Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Sunday, November 25, 2012

Amar Farish 19

            Selepas seminggu tidak menunjukkan muka, Zahra memberanikan diri datang ke pejabat. Dia tahu dia harus kuat untuk menghadapi hari-hari yang bakal mendatang. Kini dia keseorangan. Ibu bapanya masih kecewa dengan peristiwa yang mengaibkan itu dan sejak dia diijabkabulkan dengan Farish, tidak pernah sekalipun ibu bapanya menelefonnya bertanya khabar. Dan dia sendiri tidak berani untuk menelefon ibu bapanya.

            Tapi, kalau ibu bapanya kecewa, dia seribu kali lebih kecewa. Dia menyesal kerana terpaksa menamatkan zaman bujang dengan cara seperti ini. Kalaulah dia tidak bodoh mengikut Farish malam itu, pastinya semua ini tidak akan terjadi.

            Dan Farish pula, selepas sah menjadi suaminya, sikap lelaki itu terus berubah. Kalau sebelum ini mereka akan bertengkar seperti budak kecil, tapi kali ini Farish lebih banyak mendiamkan diri. Bila berkomunikasi dengan Zahra, dia tidak lagi memandang wajah gadis itu dan nada suaranya hambar.

            “Artikel minggu lepas dah siap ke?”

            Zahra tersentak seketika melihat Ketua Pengarang yang baru dilantik menggantikan tempat Rudy, En.Arif berdiri dihadapan mejanya.

            “Err… maaf, En.Arif. Belum siap lagi. Saya cuba siapkan secepat mungkin.” Zahra membalas gugup. Terbata-bata dia memandang skrin laptop dan membelek buku nota yang mengandungi bahan artikelnya.

            En.Arif sudah tergeleng-geleng melihat Zahra.

            “Cik Zahra, macam ni ke cara seorang wartawan buat kerja?” soalnya agak sinis.

            Zahra sudah membatukan diri.

            “Artikel tu nanti nak dihantar ke editor lagi, kita tak ada banyak masa. Saya tak tahu macam mana caranya, tapi artikel tu mesti siap sebelum makan tengah hari ni.” Tegas suara En.Arif.

            Zahra mengangguk perlahan. “Baiklah… maafkan saya, En.Arif.”

            Selepas En.Arif berlalu pergi, Zahra meraup mukanya berkali-kali. Aduh, sejak berkahwin dengan Farish, prestasi kerjanya juga semakin menurun. Sebelum ini tugasnya selalu siap menepati masa.

            “Sabar jelah, Ara. En.Arif tu nak tunjuk kuasa je. Mentang-mentang baru jadi Ketua Pengarang. En.Rudy dulu takdelah garang macam ni,” ujar Jue tiba-tiba.

            Dia sendiri sebenarnya tidak puas hati dengan Ketua Pengarang yang baru ini. Pada firasatnya, mungkin En.Arif terlalu teruja baru memegang jawatan yang tinggi, habis semua orang dimarah dan dibebelnya jika terlewat sedikit.

            Zahra diam sahaja. Kata-kata Jue tidak mencuit hatinya. Jari-jemarinya terus laju menaip mengetuk papan keyboard dan cuba melupakan hal sebentar tadi.

            Dia tidak berhenti dari tadi. Kali ini dia memberi fokus seratus-peratus pada kerjanya. Ketika Jue mengajaknya makan tengah hari pun, dia menolak kerana tugasnya belum selesai.

            Selepas hampir tiga jam tidak bergerak dari hadapan komputer, barulah artikelnya siap. Zahra mengerling ke jam tangannya, waktu makan tengah hari masih ada tapi dia sudah hilang selera untuk makan. Akhirnya dia ke pantry untuk membuat Nescafe panas. Itu sahajalah makanannya untuk tengah hari itu.

            Ketika dia kembali ke mejanya semula, dia lihat Farish dan Rudy berjalan beriringan melewati mejanya. Rudy menjeling ke arah mejanya.

            “Eh Zahra, tak keluar makan ke? Minum Nescafe je?” Rudy menegur.

            Zahra tersenyum. Dia sempat mengerling ke arah Farish yang berdiri disebelah Rudy, namun lelaki itu cuma buat tak tahu dan memandang ke arah lain.

            Eleh, kalau kau tak sudi pandang aku, kau ingat aku batak sangat ke nak pandang kau? Zahra menggerutu sendiri.

            “Rasa tak nak keluar, tak rasa lapar,” ujarnya. “Err… En.Rudy dah makan?”

            “Dah, baru makan tadi dengan Farish.”

            Farish yang tidak selesa menjadi tunggul di situ terus menyampuk, “Weh Rudy, aku masuk ofis dululah. Kerja aku berlambak lagi tak siap.”

            Rudy mengangguk seraya menumbuk perlahan bahu Farish sebelum sepupunya itu berlalu pergi. Zahra sendiri buat tak tahu sahaja melihat suaminya pergi. Orang dah tak sudi, buat apa nak terhegeh-hegeh? Buat karan je!

            “Dah seminggu saya tak nampak awak datang kerja. Awak okey ke?” soal Rudy lembut.

            Zahra tersenyum. Kan bagus kalau suaminya yang bertanya soalan seperti ini.

            “Insya-Allah saya tak apa-apa. Mental saya masih di paras normal,” guraunya.

            Rudy tertawa kecil. Kedua-dua tangannya menyeluk kocek seluar.

            “Oh ya, awak pulak macam mana? Best ke jadi Pengarah Eksekutif sekarang?” Zahra menukar kata panggilan apabila berdua sahaja dengan Rudy. Rudy sendiri lebih suka ‘bersaya, awak’ berbanding berencik.

            “Alhamdulillah, okey je. Cuma kena lebih struggle bila dah masuk bahagian lembaga pengarah ni. By the way, awak dengan Farish macam mana?”

            Berubah terus muka Zahra sebaik diaju soalan tersebut. Dia menggumam bibir dan menghirup sedikit Nescafenya.

            Rudy menekup mulut dengan sebelah tangan. Baru dia tersedar dia sedang bertanya soalan yang salah, ditempat yang salah dan dimasa yang salah!

            “Maaf, saya…”

            “Tak apalah… saya dengan Farish macam tulah… nak macam mana lagi?” Zahra ketawa kecil dihujung suaranya walaupun ketawanya hanya dibuat-buat.

            “Ara, kita kawan kan?”

            Zahra agak pelik bila ditanya begitu.

            “Jadi kalau ada apa-apa masalah atau nak luahkan perasaan, saya selalu ada untuk awak. Cari aja saya bila-bila masa, insya-Allah saya akan ada untuk membantu,” ujar Rudy dengan senyumannya yang menenangkan.

            Zahra turut tersenyum. Rudy seolah-olah dapat menyelami isi hatinya. Dia mengangguk.

            “Baiklah, saya kena masuk ofis dulu. Kerjalah elok-elok. Kalau ada apa-apa, call je. Assalamualaikum…”

            Rudy menunduk sedikit tanda pamitan. Zahra senang sekali dengan cara Rudy melayannya.

            Dia ada juga terfikir. Kenapa dia mesti jatuh suka kepada Farish? Kenapa tidak Rudy saja? Rudy jauh lebih budiman, matang, sopan dan lembut tutur katanya. Kalau lelaki lain, tentu sudah digelar ‘berlagak macho’ tapi Rudy benar-benar lain. Macho yang ada dalam dirinya nampak natural, bukan dibuat-buat.

***********
 “Pernikahan Farish dengan Zahratul Jannah selamat berlangsung seminggu lepas, bos.” Key memaklumkan ketika mengambil bosnya yang baru tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur petang itu.

            Sepanjang minggu lepas Kamal tidak ada di Malaysia kerana menguruskan perniagaannya di Dubai. Dan apabila dimaklumkan oleh Key melalui telefon bahawa anaknya ditangkap khalwat, dia segera menyuruh anak buahnya itu menyiasat tentang hal tersebut.

            “Honestly, apa yang kau cakap dalam telefon hari tu masih samar-samar. Aku tak berapa faham macam mana Amar boleh kena tangkap khalwat dengan perempuan tu. Dalam bilik hotel pulak tu!” Kamal menekan dengan nada yang sedikit kesal.

            Key yang sedang memandu kereta sempat mengerling sedikit ke cermin pandang belakang memandang Kamal.

            “Sumber daripada pemilik hotel tu, memang Farish dengan Zahratul berdua je dalam bilik hotel masa diorang ditangkap. Tapi bilik tu didaftar atas nama orang lain. Tapi bila pemilik hotel cuba hubungi nombor telefon orang yang tempah bilik hotel tu, panggilan tak dijawab. Mungkin jugak dia cuma letak nombor telefon palsu.”

            Kamal tergeleng-geleng mendengar kata-kata anak buahnya. Hairan betul dia bagaimana Farish dan Zahratul Jannah boleh terperangkap sedangkan setahunya mereka berdua tidak pernah keluar berdua bersama.

            Dan yang lebih membuatnya bengang, kenapa mesti Zahratul Jannah? Tidak ada perempuan lainkah? Dia benar-benar tidak suka anaknya bergaul dengan perempuan-perempuan baik kerana hasratnya untuk menjadikan Farish sebahagian daripada ahli Geng Eagle masih belum pudar.

            “Hari tu aku ada suruh kau siasat perempuan tu, ada apa-apa maklumat?” Kamal menyoal lagi.

            “Ada bos. Beberapa hari ni saya ada ekori dia balik ke rumah. Dia tak tinggal bersama Farish. Apa sebabnya, saya tak pasti.”

            Kamal menaikkan kening mendengar jawapan Key.

            “Kenapa tak tinggal bersama? Diorang bergaduh ke?”

            “Pernikahan mereka dijalankan secara rahsia. Tiada siapa yang tahu Amar dan Zahratul dan bernikah.” Key memutar stereng membelok ke Jalan Taman Maluri.

            Kali ini Kamal mengangguk.

            “Baiklah, tentukan masa yang sesuai. Aku nak jumpa menantu aku tu secara personal. Aku bukan nak apa-apakan dia, cuma nak tahu perempuan jenis apa yang dinikahi anak aku.”

            Key mengangguk patuh. Namun dalam hati, dia seperti dapat mengagak bahawa bosnya tidak akan suka kepada Zahratul Jannah. Perempuan baik-baik bukanlah pilihan Kamal.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

No comments: