Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Friday, July 23, 2010

Abang Khai Tomboy? 22

KHAI tidak tahu sampai bila air matanya akan terus mengalir, tapi yang pastinya, saat ini dia mahu menangis semahu-mahunya. Dia mahu melepaskan segala yang terpendam di hatinya. Dia benar-benar tidak menyangka papanya boleh jadi sejahat itu. Kalau sekadar ingin merebut anak-anak saudaranya daripada Rizal, itu belum layak dikatakan jahat... Tapi, apabila dia sendiri melihat betapa kejam papanya membunuh manusia seperti membunuh seekor semut, tidak berperikemanusiaan namany atu.
Jemari Khai sedari tadi menekan-nekan telefon bimbit. Dari tadi dia cuba menghubungi abangnya, tapi telefon tidak diangkat-angkat. Dia memerlukan seseorang untuk meluahkan perasaan. Setiap kali dia bersedih, dia akan mencari abangnya itu untuk meluahkan segala rasa yang bermain di hatinya. Jika tidak pun, dia akan ke Taman Tasik Titiwangsa seperti sekarang. Di sini, dia dapat merasakan ketenangan. Tapi kali ini, dia tidak dapat merasai ketenangan itu. Semakin dia cuba, semakin deras air matanya mengalir.
“Khai.” Ada suara di belakang.
Khai pantas mengelap air matanya yang meleleh bagai air terjun. Dia tidak mahu Rizal melihat air matanya. Tiada siapa yang pernah melihat air matanya.
“Menangislah,” ucap Rizal sepatah.
Khai cuba mengesat air matanya, tapi ia tetap mengalir. Sungguh, dia tidak mampu menahan air matanya kali ini.
“Menangislah kalau itu boleh tenangkan hati kau,” ucap Rizal lagi. Dia duduk di sebelah Khai. “Orang menangis, tidak bererti dia lemah. Jangan terlalu percayakan lirik lagu Lucky Laki, Superman tu. Katanya menangis adalah tanda kelemahan. Aku sama sekali tak setuju dengan lirik tu. Bagi aku, menangis ertinya mahu membina kekuatan dalaman dan satu usaha untuk menghadapi kenyataan,” ujar Rizal tenang sambil merenung tasik di hadapannya.
Khai menundukkan wajahnya.
“Aku tahu susah untuk kau terima kenyataan ni. Aku sendiri sebenarnya tak sangka semua ni akan berlaku. Kalaulah aku tahu, tentu aku takkan ajak kau…”
“Tak, jangan salahkan diri kau sendiri,” potong Khai. Dia mula mendongak dan turut merenung tasik. “Aku sendiri yang nak tengok apa kegiatan papa aku yang sebenarnya. Aku patut berterima kasih pada kau sebab tolong aku.”
Rizal merenung Khai. Hairan benar dia. Khai memang lain dari yang lain. Setahunya, lelaki selalu ingin kelihatan maco dan digelar hati batu kerana jarang menangis walaupun berada dalam satu situasi yang sangat menyedihkan. Tapi Khai, dia tidak malu menangis dan meluahkan perasaan. Dan tidak tahu kenapa, apabila melihat Khai menangis, hatinya turut bersedih.
“Aku tak tahu nak buat apa, Riz. Dari tadi aku cuba telefon abang aku, tapi dia tak angkat pun...”
Rizal kaget mendengar kata-kata Khai.
“Abang? Kau ada abang?”
Khai mengangguk. “Dia jarang balik Malaysia. Sejak mama dengan papa aku bercerai, abang aku ikut mama aku tinggal di Australia. Dua tahun lepas mama aku dah meninggal, dia masih tinggal kat sana sebab tengah belajar, dia sambung Master.”
Rizal mengangguk-angguk. “Habis tu apasal kau nak telefon abang kau?”
“Aku nak bagi tahu dia pasal papa aku!”
What? Tolong, Khai. Keadaan tengah tak selamat sekarang. Baru pagi tadi kita hampir-hampir terbunuh, tau tak?”
“Habis tu, kau nak suruh aku buat apa? Duduk diam-diam tak buat apa-apa? This is serious, Riz. Papa aku seorang pembunuh!”
Okay, fine. Kau bagi tahu abang kau lepas tu kau nak abang kau buat police report, macam tu?”
Khai terdiam.
Please, Khai. Think about it. Ya, papa kau dah bunuh orang, tapi aku rasa buat masa ni tak selamat. Mungkin kau cuma nak luahkan perasaan pada abang kau, betul tak? Tapi, mungkin abang kau akan buat police report pasal papa kau lepas tu!”
Khai mengetap bibir. Ada benarnya kata-kata Rizal. Nasib baik Rizal ada di sini untuk menenangkannya dan membantunya untuk berfikir secara waras.
“Papa kau bukak syarikat apa?” tanya Rizal tiba-tiba.
What?
“Papa kau ada syarikat apa?” tekan Rizal lagi.
“Dia bekalkan ubat-ubatan ke negara luar. DINI Medic Sdn. Bhd.”
“Okey…” Rizal menyahut perlahan. “Aku rasa papa kau pun terlibat dalam aktiviti penyeludupan dadah secara haram.”
What? Hei, Rizal, kau jangan pandai-pandai nak buat cerita.” Tak semena-mena Khai naik marah dan menarik kasar leher baju Rizal. Namun, Rizal tetap tenang, sedikit pun tidak menunjukkan rasa marah atas perlakuan Khai.
“Aku bukan menuduh, tapi aku yang siasat kes penyeludupan dadah yang melibatkan Geng 13 dengan Geng 23X. Salah seorang daripada konco Geng 13 beritahu yang nama ketua bagi Geng 23X adalah Rashid.”
Khai tergamam mendengar penjelasan Rizal. Perlahan-lahan dia melepaskan leher baju Rizal yang dipegangnya. Kemudian, dia bangkit dari bangku yang didudukinya dan berjalan menghampiri tasik.
“Aku tak tahulah sama ada Rashid papa kau atau Rashid lain. Tapi yang pasti, aku perlukan bantuan kau untuk hadapi masalah ni. Tolong aku tumpaskan Geng 23X!”
“Tak mungkin, Rizal. Aku tak nak papa aku ditangkap!” Khai berpaling menghadap Rizal dengan renungan yang tajam.
“Khai, kalau Dato’ Rashid tak ditangkap, kegiatan penyeludupan dadah dia akan jadi semakin berleluasa. Kau pun nampak sendiri yang papa kau tu dah membunuh. Dia kejam, Khai. Sekarang aku makin yakin yang anak-anak saudara aku tak boleh hidup di bawah jagaan dia.”
“Terserah! Terserah kau nak cakap apa, Rizal. Papa aku jahat ke, kejam ke, pembunuh sekalipun, dia tetap papa aku.” Sebaik menghabiskan ayatnya, Khai terus berlari meninggalkan Rizal sendiri.
Rizal mengeluh dan terduduk sambil menghadap tasik yang sentiasa indah itu.

*****************************


“BODOH! Tak guna!!!” Serentak itu buku lima Dato’ Rashid singgah di pipi Jimmy.
Jimmy jatuh terlentang di atas lantai. Anak-anak buah yang lain pantas mengangkat Jimmy dan memegang kedua-dua belah tangannya.
“Aku dah cakap kena tangkap dia orang hidup-hidup. Sekarang bukan setakat hidup-hidup, bayangnya pun kau tak dapat tangkap!” jerkah Dato’ Rashid.
“Saya betul-betul mintak maaf, bos. Dia orang pecut kereta, minyak kereta saya pulak dah nak habis. Sebab tu saya tak sempat kejar dia orang,” jelas Jimmy yang sudah lembik.
“Kau tu memang bodoh. Takkanlah nak tunggu kereta kau tu mampus baru kau nak isi minyak? Cuba kau fikir, dia orang dah lepas dan dah cam muka aku dan muka-muka buruk kau orang. Kau orang fikir boleh lepas ke?”
Jimmy terdiam. Dato’ Rashid menghentak meja di hadapannya sekuat-kuat hati. Bagaimana anak buahnya yang cekap itu boleh terlepas sasaran? Dia yakin orang-orang yang menjadi saksi sewaktu dia membunuh salah seorang konconya telah mengekorinya dari awal lagi, tapi kenapa dia langsung tidak dapat mengesan sesiapa membuntutinya hingga dia sampai ke kawasan perumahan yang sunyi itu?

Yang paling menyakitkan hati, tiada seorang pun daripada anak-anak buahnya dapat mengecam apatah lagi mengingati wajah dua orang lelaki yang didakwa telah menjadi saksi ketika itu.

**********

“CIKGU dah nak balik dah?” tanya Rizal apabila melihat Suri mengemas barang-barang selepas mengajar angah.

Suri sekadar mengangguk.
“Janganlah balik lagi. Marilah makan sekali. Saya pun dah masak makanan tengah hari ni.” Rizal mempelawa. Dia pernah mendengar orang cakap, kalau kita tengah memasak dan ada jiran-jiran tetangga yang menghidu bau masakan kita, kita patut sedekahkan sedikit kepada mereka.
“Yalah, cikgu. Marilah makan sekali,” ujar angah yang ceria macam kanak-kanak Dumex.
“Err… tak apalah, Rizal, angah. Saya biasa makan kat rumah dengan kawan-kawan,”  jawab Suri penuh sopan.
“Tapi awak tak janji, kan?”
“Hah?”
“Awak tak janji nak makan dengan kawan-kawan awak, kan? Marilah, bukan selalu dapat makan dengan seorang guru. Angah pun boleh tumpang ambik berkat.”
Angah tersengih-sengih dan mengangguk. Suri nampak serba salah. Akhirnya dia mengangguk.
Rizal kembali semula ke dapur untuk melihat lauk yang masih di atas dapur. Setelah memastikan masakannya itu telah masak, api dipadamkan.
“Ehem.” Ada suara berdehem di muka pintu.
“Oh, Suri, ada apa?” Buat apa pulak si comel lote ni duk terlongo kat pintu dapur?
“Saya tolong awak masak, boleh?”
“Tak payahlah, Suri. Saya dah habis dah. Tinggal nak senduk lauk aje.”
“Biar saya yang sendukkan, ya?” Suri masih tawarkan bantuan.
“Err… boleh ke? Kalau awak rasa tak keberatan, buatlah.” Tersengih-sengih Rizal menjawab.
Suri tersenyum. Kemudian, dia melangkah ke tempat pinggan mangkuk. Dia mengambil sebiji mangkuk besar dan menyenduk nasi dalam periuk dengan berhati-hati.
“Awak jangan nak cabar saya. Saya lebih berhak sebab saya datuk mereka. Jangan nak berbangga sangat hanya dengan sekeping kertas. Awak tu sendiri pun masih budak, bujang lagi. Awak tak berpengalaman!”
Kata-kata Dato’ Rashid tempoh hari, masa terngiang-ngiang di telinga Rizal. Tiga hari empat malam dia tidak dapat tidur kerana memikirkan ayat tu. Dato’ Rashid berpendapat dia tidak layak menjaga along, angah dan adik kerana masih bujang. Tapi, bagaimana kalau dia berkahwin? Tapi, nak kahwin dengan siapa?
Mulanya Rizal berkira-kira nak ajak Khai kahwin. Dia pun memang sayang gila pada Khai. Tapi tiba-tiba pulak dia rasa itu cadangan paling bodoh dan bangang yang pernah lahir dari benaknya yang genius. Yalah, tak ke gila kalau dia kahwin dengan jantan? Nanti bukannya menang, malahan kalah atas alasan bermoral rendah. Tapi, kalau dengan Kak Leha? Sorry, out if list dowh…
Fikir punya fikir, akhirnya wajah Suri yang muncul dalam benak Rizal. Ya, Suri adalah calon yang paling tepat. Memang dia tidak mencintai Suri, tapi demi anak-anak saudaranya, dia terpaksa mengorbankan perasaannya sendiri. Perasaan cinta boleh datang kemudian.

“Err… Suri.” Yeah, maybe this is a right time!


Suri berpaling memandang Rizal.
“Awak sayang anak-anak saudara saya?”
Suri tersenyum dan mengangguk. “Tentulah saya sayang. Dia orang dah macam adik-adik saya.”
Rizal tersenyum mendengar jawapan Suri.
“Err… Saya nak cakap sesuatu.” Isy, apasal tetiba aku jadi berdebar ni? Bukan sebab aku cinta kat dia. Mungkin sebab ini kali pertama aku nak melamar orang kut. Rizal gelisah.
“Ya, cakaplah...”
“Err… saya… saya mulakan dengan gelak dulu… Hahaha... Dan hahaha… Akhirnya, hahaha… Okey, sekian.”
“Hah?” Suri pandang Rizal pelik.
Rizal cepat tutup mulut. Apa hal aku ni? Tiba-tiba aje nak mengelak. Nak cakap benda lain, benda lain pulak yang keluar. “Sorry… Kita kahwin!” Kata-kata itu Rizal ajukan tanpa sebarang petanda lagi. Ya, berjaya jugak dia luahkan perkara sebenar. Fuh, lega! Dia sudah tidak peduli apa tanggapan Suri kepadanya lepas ini. Kalau Suri ingin menolak amarannya pun, dia tak kisah. Sekurang-kurangnya dia mencuba.
Suri terlopong. Mungkin tidak menyangka akan dilamar begini.
Debush! Ada benda jatuh di muka pintu. Hampir serentak Rizal dan Suri berpaling. Khai berdiri kaku di muka pintu dengan wajah pucat. Lauk yang dibawanya untuk makan tengah hari sudah jatuh ke lantai.
“Khai…”
Tanpa kata, Khai terus pergi dari situ. Rizal cuba mengejar. Langkah dilajukan, tangan Khai berjaya ditarik.
“Nak apa lagi?” Khai menjerkah. Mata Khai merah.
“Apasal kau ni, Khai?”
“Tak, tak ada apa. Aku rasa tak sedap badan, aku blah dulu.” Khai terus beredar.
Rizal tercegat di situ. Speechless. Khai dah dengar ke aku ajak Suri kahwin tadi? Tapi, kalau dia dengar sekalipun, kenapa dia nampak macam nak marah aje kat aku? Wajarlah aku ajak perempuan kahwin, itu maknanya aku normal, Rizal mengetap bibir.
Dia menoleh. Kaget sebentar melihat Suri berdiri di belakangnya dengan muka blur. Agak-agak apa jawapannya?

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

1 comment:

ellis said...

lol touching lak khai dgn rizal nih
huhu