Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Saturday, May 18, 2013

KhaiRizal : A Love Story 15

Anak buah Ray yang bernama Virgo menuam air batu ke kepala bosnya sebaik bosnya itu sedar dari pengsan pagi itu. Mereka masih berada di pondok di tengah-tengah ladang kelapa sawit itu.

            Wajah Ray merah padam. Dia benar-benar tidak menyangka Rizal bertekad memukulnya dan melarikan diri. Dan yang lebih membuatnya sebal, tiada seorang pun anak buahnya yang berjaya menangkap Rizal. Rizal seolah-olah hilang begitu sahaja dalam kegelapan malam.

            “Korang ni memang tak boleh diharap. Semua otak dungu!” Ray melepaskan kemarahannya.
            Anak-anak buahnya cuma mampu memandang tanpa membalas apa-apa. Kalau berani menjawab, maka pelurulah habuannya. Lebih baik senyap.

            “Macam mana si Rizal yang dah lembik tu boleh lari macam tu je? Korang ni harapkan badan je besar, polis yang dah lembik nak mampus tu pun korang tak boleh kejar. Samseng apa korang ni? Samseng tahi kucing?” tempelak Ray cukup-cukup.

            Ray menggigit bibir. Dia tidak tahu dimana dan bagaimana keadaan Rizal sekarang tapi dia amat berharap Rizal sudah mati dimakan binatang buas didalam hutan. Biar tiada siapa mampu menjejakinya lagi. Dan dia juga harus keluar dari Malaysia secepat mungkin. Tapi tidak selagi dia belum melihat keluarga Rizal hancur.

            Dia ingin melihat keluarga Rizal porak-peranda. Biar semua orang menangisi pemergian Rizal sementara dia seronok bercuti di luar negara sambil berjemur di tepi pantai.

            Ray mengukir senyuman. Satu idea jahat berlegar-legar dalam otaknya. Dia mengeluarkan senjata api yang disisipkan dipinggangnya, dan tidak semena-mena dia melepaskan tembakan rawak ke arah salah seorang anak-anak buah yang mengelilinginya.

            Salah seorang ahli Sharks yang tidak tahu apa-apa, sebutir peluru menembusi kepalanya. Dia terkulai rebah dengan mata buntang. Tubuhnya tersembam ke lantai akibat tolakan peluru yang menderas dari picu pistol Ray.

            Masing-masing ternganga. Tiada suara keluar dari mulut mereka. Tiada siapa berani bertanya kenapa Ray tiba-tiba bertindak menembak ke arah salah seorang daripada mereka.

            Ray tersenyum. Dan dengan selambanya menyimpan semula pistol tersebut di pinggangnya.
            “Aku ada rancangan baik punya. Aku tak kira, selagi aku tak tengok keluarga Rizal tu porak-peranda, aku takkan tenang. Virgo, siapkan kereta. Kita balik KL sekarang!”

            Virgo cepat-cepat mengangguk sebaik mendengar arahan bosnya. Dia terus mengarahkan rakannya untuk menuam air batu ke kepala Ray sementara dia keluar menyiapkan kereta.

            Masing-masing tidak berani berkutik, takut mereka menerima nasib yang sama seperti salah seorang ahli Sharks yang ditembak tanpa diketahui hujung pangkal kesalahannya.

            Ray tersenyum, semakin lama semakin lebar. Senyuman yang menakutkan. Tak ubah macam lelaki psiko.

            Ray menggenggam penumbuknya. Biarlah, dia tidak peduli sama ada Rizal masih hidup atau tidak. Yang penting, dia akan memastikan keluarga Rizal tidak akan mengecapi kebahagiaan lagi selepas ini!
************************
“Sabarlah, abang Khai. Kita berdoa semoga tak terjadi apa-apa pada abah,” pujuk Along sambil mengusap-usap tangan ibu saudaranya itu. Dia sendiri tidak dapat menyembunyikan tangisannya.

            Khai semakin tidak senang duduk. Berdiri salah, duduk pun salah. Sejak semalam dia tidak dapat tidur memikirkan bagaimana keadaan suaminya sekarang.

            Along dan Angah setia duduk menemani ibu saudara mereka. Mereka tidak ke pejabat hari ini. Masing-masing mengambil cuti selepas mengetahui ayah saudara mereka diculik dalam operasi malam tadi.

            Sejujurnya, masing-masing masih bingung dengan motif penculikan tersebut. Setahu mereka, operasi malam tadi adalah untuk memberkas kumpulan penjahat yang digelar Sharks, tapi kenapa Rizal seorang yang diculik? Kenapa tidak polis lain? Dan siapa sebenarnya dalang kepada kumpulan Sharks itu?

            “Hish, kenapa si Azman ni belum call lagi? Tak ada apa-apa perkembangan ke?” Hati Khai dipagut resah. Sedari tadi matanya tidak berkalih dari memandang telefon bimbitnya di atas meja ruang tamu. Manalah tahu Azman tiba-tiba menghubunginya untuk memaklumkannya tentang Rizal.

            “Abang Khai nak Angah call Uncle Azman ke?” soal Angah.

            Khai menggeleng. “Tak apalah, kalau ada apa-apa perkembangan, Azman dah janji nak call. Azman cakap seluruh pasukan polis dalam jabatannya dikerah untuk cari abah sejak malam semalam. Kita berdoa semoga ada berita baik untuk kita, ya?”

            Along dan Angah hanya mampu mengangguk. Masing-masing cuma mampu berdoa dan berdoa.

            Tidak lama mereka kemudian, telefon bimbit Khai tiba-tiba berdering. Dengan pantasnya Khai menyeluk telefon didalam kocek seluar dan menjawab panggilan tersebut tanpa melihat terlebih dahulu nombor telefon siapa yang tertera di skrin.

            “Hello, Azman! Suami aku macam mana? Kau dah jumpa dia ke?” Soalan itu terus diajukan dalam keadaan tergesa-gesa.

            Along dan Angah saling berpandangan.

            Namun pertanyaan itu hanya dibalas dengan hilai tawa yang kuat dari sebelah sana. Khai bingung.

            “Suami kau ada bersama aku. Kalau nak dia selamat, datang ke tempat aku seorang diri. Jangan bawa polis. Ingat, kalau aku nampak kelibat polis walau seorang pun, kau cuma akan jumpa mayat suami kau,” ujar pemanggil tersebut.

            Khai tergamam. Bibirnya terketar-ketar. Pandangannya terasa gelap tiba-tiba. Telefon bimbit hampir terlepas dari tangannya, namun dia cepat-cepat menguatkan diri, cuba mengawal minda agar kerisauannya tidak melangkaui kewarasan akal.

            “Kau… kau siapa? Apa kau nak? Mana suami aku?”
            “Ikut saja arahan aku, dan kau akan jumpa suami kau.”
            Khai menggigit bibir. Matanya sudah bertukar merah.

            “Dengar sini, kalau kau berani apa-apakan suami aku, aku akan bunuh kau, faham tak?” Khai masih mengawal intonasi walaupun hatinya sudah semakin berang.

            Namun ancaman Khai tidak sedikitpun menakutkan si pemanggil, malah pemanggil itu hanya ketawa dengan kuatnya dan terus mematikan talian.

            “Kenapa, abang Khai? Apa dah jadi? Siapa call tadi?” Along cepat-cepat bertanya.

            Khai hanya mampu terduduk dan membalas pandangan anak-anak saudaranya dengan pandangan yang sayu.

            “Abah korang kena culik. Penculiknya minta abang Khai pergi ke tempat dia kalau nak abah korang selamat.”

            “Apa?” Along dan Angah bersuara serentak dengan mata masing-masing yang terbeliak.
*************
Khai menggenggam jari-jemarinya sekuat hati. Kalau mengikut arahan dan lokasi yang dinyatakan oleh si penculik, rasanya dia sudah sampai di tempat yang betul.

            Dalam hati, dia tidak henti-henti berdoa agar suaminya tidak diapa-apakan. Dia yakin penjenayah yang digelar Sharks dan penculik Rizal adalah orang yang sama. Cuma motifnya kabur. Kenapa mereka hanya menculik Rizal seorang? Dan apakah motif penculikan itu? Nak kata motifnya wang, mereka tidak meminta duit tebusan pun.

            Matanya liar memandang ke segenap sudut rumah teres di kawasan rumah tinggal itu. Dia tahu tindakannya itu bodoh. Dia ke sini sehelai sepinggang, tanpa memaklumkan apa-apa kepada pihak polis. Dia seolah-olah masuk ke perangkap maut. Tapi ini sahaja jalannya. Dia hanya mahu suaminya selamat.

            Tidak lama kemudian telefon bimbitnya berdering lagi. Nombor telefon penculik tadi tertera di skrin.

            “Mana suami aku?” Khai terus bertanya sebaik menjawab panggilan.

            “Dah sampai? Bagus. Sekarang pergi ke rumah hujung sekali,” arah si pemanggil.

            “Hujung belah mana? Kiri ke kanan?”

            “Kiri. Rumah yang masih dalam pembinaan tu.”

            Khai memandang ke kiri. Sebuah rumah terbengkalai yang tidak sempat disiapkan dipandangnya. Dia terus berlari menuju ke rumah tersebut.

            Lariannya terhenti apabila rumah itu sudah tersergam dihadapannya. Nafasnya turun naik dengan pantas. Tercungap-cungap keletihan.

            Belum sempat dia melepaskan lelahnya, kepala seseorang yang memakai topeng hitam terjengul dari dalam rumah terbengkalai itu. Beberapa orang lagi manusia didalamnya turut mengenakan topeng.

            “Kau nak aku buat apa lagi?” Khai yakin itulah penjahat-penjahat yang telah menculik suaminya. Talian masih bersambung dengan penjahat terbabit.

            “Jangan sesekali dekat dengan rumah ni. Suami kau ada kat dalam. Sikit je kau melangkah, aku takkan teragak-agak untuk bunuh suami kau.”

            Khai menelan air liur mendengar amaran tersebut. Dia ingin bersuara, tetapi panggilan sudah dimatikan tiba-tiba.

            Anak-anak buah Ray yang berada didalam rumah tersebut terus bertindak dengan pantas. Mayat salah seorang ahli Sharks yang telah ditembak mati oleh Ray diikat di satu sudut dan kepalanya ditutup dengan kain hitam, kelihatan seolah-olah mayat itu adalah mayat Rizal.

            Arahan Ray dilakukan dengan pantas. Sebutir bom yang disetkan masa akan meletup dalam masa satu minit diletakkan disebelah mayat tersebut. Setelah segalanya selesai, anak-anak buah Ray terus keluar dari pintu belakang tanpa disedari oleh Khai.

            Mereka semua melarikan diri dengan kereta yang sudah tersedia dibelakang rumah. Masing-masih bersorak dan membuka topeng wajah masing-masing setelah pasti mereka semua sudah berjaya.

            Khai yang berdiri di hujung jalan, memerhati rumah itu tanpa berkelip sudah tidak mampu bersabar lagi. Dia ingin masuk walaupun tahu nyawanya jadi taruhan.

            Baru dia melangkah setapak, rumah itu meletup. Menghasilkan bunyi yang amat kuat menyebabkan Khai tercampak ke belakang.

            “Abang!!!”

            Khai menjerit sekuat-kuat hati. Dia yang tertiarap diatas tanah cuba untuk bangun. Air matanya mengalir laju memandang rumah terbengkalai itu yang sedang hangus dijilat api.

            Rumah itu sudah hancur berkecai. Serpihan-serpihannya berterabur dimerata tempat.

            “Abang, jangan tinggalkan Rina…” rintihnya sayu.

            Kepalanya terasa pening. Tidak lama kemudian dia pengsan.

*****************

            Khai membuka matanya perlahan-lahan. Berkerut-kerut dahinya menahan rasa sakit dikepala yang amat sangat.

            “Alhamdulillah, Abang Khai dah sedar.” Terdengar suara Along.

            Ketika pandangan Khai yang tadinya kabur semakin jelas, dia lihat wajah-wajah orang yang disayanginya ada dihadapannya saat itu kecuali Adik dan Khairizal.

            Khai menyandarkan tubuhnya pada kepala katil. Ingatan terhadap letupan yang berlaku menjelma kembali.

            “Abah kamu dah tinggalkan Abang Khai. Dia dah tak ada. Suami Abang Khai dah tak ada…”

            Tidak semena-mena Khai teresak-esak pula. Butir-butir jernih tidak henti-henti mengalir keluar dari matanya.

            Along, Angah dan Saiful saling berpandangan. Wajah Along dan Angah kelihatan merah seperti baru lepas menangis.

            “Abang Khai sabarlah, kita tak tahu lagi. Uncle Azman cakap mereka cuma temui serpihan daging manusia yang dah hangus. Mereka akan cuba dapatkan DNA. Belum tentu itu mayat abah!” tegas Angah dengan esakan yang tertahan-tahan.

            Saiful mendakap bahu Angah, cuba mententeramkan perasaan isterinya.

            Kata-kata Angah semakin membuat Khai sebak. Dia berada di tempat kejadian. Dia sendiri melihat rumah itu meletup. Dia yakin penculik-penculik itu sudah melarikan diri dan serpihan daging manusia yang ditemui itu adalah suaminya.

            Ah, ke mana hilangnya sifat perikemanusiaan penculik-penculik itu? Apakah dosa suaminya hingga mereka tergamak menghancurkan tubuhnya sedemikian rupa?

            “Telefon Azman. Cepat dapatkan info dari dia!” gesa Khai.

            “Kita sabar dulu ya, Abang Khai. Tadi Uncle Azman dah datang sini. Dia pergi semula ke lokasi kejadian untuk tujuan siasatan. Dia dah janji akan telefon kalau ada apa-apa info,” ujar Saiful dengan tenang.

            Khai terdiam. Tangannya tidak henti-henti mengelap air jernih yang tidak jemu keluar dari tubir mata. Nafasnya terasa tersekat dan pembuluh darahnya terasa bagai ingin pecah. Terlalu menyeksa!

            Abang, jangan tinggalkan Rina, hatinya merintih lagi.
******************
Pasukan bomba telah dikerahkan ke tempat kejadian untuk memadamkan sisa-sisa api kebakaran. Khai sudah dikejarkan ke hospital setelah ditemui terbaring tidak sedarkan diri tidak jauh dari tempat letupan.

            Azman melepaskan keluhan yang berat. Memerhati kawasan yang sudah ditandakan sebagai kawasan larangan polis itu dengan pandangan yang kosong.

            “Pihak forensik dah ambil sampel daging untuk ujian DNA,” kata Fida yang berdiri disebelahnya.

            Azman tidak menjawab.

            “Kemungkinan besar Rizal dah mati,” sambung gadis itu lagi.

            Azman berpaling, menatap wajah Fida. Gadis itu kelihatan tenang, cuba menutup rasa sugul dan sedih di hati.

            Fida tahu, bohonglah kalau dia kata dia sudah tidak menyimpan perasaan terhadap Rizal barang sekelumit pun. Dia sedang berusaha untuk menerima Rizal hanya sebagai rakan sepasukan, namun kesedihan yang dirasainya saat ini bukan kesedihan seseorang yang kehilangan rakan sepasukan. Terasa seperti seorang kekasih yang kehilangan kekasihnya untuk selama-lamanya.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

3 comments:

saadiah abdul satar said...

Sian khai..nape khai tak ckp rizal ada hntr pesanan ekk.....mn la rizal ni tak muncul2 lg.....keri dan adik tak de...jgn kena culik sudah....

saadiah abdul satar said...

Nape khai tak ckp pesanan yg rizal hntr ekk..mn la rizal ni tak muncul2 lg....

lollipop kunyah said...

alamak.. rizal... :(