri dari aku sebab dia ada barah hati sejak kecil lagi.”

“Parents dia tahu tentang hubungan korang?”

Adrian mengangguk.

“Tahu, dari mula-mula kitorang couple lagi.”

Daniel terdiam. Otaknya ligat berfikir. Cuba menghadamkan kata-kata Adrian tadi. Tapi tiba-tiba dia menyedari sesuatu. Ada fakta yang hilang dalam cerita Adrian tadi.

“Kau cakap parents dia dah tahu pasal relationship kau dengan anak diorang, kan?”

Adrian mengangguk lagi.

“Habis tu macam mana pulak masa anak diorang sakit, diorang langsung tak bagitahu kau?”

Adrian terdiam.

“Dan dulu kau pernah cakap yang kau tak pernah bercinta dan tak pernah jatuh cinta pada perempuan. Macam mana pulak tiba-tiba boleh muncul watak makwe dalam cerita ni?”

Daniel menjungkitkan kening. Adrian membalas pandangan Daniel dan tersenyum.

“Boleh tak aku cakap yang cerita aku ni aku ambil dari majalah lepas tu aku kencing kau?” soalnya selamba.

Daniel yang baru menyedari dirinya dipermainkan menjerit dan menampar bahu Adrian. Tergelak besar Adrian melihat sahabatnya itu.

“Tak guna kau, Adrian. Kau tipu aku!” Daniel bengang. Yalah, buat penat je kawan tu bersedih, tup-tup kena tipu rupanya.

Adrian ketawa terbahak-bahak dan mula mengelak apabila bahunya hampir ditampar untuk kali kedua.

“Alah, aku saja je nak tengok kau macam mana. Ingat tough sangat, rupa-rupanya tahap jiwang karat atap rumah kau lagi dahsyat dari aku!”

Wajah Daniel merah padam dan mula mengejar Adrian yang melarikan diri. Sejak dulu Adrian suka mengenakan orang dan Daniellah yang selalu menjadi mangsanya.

Daniel tersenyum. Dia menutup ingatannya tentang perkara itu. Muhammad Hafiz Adrian, aku akan rindukan kau.

Dia mengerling jam tangan. Sejam lagi sebelum dia meninggalkan Canberra, Australia Capital Territory. Tapi rasanya elok kalau dia bergerak sekarang, tak mahu pemandu teksi yang menunggunya sedari tadi merungut pula.

Namun saat dia berpaling ingin berlalu, dirinya kaget seketika melihat sesusuk tubuh sedang berdiri dibelakangnya saat itu. Tidak tahu sejak bila tubuh itu tercegat disitu, tapi apa yang pasti, dia langsung tidak menyedari ada orang dibelakangnya.

Terkelip-kelip mata Daniel memandang wajah gadis kesayangannya. Benarkah gadis itu benar-benar ada dihadapannya saat ini? Atau dia hanya berhalusinasi?

Cinta tersenyum dengan mata yang berkaca-kaca.

“Saya tahu awak ada kat sini. Awak mesti ada kat sini.”

Daniel diam tanpa reaksi. Dia masih lagi membatu saat Cinta melangkah semakin menghampirinya.
“Daniel…” Suara Cinta bergetar.

“Saya nak minta maaf atas semua salah saya selama ni. Saya betul-betul menyesal atas perbuatan saya pada awak. Kalaulah masa boleh diputarkan semula, saya takkan sesekali mensia-siakan awak. Saya minta maaf, Danny. Selama ni saya selalu cuba untuk tipu diri saya, mengatakan bahawa diri saya hanya layak dicintai anak-anak orang kaya. Padahal dalam tempoh tiga tahun melihat awak dari jauh, saya hanya memandang awak. Sejak dulu lagi saya merasakan ada sesuatu dalam diri awak yang tak ada pada lelaki lain.”

Terkedu Daniel mendengarnya. Dia diam seribu bahasa. Benarkah Cinta Aulia Dato’ Razak yang berkata-kata saat ini?

“Daniel, saya… saya cintakan awak. Saya sayang awak. Tolonglah jangan pergi dari hidup saya lagi lepas ni.”

Mata Daniel langsung tidak berkelip memandang wajah Cinta yang kelihatan sebak saat meluahkan perasaannya.

Daniel terpana. Air liurnya diteguk beberapa kali dengan tarikan nafas yang mulai turun naik tidak sekata. Dia cuba mengumpul semangat sekuat yang boleh.

“Cinta…”

Cinta memandang tepat ke wajah Daniel yang kelihatan tenang sahaja.

“Saya sakit hati dengan apa yang awak buat pada saya selama ni. Tapi kalau awak betul-betul dah menyesal dengan perbuatan awak, saya sebagai makhluk Allah yang kerdil tidak layak untuk menghukum. Demi Allah, kalau awak tak meminta maaf sekalipun, saya dah lama maafkan awak…”

Saat mendengarkan kata-kata itu, Cinta mula tersenyum. Tetapi Daniel menyambung lagi ayatnya.

“Saya harap kali ni awak betul-betul dah berubah. Dan saya harap apa yang awak cakapkan sebentar tadi bukan kerana bertaruh lagi dengan kawan-kawan awak.”

Wajah Cinta yang tersenyum mulai berubah. Kata-kata itu begitu menghiris perasaannya. Semakin sebak hatinya.

Inilah padahnya kerana menipu dulu. Sekarang apabila dia mulai jujur dengan perasaannya sendiri, Daniel sudah tidak mahu mempercayainya lagi.

“Sebagai manusia biasa, saya jugak ada hati dan perasaan. Saya ada perasaan sedih, saya ada perasaan kecewa. Hati saya dah banyak terluka. Hati saya dah serik. Fikiran saya, hati saya, berkali-kali mengingatkan pada diri sendiri yang saya sememangnya tak layak untuk gadis secantik dan sekaya awak.
Saya maafkan awak tapi untuk menerima awak semula dalam hidup saya sebagai pasangan saya, saya tak boleh. Hati saya dah tertutup untuk gadis bernama Cinta Aulia Dato’ Razak,” ungkap Daniel perlahan.

Cinta sudah tidak mampu membendung kesedihannya. Luluh hatinya mendengar setiap patah perkataan yang keluar dari bibir lelaki yang dicintainya. Air matanya berderai tanpa henti. Betapa sebak dan kecewa hatinya saat mula menyedari bahawa Daniel mendekatinya selama ini hanya mahu menjadi kawannya, tetapi bukan lagi sebagai pasangannya. Hati Daniel sudah kosong buat dirinya.

Mungkin salah dirinya sendiri. Dia berangan-angan terlalu tinggi. Beranggapan bahawa Daniel akan selalu mencintainya. Namun dia tidak menyalahkan Daniel. Daniel berubah kerana dirinya. Dia sendiri yang telah merubah Daniel menjadi seperti yang sekarang.

“Saya tak kesah kalau awak masih nak berkawan dengan saya. Kita jadi kawan biasa, itu lebih baik. Saya minta maaf. Saya terpaksa pergi stesen bas sekarang. Perjalanan saya ke Sydney nanti boleh tahan jauh juga. Saya doakan awak bahagia, Cinta. Awak layak dapat lelaki yang lebih baik dari saya. Assalamualaikum…”

Usai menghabiskan kata-katanya, Daniel terus melangkah pergi meninggalkan Cinta yang masih lagi menangis.

Cinta teresak-esak tanpa menghiraukan pengunjung-pengunjung lain di Ainslie Mountain ketika itu. Ditempat itu dia pernah melafazkan cintanya kepada Daniel dulu. Dan hari ini, ditempat yang sama Daniel membuang dirinya.

Hatinya meraung. Baru hari ini dia tahu betapa sakitnya hati ditinggalkan oleh orang yang dicintai. Baru hari ini dia menyedarinya. Sakitnya, ya Allah!

Perlahan-lahan tubuhnya melorot ke tanah. Dadanya dipegang kuat. Cuba menahan rasa sakit hati yang sudah hancur berderai. Hari ini dia belajar bahawa manusia bernama Cinta Aulia ini tiada daya untuk memiliki segala yang dia mahukan.

Daniel yang baru melangkah masuk ke teksi yang menantinya sedari tadi, menoleh ke tingkap dan memandang ke belakang. Dia sendiri bagaikan tidak percaya dengan kata-kata yang telah dilemparkan kepada Cinta sebentar tadi. Dia tidak percaya bahawa dia telah menyingkirkan Cinta dari hatinya.

Benarkah? Semudah itukah dia menghilangkan perasaannya terhadap gadis yang sudah dicintainya lebih tiga tahun di bumi Canberra ini?

Daniel mengepal penumbuk. Benarkah hatinya memang benar-benar sudah beku untuk menerima kembali gadis yang amat dicintainya? Jika benar ini yang diinginkannya, kenapa hatinya tidak gembira? Kenapa hatinya tidak berasa lapang? Kenapa hatinya terasa bagai dirobek-robek?

Daniel memejam mata. Rasa sebak cuba ditahan. Akhirnya dia menggagahkan diri memalingkan wajahnya dan tidak mahu menoleh ke belakang lagi.

Selamat tinggal, Cinta Aulia. Semoga awak bahagia...
Suddenly I’m afraid, saying I love you
They’re not words I’m used to saying
With hardened lips, I love you, I love you
I am shouting those words on your back

Because we breathe the same air
It would be too much to ask for more
As love keeps growing without knowing
Only scars are coming back

Maaf aku tengah bosan, sebab tu aku edit gambar ni. Maafkan aku T.T

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

11 comments:

baby mio said...

best.

Anonymous said...

X menahan gambar last sekali tu.tgh sedih tetiba tergelak.adoi 😹😹😹😹😹

hannah said...

kenapa daniel reject cinta?alaaaa.... :(

intan razak said...

hahaha...aku gelak mcm orang gila membayangkan conversation diorg bila tgk gambar last skali

budak blur said...

sedihnya episod ni.hmmm...ela, aku mohon copy gambar last tu.hehe

yaya said...

kesian cinta :'(

Liyana Azman said...

pendeknya. nak lagi please...

Ct Roxalynna said...

muhahahaha... nak sakit jiwa gelak tgk gambar tu...sempat sedih sesaat je part Cinta kena reject ngn Danny... kahkahkah~ gambar tu.... omaiya~

E-la Adiey said...

baby mio - thanks

anon - hehehe...

hannah - sbb writer tulis mcm tu. lalalala

intan razak - hahahaha

budak blur - copyla.. silakan

yaya - haha... tula dia jahat sgt :P

Liyana Azman - stay tuned!

Ct Roxalynna - hahaha...memudahkan pembaca utk berimaginasi je :P

Eddayu said...

Rase nk luku2 je kepala Adrian.. Eeii ingat betul la cter sedih rupenye rekaan semata2..
Suke ble Danny jual mahal dgn Cinta.. Very good ;)

E-la Adiey said...

Kak Eddayu - haha.. tu la.. rasanya akak pembaca first yg suka Danny jual mahal kot. Lain2 nak luku saya sbb saya buat Danny reject Cinta. Adeh.. T.T