Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Wednesday, September 24, 2014

Zikir Cinta 30

“AWAK perlukan apa-apa? Kopi? Teh?” tanya Jasmine ketika bertembung dengan Daniel di pantry.

            Daniel menggeleng-geleng.

            “Tak apalah, saya tak nak minum air manis. Nak air kosong aja.”

            “Oh, macam tu biar saya ambilkan!”

            “Eh, tak apa! Tak apa! Saya boleh ambil sendiri.”

            Daniel cepat-cepat menegah apabila Jasmine melangkah mendahuluinya ke rak bersusun mug.

            Dia agak serba-salah. Sejak bekerja di Brilliant Sdn. Bhd. sebulan yang lalu, gadis itu kelihatan sangat mengambil berat tentang dirinya. Kadang-kala kalau tidak bertembung pun, Jasmine sengaja datang ke biliknya dan bertanya sekiranya dia memerlukan apa-apa.

            Jujur, Daniel terasa janggal. Jasmine dah berlagak macam setiausaha tak bergaji pulak!

            “Eh, tak apalah. Biarlah saya tolong. Tolong-menolong kan amalan mulia.” Jasmine tersengih-sengih, lalu menuang air masak ke dalam mug dan memberikannya kepada Daniel.

            Daniel serba-salah. Lambat-lambat mug itu disambutnya.

            “Thanks…” Air masak itu diteguknya sedikit.

            “Kejap lagi kita lunch sama-sama nak tak?” Jasmine mempelawa membuatkan Daniel tersedak seketika.

            “Eh, awak tak apa-apa?” Jasmine kelihatan risau melihat Daniel yang sudah terbatuk-batuk. Tangannya ingin mengusap belakang badan Daniel, namun Daniel cepat-cepat mengelak.

            “Saya tak apa-apa,” ujarnya. “Err… maaf, saya rasa tak boleh. Sekejap lagi saya akan lunch diluar dengan client.”

            Jasmine hanya tersenyum.

            “Kalau macam tu tak apalah. Lain kali je, bila awak dah free.”

Daniel mengerutkan kening. Dia benar-benar skeptikal dengan niat Jasmine saat ini. Adakah Jasmine sedang cuba untuk memikat dirinya?

            Huh, tak mahu. Ibu, Daniel nak balik! Dia menjerit dalam hati.

            “Saya pergi sambung kerja dulu ya.” Daniel menunduk dan segera meminggir dari situ.

            Dia cepat-cepat keluar dari pantry dan berjalan pantas menuju ke ruang pejabatnya.

            Jujur, dia tidak senang dengan cara Jasmine. Dia akui, Jasmine seorang gadis yang cantik. Rambutnya bersanggul kemas. Skirt paras lututnya, dipadankan dengan stokin hitam dan kasut tumit tinggi menjadikan dirinya kelihatan begitu elegan walaupun dia sebenarnya cuma kerani. Kalah orang-orang korporat.

            Tapi Daniel tidak mahu. Dia tidak berkenan kerana setakat ini hatinya tidak terpaut pada mana-mana gadis pun kecuali Cinta.

            Kepalanya menggeleng-geleng, enggan memikirkan hal tersebut dan terus duduk di meja meneruskan kerjanya. Siap sahaja satu lampiran dokumen, dia terus meletakkannya didalam fail dan melangkah ke bilik Adrian.

             Pintu berwarna coklat oak itu dikuak apabila mendapat kebenaran daripada Adrian. Walau apa pun, dia tetap harus menghormati Adrian sebagai ketua. Diluar pejabat, Adrian adalah rakannya tapi dihadapan semua staf, Adrian adalah majikannya.

            “Ya, ya, okey. Tentang ZA Holdings tu jangan risau. Tengah hari ni saya akan berjumpa dengan CEO nya untuk perbincangan…” Adrian sedang bercakap di telefon ketika Daniel melangkah masuk.

            Adrian memberi isyarat, mempersilakan Daniel duduk.

            “Okey, Dato’. The contract has been prepared by our marketing executive. Tunggu nak sign je. Ya, Dato’… apa-apa nanti saya inform later. Okey… assalamualaikum…”

            Adrian terus meletakkan ganggang telefon.

            “Ya, Danny?”

            Daniel meletakkan fail di atas meja Adrian. Adrian terus mengambil dan membelek-beleknya.

            “Tahu kan kita ada meeting dengan CEO ZA Holdings sekejap lagi?” soal Adrian dengan mata yang masih memandang fail.

            Daniel mengangguk.

            “Syarikat yang nak lantik Brilliant Sdn. Bhd. sebagai pembekal utama bahan binaan tu, kan?” soal Daniel dan disambut dengan anggukan oleh Adrian.

            Daniel turut mengangguk. Sejak bekerja disini, sudah banyak perkara yang dipelajarinya. Dia sudah tahu bagaimana cara untuk deal dengan pelanggan, cara close a deal, bagaimana cara offer service pada client dan macam-macam lagi. Semuanya atas tunjuk ajar Adrian dan Jessica.

            “Aku harap kau bersedia untuk berjumpa dengan CEO ZA Holdings…” ujar Adrian perlahan.

            Daniel tergelak halus.

            “Janganlah risau. Aku tahulah macam mana nak deal dengan client!” Dia turut membahasakan ‘aku-kau’ jika tiada staf lain bersama mereka.

            Adrian mengulum senyuman. Memandang tepat ke wajah Daniel.

            “Kau akan tahu apa yang aku maksudkan nanti. Bersedia je dari sekarang.”

            Daniel menaikkan kening. Kenapa pula Adrian ni? Marketing memang tugasnya. Kalau tidak buat apa dia belajar hingga ke seberang laut? Alah, dia akan buktikan pada Adrian dia boleh!

            Namun senyumannya tidak lama tatkala tiba di sebuah restoran ekslusif. Seorang gadis berpakaian korporat, namun sopan bertudung setia menanti mereka.

            “Maaf, Cik Cinta. Tadi jalan jam sikit. Harap tak lama menunggu.” Adrian menyapa dengan bahasa formal.

            “Tak apa, En. Adrian. Saya pun baru sampai lima minit yang lalu,” ujar Cinta pula dan terus mempersilakan kedua-duanya duduk.

            Cinta berlagak biasa, seolah-olah tidak mengenali Daniel. Tangannya sibuk menyusun fail di atas meja.

            Daniel jadi kelu. Fikirannya kosong. Hampir pitam dia melihat gadis itu. Kalau boleh dia memang tidak mahu lagi berjumpa dengan Cinta. Namun apa yang ditakutinya sedang berlaku pada hari ini. Selepas lebih lima bulan tidak bertemu, takdir menemukan mereka kembali.

            Oh, jadi Cinta adalah CEO ZA Holdings. Patutlah Adrian suruh aku bersedia, getus Daniel dalam hati.

            Perbincangan dengan Cinta berlangsung selama dua jam setengah. Akhirnya Brilliant Sdn. Bhd. bersetuju dengan tawaran ZA Holdings.

            Adrian dan Cinta menandatangi kontrak, tanda termeterainya perjanjian antara kedua-dua syarikat itu.

            Daniel jadi blur. Dia yang selalunya outspoken apabila bertemu dengan client tiba-tiba jadi agak pendiam hari ini.

            Jaga kau, Adrian. Aku cekik kau balik nanti! Daniel menggerutu sendiri.

            “En. Daniel adalah eksekutif pemasaran di Brilliant, kan? Dah lama kerja dekat sana?” Soal Cinta tiba-tiba apabila perbincangan sudah selesai.

            Daniel sedikit tersentak.

            “Tak lama pun. Baru sebulan.”

            “Oh, pendiam juga En. Daniel ni, ya? Tak banyak bercakap!” ujar Cinta sambil ketawa.

            Daniel cuba untuk tersenyum. Alah Cinta ni, berlagak macam tak kenal pula. Padahal mereka bertiga satu universiti dulu, malahan satu kelas. Tapi sekarang bila masing-masing sudah bekerjaya, masing-masing mula berlagak formal. Memanggil dengan panggilan ‘cik’ dan ‘encik’.

            Daniel mengeluh. Berharap agar hari ini segera berakhir!
*************

“KAU tak puas hati apa dengan aku ni?” soal Adrian sambil tergelak-gelak melihat wajah Daniel. Daniel tak buat muka, tapi Adrian tahu bila masanya Daniel gembira, sedih, marah dan pelbagai lagi emosi Daniel walaupun sahabatnya itu hanya tahu buat muka stone.

            Yalah, sejak pulang dari lunch meeting bersama Cinta; CEO ZA Holdings itu, Daniel tidak bercakap langsung dengannya. Dah sampai rumah pun tak bercakap lagi.

            “Apa benda lagi yang kau rahsiakan dari aku ni?” Daniel memulangkan pertanyaan.

            “Umm… jap, biar aku fikir.” Adrian mengerutkan kening, berlagak seperti sedang memikirkan sesuatu. Kemudian dia menjawab, “Hah, ada. Jessica tinggal dekat rumah Cinta sekarang. Cinta yang ajak sebab dia kata bosan tinggal berdua dengan papa dia je.”

            Daniel agak kaget mendengarnya. Dia menghela nafas.

            “Korang ni memang banyak rahsia, kan? Kau memang dah rancang nak adakan kerjasama dengan ZA Holdings sebab tu syarikat Cinta, kan?” Dia serkap jarang.

            “Hish, kau ni. Tapi itu salah satu sebablah. Lagipun ZA Holdings tu dah establish. Beroperasi sejak berpuluh tahun lalu. Aku naklah deal dengan syarikat yang dah banyak pengalaman. Aku letakkan kepercayaan aku 100% sebab yang mengetuainya adalah Cinta!” Adrian menyatakan pendiriannya.

            Daniel terus kehilangan kata-kata. Hmm… apa boleh buat. Dah deal pun. Lagipun dia bukannya ada hak untuk menentukan dengan siapa Adrian mahu bekerjasama. Akhirnya dia mengalihkan perhatian kepada skrin komputer riba.

Memang sejak bekerja, hampir setiap malam Daniel menghadap komputer. Kata Daniel, dia mahu bekerja sungguh-sungguh demi ibunya. Adrian juga memuji tahap prestasi kerja Daniel yang sangat baik.

Ketika dia ralit menaip di papan kekunci komputernya, wajah Cinta pula bagai menari-nari diruang mata.

Sumpah, Cinta nampak lebih comel sekarang berbanding dulu. Gadis itu bijak bergaya walaupun kini sudah bertudung litup. Siang hari tadi dia banyak berdiam diri pun kerana mata dan tubuhnya kaku merenung paras Cinta. Gadis yang sudah sedia comel itu tampak ayu dengan kulitnya yang putih gebu kemerah-merahan, mata hitam yang bulat bersinar dan alis mata yang lentik semulajadi.

Daniel menelan air liur. Cepat-cepat dia beristighfar dalam hati. Terasa berdosa kerana terbayangkan anak dara orang. Pertemuannya dengan Cinta siang tadi benar-benar sudah mengganggu konsentrasinya saat ini.

Tapi kalau benar dia sudah tidak menyimpan perasaan pada Cinta, kenapa dia memikirkan gadis itu?
************************

CINTA tersenyum sendiri mengimbas kembali pertemuannya dengan Daniel semasa makan tengah hari siang tadi. Dia sebenarnya sudah dimaklumkan oleh Adrian bahawa Daniel akan turut serta, tetapi apabila Daniel benar-benar ada didepan mata, tubuhnya terasa bagai diawang-awangan. Lebih lima bulan tidak bersua, Allah sahaja tahu betapa dia merindui lelaki itu.

            “Kamu kenapa? Kok senyum-senyum gitu.” Jessica menegur. Pelik dia melihat Cinta tersenyum sorang-sorang di ruang tamu sambil menghadap TV yang tidak dibuka.

            Cinta menggeleng sahaja. Dia menguak sedikit rambutnya yang terjuntai di dahi.

            “Gembira ya, bisa ketemu sama sang jejaka idaman?” usik Jessica.

            Wajah Cinta merona kemerahan.

            “Daniel ada memuji tentang tudung kamu? Atau ngobrol sama kamu?”

            “Tak ada…” Perlahan sahaja jawapan Cinta.

            Jessica menjungkitkan bahu. “Nggak apa-apalah. Mungkin dia masih malu. Kalian kan udah lama nggak ketemu.”

            Cinta hanya berjeda. Tidak respons dengan telahan Jessica.

            Malu? Mungkin juga. Daniel kelihatan sentiasa mengelak untuk membuat eye contact dengannya. Itu kategori malu atau tak sudi? Cinta tak pasti. Lelaki-lelaki yang dikenalinya sebelum ini bukan seperti Daniel, jadi dia tidak tahu apa maksudnya apabila Daniel sering mengelak daripada memandang dan berkomunikasi dengannya.

            “Cinta, nanti hujung minggu kita ke KLCC yuk? Aku mau beli tudung baru nih,” ujar Jessica, menyedarkan Cinta dari lamunan pendeknya.

            Cinta mengangguk sahaja.

            “Okey, kalau macam tu aku pun nak beli tudung barulah.”

            Jessica tersenyum melebar. Tidak lama kemudian mereka berdua membuat kerja masing-masing. Cinta membelek-belek majalah sementara Jessica pula sibuk menaip di telefon bimbitnya.

            “Cinta.” Jessica kembali bersuara.

            “Hmm…”

            “Bagaimana perasaan kamu sekarang setelah memakai jilbab? Apa kamu senang dengan perubahan kamu sekarang?”

            Cinta buat kening double-jerk.

            “Aik, aku dah dua bulan pakai tudung baru nak tanya?”

            “Alah… sebelum ini aku nggak nanya karena aku pikir kamu kan masih baru. Makanya sekarang aku nanya. Aku pingin tahu juga.”

            Cinta tersenyum sambil jari-jemarinya terus membelek helaian majalah.

            “Rasa tenang, dilindungi dan dihormati.” Pendek sahaja jawapannya.

            Jessica turut mengukir senyuman dan kembali menatap skrin telefon kerana tidak mahu bertanya dengan lebih lanjut.

            Bagi Cinta pula, dia tidak mahu menceritakan secara terperinci tentang hijabnya kerana tidak mahu timbul perasaan riak. Biarlah hanya Allah yang tahu.

            Namun apa yang pasti kini, dia merasakan hidupnya lebih bermakna berbanding dulu. Dia bersyukur meninggalkan zaman kegelapannya. Kalau dulu dia tidak tahu apa tujuannya dihidupkan di atas muka bumi ini. Setiap hari yang dilaluinya sama sahaja; bangun tengah hari, lepak dengan kawan-kawan, bertukar ganti teman lelaki setiap hari dan ke kelab malam. Benar-benar seperti tidak ada tujuan hidup. Tapi kini segalanya sudah berubah. Dia sudah meninggalkan semua itu. Dia sudah berazam untuk menjadi Cinta yang baru.

            Lima bulan kembali tinggal di Malaysia setelah tamat pengajian. Itu bukan satu jangka masa yang singkat. Dalam tempoh itu, dia sendiri tidak pernah cuba mencari Daniel. Dia sibuk menguruskan perniagaan papanya. Dan dalam masa yang sama mendalami ilmu agama. Terima kasih kepada Jessica yang senantiasa sudi membantunya. Melihat perubahan Cinta, Dato’ Razak terlalu bersyukur dan gembira. Kerana itu Dato’ Razak tidak kisah sekiranya Jessica tinggal di rumahnya. Sekurang-kurangnya Cinta ada guru di rumah yang boleh mengajarnya ilmu fardu ain.

            Hanya tiga bulan selepas itu, akhirnya dia membuat keputusan berhijab dan menutup aurat sepenuhnya. Jessica terharu. Dato’ Razak apatah lagi. Semua staf di pejabatnya juga turut terkejut dan hampir setiap hari memuji penampilan barunya.

            Namun Cinta tersenyum sahaja. Bukan pujian yang diinginkannya, tapi ketenangan yang diperolehinya. Tiada lagi mata-mata nakal lelaki yang cuba menjamah tubuhnya. Dan dia juga sudah tidak berminat lagi untuk menarik perhatian mana-mana lelaki.


ANNOUNCEMENT!!
Novel Zikir Cinta ditamatkan sampai bab 30 sahaja kerana akan diterbitkan.

Nak tahu apa yang akan terjadi selepas ni?
Apa akan jadi pada hubungan Daniel dan Cinta?
Macam mana hubungan Cinta dengan ayah kandung dia yang buat dia benci pada lelaki?
Apa rahsia Puan Aisha? Siapa ayah Daniel yang sebenarnya?
Jasmine yang cuba nak mengorat Daniel?
Dan lepas ni akan ada yang cuba memikat hati Cinta. Apa reaksi Daniel? Hehe…
And last but not least, macam mana agaknya Adrian nak confess perasaan dia pada Jessica? Berjaya ke hubungan diorang nanti?

Ahax… semua tu akan terjawab dalam novel Zikir Cinta. So belilah ya... ^_^ HAHA. Sudah berada di pasaran. Malas nak cari kat kedai, boleh beli dengan publisher October Love

p/s: Novel ni agak tebal sebenarnya dan jalan cerita ni jauh lagi. Semua sekali ada 70 bab (889 muka surat). Akhir kata, terima kasih yang tak terhingga kepada korang semua yang mengikuti siri novel ni dari awal hingga sekarang. Suka baca komeng2 dari korang kerana ia adalah pembakar semangat dan rangsangan untuk aku terus berkarya :) Tanpa korang, siapalah aku. Cewah… tata

Tuesday, September 23, 2014

Tutorial cara cantum 2 imej ke dalam satu gambar (for beginner)


Peringatan : Dalam tutorial ni akan ada BANYAK gambar sebab aku tunjuk step by step. Kalau line internet korang slow, mungkin tak sesuai tengok buat masa sekarang. Hehe...

Assalamualaikum dan hai... okey, tutorial ni aku pos atas permintaan beberapa orang rakan di Facebook. Dan hari ni aku akan tunjukkan cara-caranya. Baca dengan TELITI okey? Kalau baca sepintas lalu memang takkan faham. 

Dan kalau gambar kecik sangat, boleh klik gambar tu sebab ruang kat blog ni tak cukup besar untuk gambar-gambar yang aku upload ni. Huhu...

Okey, mula-mula sekali pilih dua keping gambar yang korang nak. Kalau dua-dua gambar orang, make sure angle diorang sama. Kalau sorang posing menghadap ke depan, yang sorang lagi pun sama. Tak boleh angle lain, nampak tak kena. Sebagai contoh, dua keping gambar yang aku pilih kat bawah ni:-
Daniel
Cinta
Hero dan heroin kesayangan aku. Haha. Okey, ni bukan entry Zikir Cinta. =,=

Lepas dah pilih gambar, bukalah software Adobe Photoshop korang. Aku pakai CS3 je. Kalau advance sangat aku pulak yang pening nanti :P

Okey... korang dah bukak? Rupa dia macam gambar kat bawah ni:-
klik kalau tak nampak

Orite... nak upload gambar, klik File > Open
Pastu select dua gambar korang tu. Ikut kat folder mana korang simpan.


Bila dah select, dua-dua gambar akan appear dalam Adobe Photoshop macam gambar atas ni.

Next, fokuskan pada gambar Daniel dulu. Cinta ketepikan buat sementara.
Select gambar Daniel, then pilih Lasso Tool (ikut anak panah)


Hold mouse dan crop gambar Daniel secara cincai ikut gambar bawah:-
Nampak tak kat sekeliling Daniel ada garis putus-putus? Tu maknanya kita dah select area mana yang kita nak.


Seterusnya, pergi ke Edit > Copy (ikut anak panah)



Then pergi ke File > New (ikut anak panah)



Bila dah select New, kotak macam kat atas ni akan muncul. Kat anak panah yang aku tunjuk tu adalah perkara yang korang kena arrange.

Aku pilih keluasan 1000 X 1000
Tapi sebenarnya saiz tu boleh ikut suka hati korang. Hak masing-masing.
Pastu Background Contents pastikan korang pilih Transparent
Lepas tu klik OK


Kotak bersaiz 1000 X 1000 muncul dekat skrin (ikut saiz yang dipilih tadi)
Kotak bercorak gingham checks putih + kelabu macam ni ya (sebab pilih transparent)

Pastu pergi ke Edit > Paste
Gambar Daniel yang di crop tadi muncul dalam kotak transparent tu.

Buat benda yang sama untuk gambar Cinta. Crop guna Lasso Tool, pastu Edit > Copy
Select kotak transparent yang dah ada Daniel kat dalam tu.
Klik Edit > Paste


klik kalau tak nampak
So gambar akan jadi macam kat atas ni. Gambar Daniel dan Cinta ada dalam kotak transparent tu.
Guna Move Tool (tengok anak panah belah kiri) untuk gerakkan dua-dua image

Ada Layer 1 dan Layer 2 (tengok anak panah belah kanan)
Klik Layer 1 kalau nak gerakkan gambar Daniel, 
dan klik Layer 2 kalau nak gerakkan gambar Cinta

Select Layer 1 (fokus pada Daniel dulu)


klik kalau tak nampak
Pilih Magic Wand Tool (tengok anak panah)
then klik kat tepi-tepi gambar Daniel untuk buang lebihan yang tak diinginkan (tengok gambar bawah)

Magic Wand Tool ni selalunya sekali klik aja dia dah select semua warna yang lebih kurang sama. So maybe tool ni sesuai guna kalau background belakang tu kontra dengan warna baju. 

Jadi Magic Wand Tool 'kureng' sesuai sebab jaket Daniel lebih kurang sama je dengan background belakang. Tool ni select dengan baju-baju sekali.

Jadi boleh cuba option lain. Pilih Eraser Tool (tengok anak panah gambar atas)



Saiz gambar tu kita boleh zoom in dan zoom out ikut keselesaan kita. So boleh resize dekat anak panah yang aku tunjuk.



klik kalau tak nampak
Okey, cuba tengok gambar atas ni. Aku zoom in. Anak panah sebelah kanan (yang tunjuk kotak merah) dia tunjuk area mana kita tengah zoom.

Select Eraser Tool tadi (anak panah sebelah kiri) then delete area tepi-tepi gambar yang kita tak nak.
Buat hati-hati. Zoom in kalau rasa tak nampak (macam gambar atas)



Area tepi-tepi yang tak diingini (gambar atas) untuk gambar Daniel dah dibuang guna Eraser Tool


Beralih ke Cinta pulak. Select Layer 2


Select Eraser Tool dan delete tepi-tepi gambar macam yang dibuat tadi. Saiz pemadam tu kita boleh kecilkan dan besarkan ikut keselesaan.



Area yang tak diingini dekat gambar Cinta dah dibuang 
dengan Eraser Tool


Walaupun nampak macam dah okey, tapi sebenarnya masih ada yang tertinggal.
Select Blur Tool (ikut anak panah) untuk blur kan garis-garis kasar disekeliling gambar supaya nampak real. Takdelah nampak macam gambar crop sangat.



Gambar atas (tengok anak panah) blur kan area-area tepi gambar supaya tak nampak kasar.
Buat untuk dua-dua gambar (Daniel dan Cinta)



Dah selesai, select Edit > Free Transform (anak panah)



Akan ada kotak macam ni. Resize gambar tu ikut suka hati kita.

Kalau macam yang aku buat, aku resize supaya saiz gambar Cinta jadi lebih kurang sama dengan Daniel. So tak nampaklah kepala besar. Pandai-pandai adjust supaya diorang nampak real macam tengah bergambar bersama.

Dah puas hati, klik Move Tool or mana-mana button, akan keluar kotak macam kat bawah ni:-
Klik Apply, so saiz gambar dah kekal macam yang kita nak.



Pastu save la gambar tu. Klik File > Save As


Aku save kat Desktop je, senang nak cari. Huhu.
Pilih format JPEG



Gambar dah save, tapi banyak ruang kosong. So crop balik. Pakailah Paint ke, Microsoft Office Picture Manager ke, asalkan boleh crop.



Bila dah crop, save. Jadi macam kat atas, takde lebihan kawasan.
Tapi yang jadi masalahnya, tona kulit tak sekata. Nampak sangat edit. Haha.
So kita edit warna diorang pulak.

Buka balik Adobe Photoshop
Select File > Open
Pilih gambar yang kita dah edit tadi.

Gambar dah edit tadi keluar dekat Photoshop


Pilih Filter > Artistic > Colored Pencil


Kotak macam kat atas akan keluar. So ada banyak option kat sini, kita nak edit gambar kita macam mana. Nak jadi kartun ke, minyak ke, hitam putih ke, terserah anda.


Kat bawah ni salah satu contoh yang aku edit:-
Tulisan tu hiasan jelah. Saja-saja. 


Dan kalau korang dah edit, tapi tona kulit masih nampak tak sekata, edit je keseluruhan gambar tu jadi hitam putih ke, vintage ke, so semua warna jadi sama. Macam gambar bawah ni:-
Hehehe... option yang paling selamat kalau warna antara kedua-duanya berbeza.


Kalau pasal warna ni, tak nak edit dekat Photoshop pun boleh. Editlah pakai Photoscape ke, PaintToolSAI ke, ikut suka korang.

Walaupun ni antara tutorial Photoshop yang paling simple, tapi biasanya jarang orang akan terus berjaya pada percubaan kali pertama.

So apa yang korang perlu buat: PRACTICE! PRACTICE! PRACTICE!
Practice makes perfect, right? Hoho ^_^

Pasni kalau korang dah mahir tutorial ni, korang boleh cuba dengan background gambar pemandangan pulak. Takdelah nampak kosong je kat belakang.


P/S: Maaf kalau korang tak faham tutorial ni, sebab ni first time aku tulis tutorial. Haha.
Kalau tak faham, jangan pening jangan stress. Boleh inbox aku kat Facebook untuk bertanya.
Insya-Allah aku akan jawab.

Selamat mencuba ^^

Sunday, September 21, 2014

Zikir Cinta 29

DANIEL menapak masuk ke dalam bangunan syarikat Brilliant Sdn. Bhd. bersama Adrian. Hari ini adalah hari pertamanya bekerja di syarikat milik keluarga Adrian itu. Alhamdulillah, dia berjaya melepasi temuduga kerja pada hari Sabtu yang lalu dengan usaha dan kebolehannya sendiri, bukan kerana Adrian.

Dia berkali-kali berpesan kepada Adrian agar jangan sesekali menolongnya kerana dia mahu mendapatkan jawatan itu dengan hasil usahanya sendiri. Dia juga ingin tahu sejauh mana dia layak untuk memegang jawatan marketing executive, satu jawatan yang boleh dikatakan agak tinggi dalam organisasi sesebuah syarikat.

“Brilliant Sdn. Bhd. ditubuhkan sejak sepuluh tahun yang lalu. Dulu syarikat ni diterajui oleh rakan kongsi ayah aku, tapi lepas dia tahu aku dah graduate, dia tiba-tiba nak resign. Katanya, dia memang tunggu masa je untuk serahkan jawatan dia pada aku.” Adrian bercerita ketika mereka menaiki lif menuju ke pejabat.

Ada beberapa orang pekerja didalam lif yang sama, mengucapkan selamat pagi kepada Adrian. Adrian membalas seadanya.

Sekali lagi Daniel merasa kagum. Adrian benar-benar kelihatan seperti big boss disini. Eh silap, bukan seperti. Dia memang big boss pun! Daniel lihat Adrian mempunyai kreadibilitinya yang tersendiri. Semua staf menghormatinya. Tambahan pula gaya berpakaiannya yang hebat, menyerlahkan lagi gaya korporatnya.

Tiba sahaja di ruang pejabat, Adrian terus memanggil semua staf berkumpul. Dia memperkenalkan Daniel sebagai marketing executive syarikat yang baru.

Staf-staf perempuan tidak lekang dari memandang Daniel sambil berbisik-bisik antara satu sama lain. Daniel buat-buat pandang ke lain, tidak biasa diperhatikan sebegitu.

“Okeylah Daniel, lepas ni executive yang senior sikit dari kau akan tunjuk ruang pejabat kau dan briefing sikit tentang tugas kau. Kau tunggu sini, okey? Aku masuk ofis dulu,” ujar Adrian sambil menepuk-nepuk bahu Daniel.

Daniel tersenyum dan mengangguk sahaja. Dia pura-pura membelek jam tangannya apabila menyedari masih ada beberapa orang staf wanita yang merenungnya.

Haish, apasallah Adrian suruh aku tunggu kat sini? Tak boleh ke aku tunggu dalam ofis dia je? Daniel mengomel dalam hati.

Tapi kalau tunggu dalam ofis Adrian, apa pula staf lain cakap nanti. Dia tidak mahu title sebagai ‘kawan baik bos’ menjadikan dia boleh mendapat layanan istimewa. Dia mahu dilayan sama rata seperti staf-staf lain.

“Hai, nama apa ya?” Sapaan seorang staf wanita menyentaknya.

Daniel terpinga-pinga dan sedikit tersentak.

“Err… saya Daniel.”

“Oh, saya Jasmine, kerani kat sini. Asal mana ya? Fresh graduate?”

Daniel mula rasa serabut disoal bertalu-talu oleh gadis bernama Jasmine itu.

“Aah.” Itu sahaja jawapannya.

“Oh… dari universiti mana?”

“Australian National University, Canberra!”

“Wow, sesuailah dengan penampilan awak ya. Nampak sangat educated dan smart.”

Daniel hanya tersenyum nipis mendengar pujian itu.

“Satu kelas dengan bos ke? Bos pun study kat sana jugak.” Jasmine kelihatan berminat untuk mengorek kisah peribadi Daniel.

I say man… dia ni polis ke apa? Banyak soalanlah pulak, cetus Daniel mula rasa hendak melarikan diri dari situ.

“Oh, saya tahu! Ada kawan saya duduk kat sana, dia cakap waktu kat Canberra awal tiga jam dari Malaysia. Kadang-kadang dua jam. Kan? Kan? Kan?” Jasmine mempamerkan wajah yang cukup ceria.

Demi menjaga hati Jasmine, Daniel angguk saja.

“Umm… adakah ini bermakna umur awak lebih tua dua, tiga jam kat sana?”

Hampir ternganga Daniel mendengarnya. Reaksi muka cuba dikawal sehabis mungkin. Soalan bodoh apakah ini?

“En. Daniel.” Satu suara wanita membuatkan Daniel tertoleh-toleh mencari siapakah gerangan yang menyebut namanya itu. Dan yang pastinya, itu bukan suara Jasmine.

“Sila ikut saya, En. Daniel. Saya akan tunjukkan ruang pejabat encik,” ujar wanita yang kelihatan begitu elegan bertudung litup dan memakai sut pejabat dengan kasut tumit tinggi.

Kali ini Daniel benar-benar ternganga.

“Jess… Jessica?!” Patutlah ada bunyi-bunyi Indonesia sikit.

“Jess, awak…”

Jessica tersenyum sahaja. Membiarkan Daniel dengan rasa terkejutnya.

Jasmine yang turut berada disitu mengetap bibir. Tiba-tiba dia menjadi tunggul di situ. Daniel tak terbeliak mata pun melihat dirinya, tapi Daniel sampai tergamam melihat gadis Indonesia bernama Jessica itu. Musnah hasratnya mahu berkenalan dengan Daniel. Cepat-cepat dia meminggir dengan wajah yang masam mencuka.

Jessica terus melangkah, mengisyaratkan Daniel agar menurutinya. Mereka berdua terus berjalan hingga tiba disebuah bilik kosong, ruangan yang disediakan khas untuk Daniel selaku eksekutif pemasaran syarikat.

“Ini bilik encik. Segala hal-hal berkaitan tugas encik akan saya terangkan sebentar lagi. Make yourself comfortable, En. Daniel,” ujar Jessica dengan susunan ayat bahasa Malaysia, namun masih kedengaran loghat Indonesianya.

Daniel meletakkan begnya di atas meja yang kosong.

“Bilik ni untuk saya sorang?”

Jessica mengangguk.

“Adakah saya dapat bilik ni sebab saya kawan bos?”

Jessica tertawa mendengar andaian Daniel.

“Tidaklah. Kesemua executive, manager, director memiliki bilik mereka sendiri,” terangnya.

Daniel mengangguk-angguk. Seketika kemudian baru dia teringatkan kata-kata Adrian tempoh hari ketika dia menyedari dia belum memberitahu Jessica tentang isi hati Adrian.

“Kau akan ada banyak masa lepas ni untuk bagitahu.”

Oh, jadi inilah sebabnya. Jessica bekerja disini bersama Adrian. Dan tadi juga Adrian ada memberitahu, pegawai eksekutif yang senior sikit dari dirinya akan menunjukkan ruang pejabatnya. Baru sekarang dia faham maksud ‘senior sikit’ itu.

Daniel tergelak halus. Bijak betul Adrian berahsia dengannya. Berpakat dengan Jessica pulak tu.

Hmm… Adrian dan Jessica sudah sering bersama sejak dari zaman universiti lagi, tapi Adrian masih berat untuk meluahkan perasaannya sendiri. Main pakai orang tengah konon. Time berpakat macam ni tak nak cari orang tengah pulak.

“Dah berapa lama awak kerja dekat sini?”

Jessica melontarkan senyuman. Dia berpeluk tubuh dan duduk bertinggung di meja.

“Sejak Adrian menjadi CEO disini. Dia nawarin aku kerja saat aku susah sekali ke sana-sini mencari pekerjaan di Indonesia. Saingan di negara aku banyak sekali,” jawab Jessica, tidak lagi menggunakan bahasa formal.

“Justeru itu, aku nggak fikir panjang saat Adrian menawarkan aku kerja di Malaysia. Gaji permulaan aja udah RM2000. Hebat, kan? Kalau aku kerja di negara aku sih, belum tentu aku bisa mendapat gaji selumayan itu,” sambungnya lagi.

Daniel mengulum senyuman.

“Baguslah macam tu. Awak tinggal dekat mana? Menyewa rumah?”

Soalan Daniel itu tidak terus dijawabnya. Jessica tunduk seperti sedang memikirkan sesuatu. Tidak lama kemudian dia memandang Daniel sambil tersenyum.

“Kita ngobrol nanti aja. Masa untuk kerja!”

Jessica menunduk tanda pamit dan terus melangkah meninggalkan bilik pejabat itu. Soalan Daniel dibiarkan tergantung.

Daniel mengelip-ngelipkan mata dan hanya mampu hanya mengekori langkah Jessica lewat ekor matanya.
*************

“KENAPA kau tak beritahu aku yang Jessica kerja dengan kau?” Daniel menyoal ketika Adrian merehatkan tubuh di sofa ruang tamu malam itu.

            Adrian tersengih-sengih memandang sahabatnya yang sibuk menaip di komputer riba. Workaholic betul Daniel sorang ni. Baru hari pertama dipejabat, macam-macam kerja dia mahu buat.
            “Saja nak bikin gempak kat kau. Aku tau kau mesti terkejut punya,” jawab Adrian.

            “Sampai hati kau kan? Kau ajak dia kerja tiga bulan lepas, aku kau baru ajak.” Daniel buat-buat merajuk pula.

            “Don’t get me wrong. Aku tak bermaksud macam tu. Aku dah cuba nak dapatkan kekosongan jawatan untuk kau sejak dari mula-mula aku kerja lagi. Ada satu kekosongan marketing executive, aku tawarkan pada Jessica dulu sebab dia pernah kata nak kerja dekat Malaysia. Yalah, aku fikir kau top student, so mestilah senang nak dapat kerja kat mana-mana pun yang kau nak. Aku offer kau hari tu pun cuba nasib je, sebab ada satu lagi kekosongan marketing executive jugak.” Adrian memberi penjelasan.

            Daniel mencemik.

            “Senanglah sangat. Empat bulan aku jadi penganggur sejati tau!”

            “Apasal? Tak dapat langsung offer kerja ke?”

            “Ada tu ada, tapi semua jauh dengan rumah akulah. Kalau setakat area KL ni boleh lagi kot.”

            “Ya ke? Rumah kau kat mana ek?”

            “Kalau aku cerita pun bukan kau tahu!” sela Daniel.

Adrian hanya tertawa.

Sepi mengepung seketika. Adrian menumpukan perhatian pada TV, manakala Daniel sibuk menaip di komputer ribanya.

Beberapa minit kemudian, Adrian mengerling ke arah Daniel.

“Kau tak rindu dekat Cinta ke?” soalnya tiba-tiba.

Daniel tidak menjawab, pura-pura tekun dengan kerjanya.

“Kau dah tak contact Cinta, betul tak?” Adrian bertanya lagi.

Daniel hanya angkat bahu.

“Kau masih sukakan dia?”

Daniel masih diam.

“Hish, sembang dengan kau ni macam sembang dengan spender. Buatlah kerja tu puas-puas!” Adrian agak sebal apabila Daniel tidak mengendahkannya lalu bingkas bangun dari sofa menuju ke pejabat mininya pula.

Daniel memuncungkan bibir dan ketawa dalam hati melihat gelagat Adrian.

Cinta? Hmm… soal aku masih suka dia atau tak, itu bukan masalahnya. Soal siapa dia, kedudukan dia, itu yang lebih penting. Daniel bermonolog dalam hati.

Tiba-tiba rasa bersalah menghimpit hatinya apabila memori di Ainslie Mountain kembali menjengah memori untuk entah kali yang ke berapa.

Masih jelas diingatannya Cinta menangis saat dia memberitahu sudah tiada tempat lagi dihatinya buat gadis itu. Kemudian dia berlalu begitu sahaja meskipun menyedari air mata semakin laju membasahi pipi mulus Cinta.

Kejamkah aku?


p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)