Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Tuesday, March 2, 2010

Abang Khai Tomboy? 4

“ANGAH, janganlah ambik. Itu adik punyalah!” jerit adik sambil menepis tangan angah yang mahu mencapai kuah sup di atas meja.
Aduh, malunya aku. Restoran ni jadi riuh dan bising malam ni cuma dengan suara angah dan adik. Geramnya aku! Si Khai ni pun satu. Patutnya dia jadi contoh yang baik pada adik dan angah, ini dia pun sama naik.Rizal menggeleng-geleng kepala.
“Adik, duduk diam-diam. Tengok baju dah kotor!” ujar Rizal sambil mengesat-ngesat blaus adik yang sudah basah ditumpahi kuah sup. Ikutkan hati, tak ada maknanya dia nak bagi adik duduk atas riba. Tapi, bila adik dah berkeras sangat, terpaksalah dia mengalah. Nak duduk atas riba abah kononnya.
Walaupun malam ini Rizal yang belanja makan, tapi sampai sekarang dia belum sempat untuk menjamah apa-apa makanan. Macam mana nak makan, nak cover malu lagi, nak tebalkan muka mendengar orang-orang kat meja sebelah asyik mengata sebab dari tadi meja Rizal yang bising sekali.
Malunya dapat anak-anak saudara buas macam ni. Agaknya macam manalah abang aku dulu boleh tahan dengan keluarga ni, getus Rizal menahan hati yang membengkak.
Sambil makan, angah dan Khai rancak bersembang dengan mulut penuh dengan nasi. Sesekali mereka ketawa terbahak-bahak sampai tersembur-sembur nasi keluar dari mulut. Gaya duduk masing-masing pulak, Subhanallah... Khai duduk dengan sebelah kaki atas kerusi. Angah pulak duduk bersila. Rizal yakin angah sebenarnya terpengaruh dengan Khai. Tapi, kenapa pula nak tiru gaya Khai? Dah memang Khai lelaki. Perempuan buatlah cara perempuan!
“Wei, kau tau tak, awek kat bus stop hari tu ajak aku datelah, angah!”cerita Khai dengan mulut penuh nasi.
Ya Allah, pengotornya budak ni! Rizal meneguk liur.
“Awek kat bus stop? Yang korek hidung lepas tu tak basuh tangan tu?” respons angah.
“Hisy, bukan awek tulah. Itu aku pun tak nak. Pengotor!”
Hek eleh, sedap aje kata orang lain pengotor. Dia tu apa? bebel Rizal sendiri.
“Itulah, awek yang ada misai tu!”
“Ooo… yang tu! Tapi kan, angah rasa sebelum abang keluar dengan dia, baik abang suruh dia cukur dulu misai dia tu. Buat malu aje!” cadang angah.
“Ha’ahlah. Best jugak idea kau ni. Aku pun ingat nak cukur jugak bulu ketiak aku ni. Dah sebulan aku tak cukur. Bau pun dah lain macam.”
Sekali lagi restoran itu bergema dengan hilai tawa Khai dan angah. Seram pulak Rizal mendengarnya. Dah serupa puntianak harum sondol malam dah. Rizal perhatikan Khai. Daripada gayanya, cara si Khai ni ketawa macam gaya perempuan. Bapuk ke apa budak ni? Tapi, daripada penampilannya macam lelaki normal. Tak apa, tak apa, sabar Rizal. Sabar… sabar itu separuh daripada iman. Lantaklah dia orang nak ketawa macam puntianak ke, pelesit ke, janji dia orang tak kacau kau sudah...
“Bang, ada orang minat kat angah tau. Siang tadi angah dapat surat, wangi pulak tu baunya.”
“Ada jugak ke mamat yang minat kat perempuan macam kau ni?” Suara Khai bernada sarkastik.
“Alah, ingat pengkid macam angah ni tak ada peminat ke? Tengok oranglah. Angah ni kan pengkid tercomel kat planet ni,” ujar Angah sambil kembang kuncup hidungnya dengan nada bangga. “Tapi, bukan lelaki yang bagi surat tu. Perempuan!”
Suasana hening seketika. Tak lama lepas tu…
“Muahaha... Perempuan bagi surat tu? Hahaha...” soal Khai dengan tawa yang masih bersisa.
Angah hanya mengangguk mengiakan kata-kata Khai. Dia juga sudah ketawa sakan.
Tawa mereka berdua beradu tenaga. Makin kuat dari tadi. Sampai berair mata mereka berdua ketawa. Khai siap ketuk-ketuk meja dengan kuat sampai tumpah makanan yang ada di atas meja. Orang-orang di meja sebelah sudah tidak dipedulikan. Rizal rasa tahap kesabarannya sudah makin menipis. Hatinya sudah panas membara. Dia sudah tidak boleh bersabar lagi.
Dump!!! Rizal ketuk meja makan sekuat hati. Serta-merta gelak ketawa Khai dan angah mati. Restoran itu jadi senyap sunyi tiba-tiba. Orang di meja sebelah, sudah berbisik-bisik antara satu sama lain.
“Jom balik!” Rizal keluarkan arahan. Kemudian dia memanggil seorang pelayan yang sedang seronok mendengar walkman di satu sudut.
Terkocoh-kocoh pelayan itu mendapatkan Rizal.
“Ambil semua!” Rizal meletakkan not RM50 di atas tapak tangan pelayan tu.
Tercengang-cengang si pelayan apabila Rizal membayar RM50 untuk makanan yang dipesan tak sampai RM20.
Rizal sudah tidak sanggup lagi nak berlama-lama di restoran tu. Boleh gila dia jadinya! Dia terus menarik tangan adik dan beredar dari restoran. Khai dan angah mengekori langkah Rizal dari belakang.
Waktu pergi tadi mereka naik teksi kerana kereta Abang Razlan tidak boleh dihidupkan kerana sudah lama tersadai di garaj, tapi untuk pulang sengaja Rizal mahu berjalan kaki. Kasi exercise sikit. Dia tidak mahu manjakan sangat anak-anak saudaranya. Kalau dengan abangnya dulu, bolehlah mereka nak bodek-bodek. Tapi dengan dia, sorry naik lorilah!
“Abah, dukunglah adik. Adik penatlah,” rengek adik tak sampai satu kilometer berjalan.
“Tak boleh! Kau jangan nak mengada-ada kat sini! Kau tu dah gemuk, tau tak? Exercise sikit! Macam mana nak kuat daya tahan kardiovaskular kalau malas bersenam!” balas Rizal sambil terus memimpin tangan comel adik dan menariknya supaya adik berjalan lebih laju.
“Sakit, abah!” Adik menangis bila tangannya tertarik kuat oleh Rizal.
Rizal, what are you doing? Stop it! She just a kid!” ujar Khai dan terus tarik adik daripada pegangan Rizal.
Adik terus memanjat ke dalam dukungan Khai dan menangis semahu-mahunya sambil peluk leher Khai.
“Apa jenis bapak saudara kau ni, hah? Dengan budak umur lima tahun pun kau nak strict macam tentera. Dia kecik lagi, perempuan pulak tu. Kalau kau dah rasa tak boleh nak jaga dia orang, kau blahlah balik Terengganu semula. Aku boleh jaga dia oranglah!” kata Khai serius.
“Hei, Mamat Yakuza, kau ingat aku suka sangat ke jaga dia orang? Kalau tak sebab wasiat tu, sampai sekarang aku takkan jejak kaki kat sini, tau tak?” Rizal membalas.
“Engkau ni memang…”
“Tak, tak apa, bang.” Angah potong ayat Khai. “Pak su, kalau pak su tak ikhlas jaga kita orang, rasanya lebih baik pak su balik ke Terengganu semula. Tak perlu lagi nak bersusah payah fikir pasal kita orang adik-beradik sebab kita orang dah ada Abang Khai untuk jaga kita orang,” ujar angah dan terus berlalu meninggalkan Rizal bersama Khai dan adik.
Rizal mengeluh sendiri. Betul ke aku yang terlalu tegas? Adakah aku memang tak ikhlas jaga dia orang?

****************************************
JARUM JAM sudah menginjak ke pukul 1.30 pagi. Rizal tenang duduk di ruang tamu dalam suasana gelap-gelita. Angah dan adik sudah masuk ke bilik, langsung tidak keluar-keluar lepas balik dari restoran. Khai pula terus pulang selepas menghantar mereka.

Bertentangan dengan sofa tempat Rizal duduk, tergantung sebuah gambar keluarga bersaiz lebih kurang sehelai kertas A4. Dalam gambar itu, dia dapat melihat Abang Razlan sedang tersenyum. Seolah-olah abangnya itu sedang tersenyum kepadanya.
Abang, kenapa abang bagi Riz tugas seberat ni? Riz tak tahu sama ada Riz mampu atau tidak untuk menggalas tanggungjawab ini. Dalam masa sehari aje, macam-macam benda sudah berlaku. Riz rasa yang kehidupan Riz sebenarnya bukan di sini. Bukan takdir Riz untuk jaga anak-anak abang. Riz tak serasi dengan dia orang. Ya Allah, bantulah aku dalam menghadapi cubaan ini. Aku tahu Kau takkan memberi dugaan yang tak dapat dipikul oleh hamba-Mu. Berikanlah aku kekuatan.
Rizal mengaku, memang dia agak tegas terhadap anak-anak saudaranya tadi. Sebenarnya, dia sendiri tidak pernah merasai kasih sayang kedua orang tuanya. Arwah papanya terlalu sibuk dengan business dan tidak pernah ada masa untuk keluarga. Mamanya pulak sangat tegas dan dia tidak pernah memanjakan mereka adik-beradik. Ada saja yang tidak kena di mata mama. Badannya sudah lali merima setiap libasan rotan mama. Mungkin sebab tu dia lebih senang berada di luar berbanding duduk di rumah. Sejak kecil, dia bersekolah luar dari Kuala Lumpur dan jarang dapat jumpa dengan papa dan mamanya.
Di akademi, Rizal dilatih dengan sifat disiplin yang sangat tinggi. Tak ada tempat di akademi itu untuk manusia lemah dan cengeng. Tak ada tempat untuk meluahkan perasaan. Tapi sifat garang mama tak menurun pada Abang Razlan. Walaupun Rizal tidak rapat dengan abangnya itu, tapi dia tahu yang abangnya itu seorang yang lemah lembut dan selalu memanjakan anak-anaknya.
Walaupun muka Rizal dan abangnya hampir sama, tapi tetap ada perbezaannya. Abang Razlan seorang yang penyabar, sifat yang tiada pada arwah mama. Tapi, dirinya pula mewarisi sifat tegas dan garang mama. Apa yang bezanya, dia takkan angkat tangan pada anak-anak saudaranya kerana mereka adalah anak yatim piatu dan dia tak sampai hati untuk memperlakukan mereka seperti mana mama memperlakukan dirinya dulu. Itu janjinya.
Pon! Pon!
Ada bunyi hon di luar pagar. Yes! Akhirnya tiba jua apa yang aku tunggu-tunggu dari tadi. Aku dah janji dalam hati, selagi budak ni tak balik, selagi tu aku akan duduk dekat sini, omel Rizal sendiri.
Krek! Terdengar pintu rumah di buka dari luar. Tak apa, tak apa, kita tunggu dia masuk dulu.
Bye, sayang. Jumpa esok tau. Mmuah...”
Eii…. gelinya! Betul ke anak saudara aku tu?
Rizal menanti orang di luar rumah itu masuk ke dalam. Beberapa ketika, dia nampak seseorang berjalan melintasinya. “Along!”
“Siapa tu?”
Rizal dapat merasakan suara itu sudah menggeletar ketakutan. Hihihi… Hantu makan budak!!! Dia terus berjalan ke suis utama dan suis lampu utama dipetiknya. Serta-merta ruang tamu jadi terang-benderang. Waktu itulah baru dia dapat melihat dengan jelas rupa anak saudaranya yang dipanggil along oleh adik-adiknya. Bulat mata Rizal memandang perempuan di depannya. Biar betul budak ni! Cuma pakai singlet tali halus dengan mini skirt! Betul ke anak abang aku ni?
“Abah!” Along terjerit tengok aku. “Abah, abah buat apa datang sini? Abah kan dah mati. Mana boleh orang mati balik semula.” Tiba-tiba pula dia terjerit-jerit sambil tekup muka dan menangis.
Aik, dia pun ingat aku ni abah dia ke? Macam tak tahu agama aje. Dia jugak tadi cakap mana boleh orang mati balik semula. Isy, entah apa-apa entah...
“Jangan, jangan dekat dengan aku! Pergi! Kau hantu!” Along terpekik-pekik macam perempuan gila meroyan bila Rizal berjalan menghampirinya.
“Woi, dengar sini. Aku bukan abah kaulah!” Rizal tarik kedua-dua belah pergelangan tangan along dan memaksa along untuk memandang wajahnya.
Ada air mata di tubir mata along. Tak sampai hati pula Rizal nak usik lebih-lebih.
“Kau, along, kan?”
Cepat aje along angguk.
Rizal tersenyum. Bagus, sifat macam nilah aku suka. Cepat menangkap dengan soalan dan arahan. “Nak tau aku siapa?”
Along angguk lagi.
Rizal lepas tangan along dan berdiri menghadap along. “Aku adalah adik ipar Kak Khairiah iaitu isteri Abang Razlan yang merupakan anak Tan Sri Haji Ibrahim!”
“Hah?”
“Eii… lambat pick-up betullah kau ni. Aku adik Abang Razlan, bapak saudara kau, faham?”
Along angguk takut-takut.
Rizal letak kedua-dua belah tangannya di belakang dan berjalan mengelilingi along. “Dengar sini baik-baik. Aku ditugaskan untuk jaga kau orang adik-beradik di sini dan nak tak nak aku mesti jalankan tugasan yang tak tercapai dek akalmu ini, faham?”
Along mengangguk tanda faham.
Eiii… dia ni asyik angguk aje. Cakaplah sepatah. Ketuk kepala dengan sepana nanti baru tau! “Tugasan pertama kau, mulai malam ni kau mesti panggil aku pak su, faham?”
“Err… ya, pak su.”
Rizal mengangguk. “Good. Your second task is you have to be a good role model for your sisters. Do you copy?
“Ya, pak su!”
“Hei, kau ni asyik ya, angguk, ya, angguk. Kau ni faham ke tak sebenarnya?” Rizal dah mula angin.
“Ya, saya faham pak su,” jawab along dengan kuatnya.
“Hisy, kau ni... Kalau ya pun, tak payahlah ekstrem sangat. Sekarang, dengar pulak tugasan ketiga. Pagi esok atau yang lebih tepatnya, sepanjang hari esok, jangan keluar ke mana-mana, faham?”
“Err… tapi pak su, esok saya…”
“Jangan membantah!”
Along tunduk terkulat-kulat.
Rizal tahu esok along nak keluar dengan balak dia. Bukan dia tak dengar along cakap tadi. Rizal berdehem bila menyedari ketelanjurannya. Dia harus ingat, tak baik sakitkan hati anak yatim. Tak baik. “Kalau aku dapati kau membantah dan tak buat apa yang aku suruh, dendanya kupas bawang merah dan bawang putih satu bakul dan bersihkan halaman rumah yang macam kapal nak belayar ni!”
Dari ekor mata. Rizal dapat melihat along mencebik. Rizal tahu along tak suka dengan caranya. Yalah, baru malam ni pertama kali jumpa, kena pulak buat macam-macam kerja. Tapi tak apa, sekarang dia tak suka, tapi suatu hari nanti pasti dia akan berterima kasih pada aku.
Do you copy?!” Rizal menjerit di telinga along membuatkan tubuh along terenjut kerana terkejut.
“Err… ya… pak su!” Tergagap-gagap along menjawab.
“Bagus. Dan tugasan kau sekarang ialah… pergi masuk tidur sekarang jugak!”
Serentak itu along terus berlari mendaki anak tangga ke biliknya. Aku
Rizal tersenyum sendiri dan berjalan ke bilik tetamu untuk tidur.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

No comments: