Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Tuesday, June 1, 2010

Abang Khai Tomboy? 16

“PAPA pergi mana baru balik?” tanya Khai ketika sedang bersarapan di meja makan.
“Kenapa tanya?” Dato’ Rashid memulangkan soalan sambil meneguk jus oren.
“Kenapa? Tak boleh tanya? Kalau tak nak jawab tak apa,” balas Khai selamba. Dia mengerling jam di tangan. Pukul 8.30 pagi. “Papa tak pergi kerja hari ni?” tanya Khai lagi.
“Cuti. Malas nak masuk pejabat.”
“Ooo… tak apalah, pa. Khai dah lewat ni Pagi ni shooting start awal. Director nak buat scene bangun tidur. Bye! Cepat-cepat Khai menyalami papanya dan meninggalkan meja makan.
“Rina!”
“Papa!” Khai menjeling. “Berapa kali orang cakap jangan panggil dengan nama tu.”
“Khai, ada duit belanja?”
“Ada, kenapa?”
“Tak, papa dah tranfer seribu ke akaun Khai. Kalau nak, cucuk aje kat ATM.”
“Ya ke? Ya Allah, baiknya papa...” Khai ketawa riang dan terus memeluk tubuh papanya dengan erat.
“Argh!” Terjerit Dato’ Rashid apabila Khai tidak sengaja menekan jahitan di lengannya.
“Kenapa, pa?” Khai menghentikan perlakuannya. Serta-merta rasa bersalah hinggap dalam dirinya. Tapi, takkanlah baru peluk macam tu dah sakit?
No, no, it’s okay.” Dato’ Rashid menahan kesakitan dan mengusap-usap lengannya. Khai tidak boleh tahu dia luka di lengan kerana ditembak.
I’m sorry.” Khai masih rasa bersalah. Dia mahu mengusap lengan papanya, tapi dengan pantas papanya menepis.
“Papa okey, sayang. Pergilah, nanti Khai lewat.”
Khai mengangguk perlahan dan terus beredar. Dalam hati, dia tertanya-tanya. Kenapa papa boleh kesakitan sampai begitu sekali sedangkan dia hanya memeluk? Dan, ke mana papa menghilang sepanjang lima hari ini?
Dato’ Rashid meneguk liur. Segera telefon bimbit di atas meja makan dicapai. Nombor Rio ditekan. Beberapa ketika, panggilan disambungkan. “Hello!
“Helo, ada apa bos?”
“Dah dapat apa yang aku arahkan?”
“Dah, bos. Saya dah suruh budak kita carikan.”
“Bagus, jumpa aku kat tempat biasa. Tunggu aku lebih kurang setengah jam lagi. I’m on my way.
***********************

“APA?” Bagai nak tersembul mata Dato’ Rashid mengajukan soalan itu.
“Terserahlah bos nak percaya atau tidak, tapi saya dah cakap benda yang betul. Pemilik asal IBSYA Holdings, Tan Sri Ibrahim, besan bos.” Tegas Rio.
Anak-anak buah Dato’ Rashid yang lain mengangguk mengiakan kata-kata Rio.
“Tapi, mana mungkin. Anak aku dulu cuma kahwin dengan seorang guru bergaji rendah.”
“Itu sebabnya dia tak nak mewarisi perniagaan bapak dia. Dan lagi satu, lelaki yang bos nampak berjalan masuk dengan Khai ke IBSYA hari tu, sebenarnya bukan lelaki...” Rio mengeluarkan sesuatu daripada jaketnya.
“Maksud kau?”
“Dia cucu bos. Anak Khairiah. Syafiqa binti Razlan.” Rio menyuakan sekeping foto kepada Dato’ Rashid.
Tajam mata Dato’ Rashid meneliti gambar itu. Seorang gadis belasan tahun dengan rambut potongan pendek berposing dengan senyuman mekar di bibir. Ya, benar. Wajah itu mirip sekali dengan wajah arwah anak sulungnya, Khairiah. Jika tidak kerana kepala batu Khairiah yang tetap ingin mengahwini Razlan, guru bergaji rendah itu, pasti sampai sekarang mereka sekeluarga hidup bahagia dan anaknya itu kini telah selamat dinikahkan dengan anak Dato’ Fahmi.
Menurut Rio lagi, menantu yang tidak diakui kewujudannya selama ini, sebenarnya anak orang kaya. Dia anak kepada pemilik syarikat IBSYA Holdings. Rasa kesal menghimpun di dadanya. Kalaulah dari awal dia tahu tentang status sebenar menantunya itu, tentu dia merestui perkahwinan mereka. Dato’ Rashid mengeluh berat.
Tempoh hari, Dato’ Rashid melihat anaknya begitu mesra berjalan beriringan bersama cucunya memasuki bangunan syarikat tersebut. Melihatkan keakraban mereka, dia pasti mereka sebenarnya sudah lama berhubung. Jadi, selama ini Khai sering berhubung dengan anak-anak Khairiah di luar pengetahuannya.
Dato’ Rashid mempunya tiga orang anak. Dua perempuan dan seorang lelaki. Anaknya yang sulung, Khairiah. Yang kedua, Khairul dan yang bongsu, Khairina. Anak lelakinya masih belajar di Australia. Dia tidak pasti adakah anak lelakinya itu turut berhubung dengan anak-anak Khairiah secara rahsia seperti Khairina ataupun tidak.
Dato’ Rashid asyik sekali merenung gambar di tangannya dan berjalan mengelilingi pondok tempat persembunyian mereka itu. Sebijik macam orang tengah tawaf. Di sudut hatinya, terselit sedikit rasa bersalah terhadap cucu-cucunya. Dia tidak pernah menemui mereka. Sejak dulu, ketika mendapat pengkhabaran bahawa Khairiah sudah selamat melahirkan anak yang pertama, dia adalah orang yang paling bahagia. Ikutkan hati, mahu sahaja dia berlari mendapatkan anaknya, tapi bila mengingatkan peristiwa anaknya tidak menuruti perintahnya dan keluar dari rumah untuk menikahi Razlan, hatinya kembali menjadi keras.
Tapi, itu dulu. Sewaktu dia belum tahu bahawa Razlan adalah anak orang kaya. Tapi sekarang, segala rahsia sudah terbongkar. Dia mahu mencari cucu-cucunya semula. Bayangkan kalau dia dapat mewarisi seluruh harta kekayaan dan aset IBSYA Holdings, tentu dia akan menjadi antara salah seorang ahli perniagaan terkaya di Malaysia. Idea jahat sudah mula melegari benak Dato’ Rashid.
*******************************
“INI hasil maklumat dan lakaran wajah yang aku dapat daripada salah seorang ahli Geng 13.” Azman menghulurkan fail berwarna coklat kepada Rizal.
Rizal segera mencapai fail di tangan Azman. Dia cuba meneliti lakaran wajah ketua Geng 23X seperti yang diberitahu oleh Azman. Betul, menurut lakaran memang wajah ketua Geng 23X ni nampak agak tua. Dia sendiri yakin akan perihal itu.
            Walaupun Rizal telah diberi cuti selama tiga minggu, tapi dia tidak mahu mengabaikan tugasnya. Selagi semua ahli Geng 23X tidak dapat ditangkap, selagi itu dia tidak dapat menghembus nafas lega. Mereka masih bebas di luar sana dan mungkin tempat mereka mengedar dadah sudah makin meluas. Dia pulak terpaksa duduk berehat di rumah sambil menambah lemak di badan. Hari ini pun sengaja dia menyuruh Azman datang ke rumahnya selepas waktu bertugas. Dia juga ingin tahu tentang perkembangan kes itu.
            “Oi, Inspektor Gadget!”
Terkejut Rizal dibuatnya. Huh, panggil orang main oi-oi aje!
Azman juga turut terperanjat dengar suara yang sumbang lagi sumbing itu. Khai muncul dari ruang dapur sambil menatang dulang.
“Maaf, encik polis. Saya terkasar bahasa pulak. Saya memang dah biasa dengan si Rizal ni.” Khai tersengih-sengih sambil menghulurkan secawan kopi pekat kepada Azman.
Rasa cemburu Rizal bagaikan mahu meledak apabila dia ternampak jari-jemari Khai dan Azman saling bersentuhan semasa Azman mahu menyambut cawan kopi daripada tangan Khai. Sabar, Rizal…
“Air ni kau buat sendiri ke?”
“Mestilah. Aku, Khai Dato’ Rashid. Pelakon yang serba boleh. Cantik, menarik dan memang da bomb.” Khai puji diri sendiri.
Tak tau malu langsung. Aku pun memang suka puji diri sendiri juga, tapi cukuplah dalam hati aje. Dia ni, depan kawan aku pun dia selamba aje, getus hati Rizal.
“Okeylah. Kau sembanglah dulu ngan member kau ni. Malas aku nak busy body hal-hal polis ni,” kata Khai lagi dan terus membawa dulang tadi untuk pergi dari situ.
“Yalah, cepat sikit. Menyibuk aje!”
“Wei, siapa budak tu dengan kau?” tanya Azman tiba-tiba.
“Tak ada kaitan pun. Dia bapak saudara kepada anak-anak saudara aku sebelah kakak ipar aku...”
Azman mengangguk. Perlahan-lahan dia menghirup kopi panas itu.
“Man.”
“Yup!”
“Cuba kau tengok aku.”
Azman merenung Rizal pelik. “Woi, kau ni sihat ke tak Rizal? Naik bulu roma aku dengar kau buat suara gedik macam tu.”
“Buat ajelah apa yang aku suruh.”
“Isy, tak naklah aku. Aku normal tau!”
“Oi, ada ke aku kata aku syok kat kau?”
Azman serba salah. Dia menunduk. Beberapa ketika, perlahan-lahan dia renung mata Rizal.
Rizal renung ke dalam mata Azman. Azman nampak tidak selesa.
“Err… cepatla Riz. Aku tak sukalah.”
Perlahan-lahan tangan Azman dicapai Rizal. Kemudian, Rizal usap-usap dengan penuh kasih sayang.
“Apa hal kau ni? Aku tahulah kau kena tembak, tapi bukan kat kepala, kena kat bahu aje kut... Takkan otak kau pulak tak betul...” Pantas Azman menarik tangannya daripada pegangan Rizal.
Rizal hairan. Dia garu kepala. Kenapa dia hanya ada perasaan dengan Khai? Padahal Azman pun jantan jugak.
“Dahlah, aku nak balik!” Azman bangkit dari sofa, tapi pantas Rizal menangkap lengannya. Macam nak pujuk pasangan kekasih aje!
“Oit, apa ni? Kau sedar tak apa yang tengah kau buat ni? Kau ni memang…”
Pang! Ambik kau sedas. Memang dah lama Rizal tak lempang muka orang. Kadang-kadang best jugak lempang orang ni, terutamanya orang yang tengah berfikiran negatif macam Azman ni. Ada ke patut dia cakap aku syok kat dia? Tolonglah...
“Oi, kau ingat aku ni gay ke? Aku tak ada feeling kat kaulah. Tadi tu, aku saja aje test. Apa faedah aku dapat kalau aku jadi gay? Anak pun tak dapat, dosa kering bolehlah...”
Azman diam. Dia mengusap-usap pipinya. “Sakitlah, ngok! Kut ya pun, janganlah tampar aku.”
“Ni, dengar sini.” Rizal tarik semula Azman ke sofa. “Erm… macam ni ceritanya…” Rizal cuba menyusun kata-kata yang sesuai untuk diluahkan kepada Azman. Tak boleh cakap sembarangan, nanti takut Azman fikir negatif.
“Hurm… Ceritanya macam ni…”
“Oi, berapa banyak cerita daa… Nak cerita tu cerita ajelah!”Azman buat muka fade-up.
“Aku… err… aku…” Isy, susah betul nak bagi tahu ni kenapa? “Aku dah jatuh cinta dengan seseorang.” Ya, akhirnya terluah jugak apa yang ingin diluahkan Rizal.
Azman membulatkan mata. Mulutnya ternganga.
“Kau… kau jatuh cinta? Nanti! Nanti! Kalau kau cakap kau jatuh cinta dengan kerjaya dan tanggungjawab yang perlu digalas untuk besarkan anak-anak saudara kau, itu aku percaya, tapi kalau kau cakap kau jatuh cinta dengan seseorang, susah aku nak percaya. Macam ada unsur-unsur kecek aje!”
“Suka hati kaulah nak kata apa pun. Tapi, aku rasa pelik tau tak?”
“Apasal?”
“Aku jatuh cinta dengan lelaki...” Rizal berbisik di telinga Azman.
“Apa? Lelaki?” Azman menjerit kuat.
Pantas Rizal menutup mulut Azman. Hisy, kalah orang perempuan. Asyik menjerit aje dia ni.
“Isy, patutlah perangai kau lain macam. Berbulu aku tengok. Aku tak percayalah kau… err...  Tak apalah. Aku nak balik!” Azman bangkit, mula mengatur langkah.
Rizal tarik tangan Azman. Dia tahu, pasti Azman berfikir yang bukan-bukan. Dia tidak boleh biarkan Azman terus berfikiran sebegitu. Habislah reputasinya sebagai polis termaco kalau Azman heboh perihalnya kepada orang lain.
“Isy, jangan sentuh akulah! Stay away from me!” Azman tepis-tepis tangan Rizal.
Budak ni memang nak kena. Pang! Ambik kau sedas lagi. Cukup dua belah tapak tangan kat dua belah pipi Azman.
Sedang asyik Azman meraba-raba pipinya, laju saja Rizal menarik tangan Azman untuk pergi ke halaman rumah. Takut jugak Rizal kalau-kalau Khai atau orang lain mendengar perbualannya dengan Azman.
“Dengar sini, aku tak ada feeling kat kau. Tak ada, faham?”
“Habis tu kau cakap…”
“Bukan kat kau!”
Azman terdiam.
“Lelaki tu… Dia lain sikit. Dia bukan macam kita ni, faham tak?”
“Tak faham…” Azman geleng kepala. Buat muka blur.
“Sepanjang aku kenal dia, memang perangai dia kasar, tapi dia nampak keibuan, tau tak? Hati aku sejuk setiap kali tengok dia. Tapi yang peliknya, aku hanya ada feeling kat dia. Bila dengan kau atau jantan-jantan lain, aku tak rasa macam apa yang aku rasa kat dia. Kalau kau ni, rasa loya adalah...”
“Keibuan? Kau betul-betul yakin ke dia memang jantan?” tanya Azman. Dia sudah mula tertarik dengan apa yang dikatakan Rizal.
Rizal terdiam. Betul ke Khai jantan? Atau, pengkid? Tapi, pada penglihatannya, perangai Khai memang macam jantan, cuma bila Khai dengan adik, Khai nampak sweet sangat. Bagaikan seorang ibu yang sedang membelai anaknya. Ada ke lelaki yang berperangai macam tu kat dunia ni? Dia yang dah mula sayang kat anak-anak saudaranya pun tak berperangai macam tu.
“Aku rasa, kau ni tak pastilah tentang jantina sebenar dia,” ujar Azman tiba-tiba.
“Maksud kau?”
“Kau belum betul-betul kenal dia sepenuhnya.”
Rizal garu kepala yang tak gatal.
Azman tarik Rizal ke sebuah bangku batu di halaman rumah. “Aku ada beberapa tip yang mungkin kau boleh cuba. But don’t try this at home!
“Kalau tak cuba kat rumah, nak cuba kat mana lagi?”
“Itu saja aje aku buat gimik.” Azman ketawa mengekek. “Dengar apa aku cakap... Senang aje kalau kau nak tau dia tu lelaki ke perempuan. Caranya…”
Rizal terangguk-angguk. Mendengar penjelasan Azman dengan teliti. Wah, mesti boleh pakai tip dia ni. Ya! Lepas ni aku tahulah si Khai tu lelaki ke perempuan. Kalau betul dia perempuan, memang sahlah aku ni memang manusia yang normal.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

5 comments:

bluefanatics said...

lawak la ktawa aku sorang3 cm owg gla dpn hp aku sndiri muahaha

Anonymous said...

hehe...apala rizal tuh..giler klaka

ellis said...

rizal tuh cam gay plak.haha..best2!!sambung...

violet said...

pe yg bule sy komen...funny n sooo sweet.....mmg suke sgt2.....
sambung2

Anonymous said...

mak ai...
free je dpt pnmpr