Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Wednesday, August 20, 2014

Kutemui Cinta 2

NADYA tersenyum sebaik sahaja melangkah masuk ke bilik asrama. Kebetulan dia mendapat bilik yang sama dengan Suraya.

            Dilihatnya bilik itu kecil dan serba sederhana. Sebuah katil bujang, almari pakaian yang disediakan kunci dan meja tulis menghadap keluar. Tapi sebenarnya kalau diikutkan, bilik ini jauh lebih baik daripada biliknya di kampung yang hanya diterangi lampu pelita pada waktu malam dan dinding kayu yang sudah semakin reput. Agaknya kalau diterajang, habis runtuh.

            “Nadya,” panggil Suraya selepas selesai mengemas barang-barangnya dan menyusun baju ke dalam almari

            “Awak nak ikut saya tak?”

            “Pergi mana?”soal Nadya kemudiannya.

            “Saya ada lagi dua orang kawan. Kebetulan bilik diorang sebelah bilik kita ni aja. Nak kenal-kenal dengan diorang tak?”pelawa Suraya.

            Nadya cuma mengangguk dan mengikut Suraya ke bilik sebelah. Suraya mengetuk pintu. Seketika kemudian, seorang gadis bercermin mata dan berambut lurus paras bahu membuka pintu. Dia tersenyum memandang Suraya.

            “Kau rupanya, masuklah. Kitorang tengah kemas-kemas bilik ni,” pelawa gadis bercermin mata itu.

            Kemudian gadis itu mengalihkan pandangannya kepada Nadya yang sedang berdiri di belakang Suraya.

            “Siapa ni? Kawan baru kau?”

            Suraya tersenyum dan mengangguk.

            “Ooo... aku Maya.” Gadis bercermin mata itu memperkenalkan dirinya. Cara percakapannya agak kasar meskipun penampilannya tampak lemah-lembut. 

            “Saya Nurul Nadya. Panggil aja Nadya.” Lembut suara Nadya menjawab lantas menyambut tangan Maya.

“Marilah masuk.”

Nadya mengangguk. Dia bersama Suraya masuk ke dalam bilik Maya. Ada seorang lagi di dalam bilik itu dan sedang mengemas pakaian-pakaiannya. Rambutnya pendek dan pakaiannya seperti lelaki. Gayanya ala-ala tomboy.

            “Zul, ini kawan baru Suraya. Nama dia Nadya,” ujar Maya kepada gadis tomboy yang dipanggil Zul itu.

            Zul tersenyum.
            “Aku Zulaikha. Panggil aku Zul.”
            Nadya mengangguk.
            “Kau jurusan apa?
            “Perundangan. Awak?”
            “Aku dengan Maya sama, Civil Engineering.”

            Nadya tersenyum dan mengangguk-angguk.

            “Hmm... sekarang secara tak langsung Nadya dah masuk ke dalam group kita. Kawan-kawan I, kawan-kawan you all jugak. Setuju?”soal Suraya ceria.

            “Mestilah. Kawan-kawan kau, kawan-kawan kitorang jugak. Lagipun makin ramai makin bagus, betul tak?” ujar Zulaikha dan disokong oleh Maya yang mengangguk ceria.

            Nadya tersenyum. Senang hatinya kerana diterima sebagai kawan oleh mereka bertiga. Mereka tampak ikhlas, langsung tidak menunjukkan kepura-puraan untuk mempamerkan kemesraan.

            Sekilas Nadya memandang Suraya. I? You? Tidak pernah pula Suraya membahasakan dirinya sebagai I dan you kepadanya. Apabila bercakap dengannya, Suraya membahasakan dirinya sebagai saya dan awak. Tapi dia tidak kisah. Dia lebih selesa Suraya bercakap dengan bahasa itu dengannya. Kedengaran lebih lembut dan sopan.
********************************

HAFIZ masuk ke dalam bilik asramanya. Hatinya penasaran ingin tahu siapakah teman sebiliknya. Kalau ikutkan hati, dia mahu tinggal menyewa rumah bersama Amir dan Azhar yang berdekatan dengan universiti tapi cadangannya itu tidak dipersetujui oleh ibu dan ayahnya. Kata mereka, tahun pertama lebih baik menginap di asrama supaya dapat menyesuaikan diri.

            “Aduh, beratnya! Kau letak apa dalam ni? Baju ke batu?” Amir sedikit mengah ketika dia menolong Hafiz mengangkat beg baju rakannya itu.

            “Aku letak anak gajah!” tempelak Hafiz sambil tersengih.

            “Bila kau sebut anak gajah, teringat pulak aku kat si Azhar tu...”

            “Hisy, tak baik kau ni!”tegur Hafiz .Dia tahu Amir suka memanggil Azhar gajah kerana tubuh Azhar yang agak gempal. Azhar pula memanggil Amir lidi kerana tubuh Amir yang kurus kering. Baguslah tu, fair and square!

            Kedua-duanya menyeringai ketawa. Namun tawa mereka spontan terhenti tatkala melihat ada tiga orang lelaki di dalam bilik yang bakal dihuni oleh Hafiz. Dan salah seorang daripada mereka adalah Adam, lelaki berlagak di pejabat pendaftaran yang mengajak orang lain bergaduh hanya kerana berebutkan borang pendaftaran.

            “Well... well... well... guys, meh tengok siapa roommate aku!”ujar Adam sengaja melemparkan senyuman sinis.

            “Kau sebilik dengan aku ke? Nanti, jangan jawab! Aku tahu kau akan jawab ya, jadi sebelum tu biarlah aku beritahu kau something. Aku tak suka dengan budak miskin yang suka menyibuk macam kau ni!”

            Adam tersenyum puas kerana dapat membalas dendam. Dia tidak tahu betul atau tidak Hafiz anak orang miskin tapi dia memang yakin Hafiz datang dari keluarga miskin. Melihatkan cara Hafiz berpakaian; jaket jeans yang agak lusuh, seluar jeans yang sedikit koyak di bahagian lutut dan peha serta baju T berjenama murah telah cukup membuktikan bahawa dia bukanlah datang dari golongan berada.

            “Anak orang miskin? Hei, kau tahu tak dia ni...” Amir ingin mempertahankan Hafiz tapi cepat-cepat Hafiz menepuk bahu Amir dan menggeleng.

            “Aku Azriel. Kau orang boleh panggil aku Aril,” ujar Azriel ramah.

            Amir berjabat dengan Azriel.

            “Aku Yusof.” Yusof menghulurkan tangannya kepada Amir. Amir menyambutnya dengan baik. Dahinya berkerut hairan tatkala terpandangkan wajah Yusof yang seiras dengan Adam. Silih berganti dia memandang kedua-duanya.

            “Oh ya, ini adik aku, Adam. Kitorang kembar,” beritahu Yusof memperkenalkan Adam seperti dia tahu apa yang bermain di fikiran Amir.

            Amir sekadar mengangguk.

            Dia menghulurkan tangan mahu berjabat dengan Adam. Sebenarnya tadi dia agak sakit hati kerana Adam memanggil Hafiz budak miskin tapi atas sebab mahu menjaga hati Yusof dan Azriel, tangannya dihulur juga. Sekadar buat syarat. 

Adam pula hanya diam membisu dan membiarkan huluran tangan Amir tidak bersambut. Baginya kawan-kawan Hafiz juga adalah musuhnya.

            Amir memandang Hafiz dan tersenyum. Dia cuba untuk tidak berkecil hati dengan perbuatan Adam tadi. Dah mujur orang nak salam, berlagak pulak! gerutunya.

            “Korang duduk bilik ni jugak ke?” Amir cuba melarikan topik, cuba untuk tidak ambil peduli tentang sikap Adam.

Azriel menggeleng.

“Eh, tak. Kitorang cuma tolong Adam kemas barang-barang dia aja. Lepas ni kitorang dah nak balik bilik kitorang sendiri.”

Amir membalas dengan mengangguk dan membantu Hafiz mengemas barang-barangnya untuk dimasukkan ke dalam almari pakaian.

Adam dalam diam menggigit bibir. Sambil mengambil dan menyusun barang-barang, dia sesekali mengerling Hafiz dengan riak tak puas hati. Benar-benar tidak menduga akan duduk sebilik dengan musuhnya sendiri.

Dan kebisuan Hafiz tadi juga seakan mengiakan bahawa dia memang anak orang miskin. Tak apalah, bagus juga. Ada benda untuk diejek dan dikutuk setiap hari. Pasti selepas ini lebih banyak perkara menarik yang akan berlaku. Ini hanyalah permulaan masalah antara mereka. Pasti akan ada masalah susulan selepas ini.
***********************************
PELAJAR-PELAJAR baru mengikuti minggu orientasi selama dua minggu. Selepas dua minggu, mereka mengikuti kuliah seperti mana pelajar-pelajar lain.

            “Wei, Adam. Apa cerita minah tu sekarang?” soal Azriel ketika mereka bertiga duduk melepak di bangku panjang yang diletakkan di ruang rehat lobi sebelum mengikuti kuliah pertama.

            Berkerut dahi Adam untuk seketika. Dia kelihatan seperti tidak faham apa yang ditanya oleh Azriel.

            “Ala... si Yasmin tulah!” Azriel mengingatkan Adam tentang Yasmin, teman wanita Adam yang paling lama berdamping dengan Adam iaitu sejak mereka di tingkatan satu lagi.

            Azriel memang faham sangat kalau Adam tidak ingat tentang teman wanitanya sendiri. Teman wanitanya bukan seorang. Adam memang kasanova terkenal sejak di zaman persekolahan mereka.

            Apa yang nak dihairankan? Adam, jejaka kacukan Melayu, Cina dan Inggeris yang memiliki wajah tampan menjadi kegilaan ramai perempuan. Dia dipuja bagai bintang Hollywood.

            Adam berbangga dengan kelebihan yang dia miliki. Dia tidak pernah melepaskan peluang memikat dara-dara yang sudah sasau belaka. Orang muda-muda kata, just for fun. Darah mudalah katakan. Lain pula halnya dengan Yusof, si abang pula seorang yang pemalu dan tidak berani menegur perempuan secara terang-terangan.

            Tapi Adam hanya kaki perempuan untuk suka-suka sahaja. Tidak pula sampai ke bilik tidur. Itu katanya, benar atau tidak, hanya Allah yang mengetahuinya.

            “Entahlah aku. Dah dekat sebulan aku tak call dia. Dia pun tak call aku,” balas Adam selamba.

            Baginya, perempuan ibarat baju, mudah ditukar ganti bila-bila masa. Dan apabila baju itu sudah lusuh, boleh dicampak ke dalam tong sampah sesuka hati.

            “Wei, aku ada idea baik punya!” ujar Adam kelihatan ceria.

            Yusof dan Azriel saling berpandangan, menunggu kata-kata Adam yang seterusnya.

            “Kau tahu, sejak aku mula-mula melangkah masuk ke dalam universiti ni, aku dah pasang satu azam baru,” katanya dengan senyuman yang tidak lekang di bibir.

            “Hah, aku tahu! Aku tahu! Mesti kau nak belajar bersungguh-sungguh, kan?” potong Yusof tidak sabar-sabar.

            Adam mempamerkan riak mengejek.

            “Apa standard pasang azam cam gitu? Kau ingat aku budak nerd? Aku ada azam lain. Tak ada kena-mengena dengan pelajaran.”

            “Yelah, cakap ajalah,” ujar Azriel yang malas mendengar Adam berdolak-dalih.

            “Aku nak usha perempuan bertudung.” 

Kata-kata Adam itu membuatkan Azriel dan Yusof tergamam seketika.

            “Kenapa? Tak percaya?”

            “Apasal pulak? Bukan ke sebelum ni kau cakap kau tak suka perempuan bertudung? Kau cakap diorang ni hipokrit sebab suka berselindung di sebalik imej baik sedangkan diorang ni taklah baik mana pun. Apasal sekarang tiba-tiba berubah pulak?” tekan Azriel inginkan kepastian.

            Dia tahu benar prinsip Adam sebelum ini. Adam tidak suka dengan perempuan bertudung yang dianggapnya hipokrit selama ini. Mana tidaknya, dalam  surat khabar dan internet pun penuh dengan berita-berita negatif tentang perempuan bertudung.

            Adam tersengih nakal.

            “Aku sebenarnya saja nak try best ke tak bercinta dengan perempuan bertudung ni. Yelah... kau kan tahu dari dulu aku asyik bercinta dengan perempuan seksi je. Sekali-sekala nak jugak tukar angin. Tapi kalau aku rasa tak best, aku boleh pasang azam lain.” Selamba Adam mengungkapkannya sambil ketawa berjela-jela.

           Tergeleng-geleng Yusof dan Azriel mendengarnya. Tak ada wawasan langsung.

            “Eh, budak Hafiz tu pulak apa cerita pulak?” tanya Yusof ingin melarikan topik perbualan.

            Adam mencemik sinis.

            “Budak miskin tu? Tahulah aku nak handle dia.”

            “Adam, kau pasti ke dia tu memang anak orang miskin? Entah-entah, dia kerabat raja tak?” duga Azriel.

            “Alah tak mungkinlah! Kau tengok ajalah jaket yang dia pakai tu. Warnanya dahlah lusuh. Agaknya dah 10 tahun tak bertukar ganti!”

            “Wei, ada orang cakap, don’t judge a book by its cover. Entah-entah dia tu kerabat raja yang menyamar sebagai rakyat biasa. Kalaulah dia tahu ada anak Dato’ yang berlagak macam kau ni, mesti dia suruh sultan lucutkan pangkat Dato’ papa kita,” tambah Yusof sengaja menakut-nakutkan Adam. Walaupun dia tahu Adam tidak akan takut dengan ugutan sebegitu.

            Adam ingin membalas semula kata-kata Yusof. Dia juga tidak mahu kalah, namun  lidahnya kelu sebaik terpandang seorang gadis bertudung lalu dihadapannya sebelum menghilang disebalik sudut lobi.

            Hmm... gadis tadi sesuai menjadi mangsa pertamanya. Dia sudah berazam sebaik saja bergelar budak kampus, dia ingin memikat sebanyak yang mungkin gadis-gadis bertudung dan sekarang, dia sudah menemui seorang gadis yang bakal menjadi mangsanya .Gadis tadi cantik, kecil molek dan yang paling penting, bertudung.

            “Hei, Adam. Jomlah, dah pukul 8.30 ni. Kuliah dah nak start.” Kata-kata Yusof memancung lamunannya.

            “Wei, aku dah jumpa mangsa pertama aku.” Wajah Adam kelihatan ceria.

            “Mangsa? Mangsa apa?” Azriel buat-buat tak faham.

            “Alah perempuan bertudung. Aku dah nampak tadi. Boleh tahan jugak,” ujar Adam seraya mengenyit matanya.

            Yusof mengeluh. Malas dia melayan perangai mata keranjang adiknya itu. Dia terus menarik tangan Adam yang masih duduk di bangku.

            Adam akur. Dan sepanjang kuliah pertama pada pagi itu, dikepalanya asyik merangka pelbagai rancangan bagaimana caranya memikat gadis bertudung tadi.

            Bukannya senang memikat seorang gadis yang lebih terpelihara. Semuanya harus berjalan mengikut rancangan yang teliti. Silap sedikit saja, pasti gagal. Dan sebagai seorang kasanova terkenal, dia tidak mahu gagal dan dia benci akan kegagalan.

            Pada sebelah petangnya, Adam ke Perpustakaan Universiti Malaya untuk mencari buku-buku rujukan untuk belajar semula apa yang sudah ketinggalan sepanjang kuliah pagi tadi. Mana tidaknya, semasa pensyarah sedang bersyarah di depan, dia berangan di belakang.

            Ketika dia sedang tercari-cari buku, dia ternampak gadis bertudung itu lagi. Gadis yang sudah merosakkan ketenangannya hari ini. Gadis itu sedang membaca buku di sudut meja.

            Tanpa membuang masa, Adam terus duduk di hadapan gadis cantik itu. Mungkin ini adalah masa yang sesuai untuknya mendekati gadis tersebut. Kalau bukan sekarang, mungkin tiada peluang kedua lagi selepas ini.

            Si gadis terus membaca dan langsung tidak berminat untuk menoleh ke kiri atau ke kanan.

            “Hai.” Adam memulakan langkah awal. 

            Gadis cantik itu mula memandang Adam. Dia cuma tersenyum dan kemudian meneruskan pembacaannya.

            Adam angkat kening ala-ala The Rock. Gadis itu tidak sama seperti perempuan-perempuan yang dikenalinya sebelum ini. Kalau perempuan lain melihat wajahnya, pasti akan terhegeh-hegeh meminta nombor telefonnya atau mengajaknya berkenalan tapi perempuan di hadapannya ini langsung tidak menunjukkan sebarang minat kepadanya.

            Apalah aku ni bodoh sangat? Diakan perempuan bertudung, pandailah dia nak cover. Takkanlah terhegeh-hegeh nak berkenalan dengan aku macam minah gedik pulak! Adam cuba berfikir positif.

            “Err... awak baca buku apa?”Adam mencuba lagi.
            Kali ini gadis itu mengerutkan dahi.
            “Awak siapa?”
            “Saya... saya Adam. Adam Dato’ Husin. Awak?”
             “Nadya,” jawab gadis itu tersenyum dan memperkenalkan dirinya.
            “Saya dari course Civil Engeneering.”
            “Saya dari Fakulti Perundangan.".

            Adam tidak berkelip memandang wajah Nadya. Kulinya putih gebu dan kemerah-merahan, hidungnya comel, bibirnya nampak merah semula jadi dan matanya yang bundar itu sungguh cantik. Sesiapa yang melihatnya pada pandangan kali pertama pasti akan menoleh untuk kali kedua.

            “Mmm… kebetulan saya ni student baru dan saya teringin untuk mencari sekurang-kurangnya seorang rakan dari semua jurusan. Awak sudi jadi kawan saya? Wakil dari jurusan Perundangan?” Entah kenapa, laju saja soalan itu meluncur keluar dari mulutnya. Ayat macam kasanova baru nak up. Huhu…

            “Hah?” Terkejut Nadya mendengar soalan yang tiba-tiba itu. Well, that escalated quickly. Haha!

            “Awak nak jadi kawan saya tak?” Kali ini Adam lebih yakin dengan pertanyaannya.

            “Ooo... kalau sekadar nak berkawan,saya tak ada masalah.”

            Jawapan yang keluar dari bibir mulus Nadya benar-benar menggembirakan hatinya. Hampir sahaja dia bersorak gembira. Bagus, langkah pertama sudah berjaya.

            “Memandangkan sekarang kita dah jadi kawan, boleh bagi number phone awak? Mmm... maksud saya, untuk memudahkan komunikasi,” pinta Adam terus-terang.

            “Saya tak pakai telefon bimbit.”

            Adam mengangguk hampa. Ada ke orang zaman sekarang yang tak ada telefon?

            “Tak apalah. Esok-esok kita boleh jumpa lagi,” ucapnya.

            Dia merenung Nadya dengan panahan anak matanya yang menggoda, namun Nadya langsung tidak faham dengan maksud renungan itu. Wajahnya tetap bersahaja.

            “Mmm... siapa nama awak tadi?” Nadya bertanya lagi.

            “Adam.”

            “Oh, maaf. Adam, saya terpaksa pergi dulu. Ada hal yang nak dibereskan.”

            “Saya faham. Tapi esok awak datang sini lagi, kan?” Adam bertanya. Matanya tidak lekang memandang wajah Nadya.

            Nadya mengangguk dan mengemas buku serta alat-alat tulisnya. Dia menghadiahkan senyumannya kepada Adam sebelum pergi dari situ.

            Adam masih lagi di situ walaupun sudah hampir setengah jam Nadya berlalu. Rancangan pertama sudah berjalan dengan lancar dan tidak lama lagi dia akan melaksanakan rancangan keduanya.

            Dia harus mendekati Nadya perlahan-lahan. Dan selepas Nadya sudah berada di tangannya, dia akan memastikan Nadya sentiasa mengikut telunjuknya, seperti yang dipraktikkan kepada gadis-gadis sebelum ini. Biarlah bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian.


p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

4 comments:

sehijau warna daun said...

dalam byk2 novel e-la adiey,saya paling suka kutemui cinta.walaupun nampak mcm hafiz baik,tp adam lg baik.sweet giler tahap diabetes.haha.highly recommended la novel ni.terbaik!!

intan razak said...

dah bce kutemui cinta.rasa mcm dpt tangkap apa connection between KC dgn ZC.tp xpelaa..awal sgt nak bgtau.huhuh........

siti nadzirah said...

sedih sgt. Hafiz is such a sweet and nice guy but last skali x kecewa pun dia end up dgn adam :)

Anonymous said...

tak sabar tunggu sekuel novel ni.best sgt -Ain