Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Sunday, May 31, 2015

Kau Bidadariku... 27

ADRIAN meletakkan coklat bar Hershey’s dihadapan Daniel, membuatkan sahabat baiknya itu sedikit terpinga-pinga.

            “Ini coklat terakhir, lepas ni dah tak ada coklat lagi,” ujar Adrian meleretkan senyuman di ruang wajahnya.

            Petang itu selepas pulang dari pejabat dia singgah sebentar ke rumah Daniel. Sudah agak lama dia tidak bertandang dan bertanyakan khabar terkini rakan-rakannya kerana jarak tempat tinggal yang semakin jauh. Maklumlah, Daniel dan Cinta tinggal di Shah Alam, sementara Adrian pula kini menetap bersama ibu bapanya di Bangsar.

            “Nak coklat tu!” Dania yang berada dalam dukungan abahnya ketawa riang. Tangan kecil comelnya ingin mengambil coklat tersebut, namun Daniel segera menegah.

            “Semalam dah makan Kit Kat, kan? Next time pula. This one abah simpan dulu.”

            Dania tarik muka cemberut tanda protes. Daniel menggeleng-geleng. Coklat yang diberikan Adrian diambil dan disimpannya kedalam kocek seluar.

            “Stop doing that thing with your face, Nur Qaseh Dania. Abah tak suka,” ujar Daniel tegas. Dia tidak suka anaknya meningkah kata-katanya. Dalam mendidik anak, ibu bapa tidak boleh terlalu memanjakan anak dan anak juga harus belajar dari awal bahawa tidak semua keinginannya harus dipenuhi.

            Dania mencebik seperti ingin menangis. Tersentuh Adrian melihatnya. Tubuh Dania diambilnya dari dukungan Daniel lalu dibawa kedalam pelukannya.

            “Tak boleh makan manis banyak sangat, nanti sakit gigi. Makan coklat tu nanti. Kalau Dania dengar cakap abah, nanti uncle bawa lagi banyak hadiah untuk Dania.”

            “Betul?” Dania mengelip-ngelipkan mata mendengar tawaran lumayan Adrian.

            Adrian mengangguk lalu mencium pipi montel anak angkat kesayangannya itu bertalu-talu. Dania ketawa kegelian.

            “Dania tak salah pun, Danny. Aku yang salah. Tak cover masa nak bagi coklat. Budak-budak tengok coklat, mestilah diorang nak,” tutur Adrian yang sudah mengambil tempat duduk bersebelahan meja di laman rumah itu. Dania diletakkan di atas ribaan.

            “Hmm…” Itu saja komen Daniel. “Eh, tapi kenapa kau cakap ini coklat terakhir?”

            “Terakhir dari peminat rahsia aku!”

            “Hah?” Sebaris kerutan bertapak didahi Daniel.

            “Bersembang apa tu? Macam ada benda best je?” sampuk Cinta dari jauh. Dia keluar ke halaman rumah sambil menatang dulang yang sudah tersedia air teh dan beberapa biji cawan untuk minum petang.

            Daniel cepat-cepat bangun mendapatkan isterinya.

            “Humaira, abang dah cakapkan. Nanti nak angkat air panggil abang. Humaira tak boleh buat kerja berat-berat tau?” tegur Daniel lembut. Dulang ditangan isterinya diambil.

            Cinta menguntumkan senyuman. “Tak berat pun, abang. Angkat air je pun.”

            Kedua-duanya terus ke meja. Cinta yang comel memakai gaun mengandung mengusap-usap perutnya yang sudah semakin menonjol. Kandungan keduanya itu kini sudah masuk usia lima bulan.

            “Sihat, Cinta? Tak kerja ke hari ni?” sapa Adrian.

            “Sihat alhamdulillah. Kerja separuh hari, tengah hari tadi dah balik,” sambut Cinta. Daniel memegang tangan isterinya, membantu Cinta duduk sebelum kembali melabuhkan punggung ke kerusi.

            “Dah lama tak datang sini. Seronok tinggal dengan parents?” tanya Cinta sambil menuang air ke dalam cawan.

            Adrian tersengih. “Okey je, tapi dah lama tak datang sebab jauh, bukan sebab lain. Ini pun nasib baik ada masa sikit. Nak bagi Dania coklat yang stalker kat ofis bagi.”

            Daniel dan Cinta saling berbalas pandangan untuk seketika. Kata-kata Adrian menerbitkan senyuman diwajah mereka.

            “Siapa secret admire tu, ek? Staf Brilliant ke?” Cinta cuba mengorek rahsia.

            Adrian tergelak halus. Teh panas yang dihulurkan oleh Cinta disisip perlahan sebelum dia menjawab, “No, rasanya tak ada staf seberani tu nak mengurat CEO sendiri!”

            “Habis siapa? Dah tahu ke belum sebenarnya ni?” soal Daniel pula.

            Adrian menggeleng-geleng seraya merengus perlahan. Peristiwa yang berlaku di Brilliant Sdn. Bhd. seminggu lalu kembali memercik ke kolam ingatannya. Sungguh dia tidak menyangka spesis perempuan sebegitu wujud di dunia ini. Terlalu berani!

            “Adik secretary aku!” Daniel dan Cinta membulatkan mata tanda tidak percaya.

            “Adik Widad? Serius?”

            Adrian mengangguk mendengar pertanyaan Daniel. Kemudian dia terus bercerita bagaimana peminat rahsianya itu boleh tertangkap tempoh hari.

            “Habis kau tak cakap apa-apa kat Widad?” respons Daniel pula.

            “Widad tak tahu apa-apa. Malaslah aku nak kecoh, malu Widad nanti. Budak tu ambil kunci ofis senyap-senyap. Tapi budak tu memang mereng, itu aku berani cakap. Ada ke patut dia kata dia suka aku sebab nama dia Adriana, sama dengan nama aku.”

            Cinta ketawa. “Adriana dan Adrian? Wow, comel sangat!” sakatnya.

            “Comel apa, budak lagi. Baru nak majlis konvo katanya!” tukas Adrian selamba.

            “Tapi aku memang tabiklah budak Adriana tu. Berani gila babas dia ceroboh masuk ofis kau tengah-tengah malam buta, ek?” tokok Daniel turut tertawa.

            Adrian jungkit bahu. “Perangai budak, kan? Itulah kerjanya. Tapi dia pun dah kantoi dan aku dah kasi warning kat dia. Aku rasa dia dah tak berani nak datang lagi.”

            “Ye ke? Entah-entah lepas ni dia start ikut kau balik rumah pulak. Aiyok… kau dah ada peminat fanatik!” Daniel sengaja menakut-nakutkan Adrian.

            Adrian pula mencemikkan muka. “Berani dia nak buat macam tu? Aku lempang dengan botol kicap baru dia tahu erti penyesalan.”

            Kata-kata Adrian disambut ketawa oleh Daniel dan Cinta. Adrian tersenyum cuma. Air tehnya ditiup sedikit untuk meredakan suhu kepanasannya sebelum disua ke bibir Dania.

            “Bismillahirrahmanirrahim… minum sikit-sikit. Panas ni,” ujar Adrian.

            Dania terus menghirup minuman itu perlahan-lahan. Daniel tersenyum spontan melihat anaknya yang berada di ribaan sahabatnya. Baginya, Adrian cukup penyayang dan suka pada kanak-kanak. Cuma satu sahaja, hati Adrian belum terbuka untuk membina keluarga sendiri sehingga ke saat ini.

            “Adrian.”

            “Yup?” Adrian mengalihkan pandangan ke arah Daniel.

            “Kau pernah cakap yang ibu ayah kau tanya kau ada awek ke tak, kan? Kenapa kau tak terus-terang je pasal arwah Jessica?”

            “Kalau aku cerita, nanti diorang sama membebel macam kau. Asyik nak suruh aku cari awek lain sebab Jessica dah lama tak ada,” ujar Adrian. Dia memang sudah sedia menghafal skrip apa yang akan keluar nanti.

            Ulas bibir Daniel mengoyak senyuman. Kepalanya digeleng-geleng perlahan. Lantaklah labu… dah malas nak nasihat.

            Untuk sejenak, Adrian tenggelam dalam kotak mindanya sendiri. Kebiasaannya jika topik sebegini dibangkitkan, kepalanya akan sentiasa memutarkan kembali wajah dan memori bersama arwah Jessica.

            Namun kali ini tidak. Dia tidak terbayangkan paras si gadis Indonesia yang selama ini membuai hatinya itu. Tapi sebaliknya wajah Nadya. Ya, wajah Nadya yang ada difikirannya saat ini. Teringat tentang perilaku penuh keibuan wanita itu tempoh hari.

            Saliva yang bertakung didalam mulut diteguk perlahan. Segera hatinya mengalun istighfar, cuba menyedarkan diri sendiri tentang hakikat yang sebenar.

            Apa benda kau ni, Adrian? Ingat sikit, kau cuma cintakan Jessica. Hanya Jessica! Kata-kata itu cuba ditegaskan kepada diri sendiri.
*************************

MASA yang sedikit terluang malam itu membolehkan Adam keluar berjalan-jalan seketika bersama Yusof dan Azriel di Mall of the Emirates. Sudah hampir seminggu mereka berkampung di Dubai dan kerja-kerja untuk penubuhan syarikat serta urusan bersama kontraktor dan jurutera di Dubai sudah hampir siap sepenuhnya. Tinggal dua hari lagi, Adam dan Yusof akan kembali pulang ke Malaysia.

            Adam melihat jam pada telefon. Pukul 8.00 malam waktu Dubai. Di Malaysia sekarang sudah larut malam dan Nadya juga pasti sudah tidur. Rindu sungguh hatinya mahu menatap wajah dan mendengar suara isterinya. Padahal baru tadi telefon.

            “Sudah-sudahlah tenung telefon tu Adam oii… hari-hari pun kau call dia. Takkan tak boring kot,” sela Yusof yang berjalan bergandingan bersama adiknya.

            Dari tadi cuma dia dan Azriel yang melihat deretan kedai, mencuci mata meninjau barangan yang dijual didalam pusat membeli belah itu. Adam pula hanya tahu diam, tunduk dan merenung telefon bagaikan hendak tembus ke lantai.

            Adam tersenyum tepi. “Kau tak faham, weh… bila takde anak ni, rasa macam bercinta dengan girlfriend. Asyik rasa rindu je. Haha…”

            Yusof menjungkit kening. Azriel yang mendengarnya buat muka seposen.

            “Geli telinga aku. Nak muntah!” ejek Azriel. Gelak dia dan Yusof semakin galak.

            Adam buat muka selenga. Katalah apa pun, dia hanya jujur tentang perasaannya.

            “Eh, korang tu yang tak romantik. Dah ada anak bersusun, lupa nak manjakan isteri,” bidas Adam.

            Yusof mempamerkan senyuman sinis. “Woi, kitorang manja-manja tu hal dalam biliklah. Bukan macam kau. Tengah jalan pun nak berpeluk!”

            “Eh, bini aku suka hati akulah nak bermanja kat mana pun.” Adam tak mahu kalah bila Yusof dan Azriel berkomplot ingin mengenakannya.

            “Kitorang tak larang pun kau nak manja dengan Nadyalah. Cuma sekarang ni kau tu lepak dengan kitorang. Tak payahlah asyik tenung telefon,” tambah Azriel. Tahulah bini jauh, takkanlah tak boleh berenggang sekejap.

            Adam tergelak. “Yalah, aku simpan…” Telefonnya dimasukkan ke dalam kocek.

            “Adoi, macam tak pernah keluar outstation adik aku ni…” omel Yusof perlahan.

            “Apa kau cakap?” Adam menekan suaranya.

            “Tak ada apa. Aku cakap, lawa kasut tu,” kata Yusof spontan sambil menunjuk ke arah beberapa pasang kasut yang terpamer di kedai berjenama Antonio Trading.

            Adam mengeluh kecil. Dia dengar dengan jelas apa yang diperkatakan oleh Yusof. Betul juga, ini bukan kali pertama dia keluar bertugas ke luar negara. Tapi entah kenapa perasaan kali ini sungguh berbeza. Kerinduannya kepada Nadya begitu menyeksa perasaan, lebih daripada kebiasaan. Semacam ada sesuatu yang tidak kena bakal berlaku.

            “Hai…” Lamunan singkatnya terbejat sebaik mendengar satu suara menyapa.

            Adam mula tayang muka bosan. Yusof dan Azriel cuba beriak bersahaja. Yasmin dihadapan mereka tersenyum mesra.

            “Tak sangka boleh jumpa kat sini. I baru jenjalan cuci mata sikit,” ujar Yasmin tanpa disoal. Hakikatnya, memang dia sengaja mengekori Adam. Dia juga menginap di hotel yang sama dengan Adam kerana mahu sentiasa dekat dengan lelaki idamannya itu.

            “Kitorang baru je nak balik hotel!” beritahu Adam sengaja hendak mengelak dan disambut dengan anggukan oleh Yusof dan Azriel.

            “Aah, entah apa agaknya anak bini aku buat kat rumah,” tokok Azriel pula.

            Yusof pura-pura menguap lalu menenyeh mata. “Huarghh… mengantuklah. Esok kena kerja lagi. Nak balik tidur.”

            “Okey, kitorang balik dulu. Jumpa esok, Cik Yasmin,” ujar Adam bersahaja.

            Tanpa bertangguh, ketiga-tiganya terus berlalu pergi tanpa sebarang pamitan. Yasmin menjeling dengan hati yang terbakar. Ada rasa terhina menyelinap garang lalu tampil mewarnai wajahnya. Oh, kau sombong dengan aku ya sekarang? Siap kau!

            Dia mengeluarkan telefon bimbit dan mendail nombor Jay. Beberapa minit dibiarkan berdering barulah panggilannya berjawab.

            “Eh, you pergi mana hah? I call angkatlah terus. Ingat I ni ada masa ke nak tunggu lama-lama?” marah Yasmin di corong telefon.

            “Sorrylah, Cik Yasmin. Saya dah tidur. Sini dah lewat…” jawab Jay agak mamai.

            Yasmin mendengus. “Ah, I tak pedulilah. I bayar you mahal. You jangan tidur lena selagi tugas you belum habis. Macam mana dengan persiapan plan you tu?”

            “Semuanya okey, Cik Yasmin. Tunggu hari je.”

            “Good, dua hari lagi I dengan Adam balik Malaysia. Siapkan apa yang patut.”

            Yasmin terus memutuskan talian. Bibirnya melarik senyuman penuh agenda. Rencana yang sudah tersedia di Malaysia harus berjalan dengan baik. Persetan apa akan jadi selepas ini. Baginya, Adam miliknya sejak dulu lagi dan Nadya adalah perampas!
***********************

“HARI ni ibu datang butik, baru je balik tadi. Pak Wahab yang hantarkan. Ibu masak nasi ayam hari ni.” Nadya bercerita tentang aktiviti hariannya sepanjang seminggu ketiadaan Adam. Beberapa hari lalu dia juga pulang berseorangan menjenguk abahnya di kampung.

             “Oh, dia tak makan dengan Adrian pulak,” balas Adam yang baru keluar dari Masjid Al Salam usai menunaikan solat Zohor disitu. Sambil tangan masih kukuh meletakkan telefon di cuping telinga, dia mencapai kasut kulitnya yang tersusun di rak.

            “Haritu Nadya dah cakap dengan ibu. Ibu pun tahu jarak ofis Adrian dengan rumah bukannya dekat, so sejak tu ibu dah tak kacau Adrian waktu kerja. Kalau ada masa, Nadya pergi rumah ibu. Kalau tak, ibu yang datang butik,” terang Nadya pula.

            “Oh okey… sayang buat apa tu? Tak busy ke?” Adam memulangkan pertanyaan. Selesai menyarung kasut, dia melangkah mendapatkan Yusof dan Azriel yang setia menunggunya di satu sudut luar bangunan masjid. Kedua-duanya sudah selesai solat beberapa minit awal sebelum Adam.

            “Ada dekat butik lagi. Dah dekat pukul lima ni, kejap lagi nak siap-siap balik. Busy sikitlah tadi, tiga hari ni kena kemas butik sendiri. Lily kan dah berhenti kerja,” cetus Nadya mendengus lelah dihujung suara. Pembantu butiknya itu sudah meletakkan jawatan beberapa hari lepas kerana masuk semester baru di kampus. Jadi Nadya terpaksa melakukan semuanya sendiri sehingga mendapat pekerja lain menggantikan Lily.

            Adam mengulum senyuman. “Sepatutnya sayang dah tak perlu kerja pun. Abang suruh duduk rumah, jaga abang je, sayang yang tak nak.”

            “Nadya kena jaga butik ni, bang. Ini amanah ibu pada Nadya. Lagipun ibu belum ada menantu. Nanti kalau Adrian dah kahwin, Nadya serahkan butik ni pada isteri dia. Then after that, I’ll give all my attentions just for you and our family.” Ucapan Nadya menjamah halwa telinga, membuatkan hati Adam terbuai bahagia membayangkan indahnya memiliki anak-anak sendiri bersama Nadya. Semakin membuatkan dirinya merindui sang bidadari yang jauh di Malaysia.

            Saat dia sudah menghampiri Yusof dan Azriel, Yusof menunjukkan jam di pergelangan tangannya seperti memberi isyarat mereka perlu bergegas kerana masih banyak kerja bertangguh yang belum dibereskan. Adam segera kembali ke dunia nyata.

            “Angel, sorry I have to go. Ada discussion pasal floor plan sketches lepas ni.”

            “Okey, kejap! Kejap! Abang balik Malaysia bila?”

            “Tak tahulah, sayang. Banyak kerja lagi. Mungkin kena stay lima,enam hari lagi.”

            “Oh…” Nada suara Nadya sedikit kecewa. Hmm… lamanya…

            “Okey, abang pergi dulu. I love you.”

            “Love you too,” Perlahan Nadya membalas sebelum ganggang telefon diletakkan.

            Dia menongkat dagu sambil berjeda. Kepala yang terasa sedikit berdenyut ditekan-tekan untuk seketika. Sunyi rasanya lebih seminggu disini tanpa Adam. Suasana pejabat kecil butik miliknya yang sudah agak suram itu ditenung. Sepi. Tiada lagi suara Lily menemani hari-harinya.

            “Lima, enam hari? Bukan esok kita dah balik ke?” soal Yusof yang mendengarkan perbualan Adam sebentar tadi.

            “Aku tak nak bagitahu Nadya. Kau jangan bagitahu Zulaikha aku balik esok, tau? Aku nak buat surprise,” sambut Adam lantas menyimpan telefon kedalam kocek seluar.

            Seboleh-bolehnya dia tidak mahu memberitahu Nadya tentang hal kepulangannya. Otaknya sudah merangka pelan kejutan buat isteri tercinta. Pasti Nadya gembira melihat dia yang sudah berada di hadapan pintu rumah esok tanpa disangka-sangka.

            “Hmm… kau ni macam-macam hal. Jomlah!” Yusof menyarung kaca mata hitam, menahan bahang terik mentari Dubai yang kian menyengat. Ketiga-tiga terus keluar dari perkarangan masjid.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

Wednesday, May 27, 2015

Kau Bidadariku... 26

“IBU, ayah, Adrian nak pergi ofis kejap. Nanti tak perlu tunggu Adrian baliklah. Adrian ada bawa kunci spare,” ujar Adrian sambil menuruni anak tangga bersama gugusan kunci ditangannya.

            “Pergi ofis? Eh, kan dah tengah malam ni. Pergilah pagi esok,” sambut Puan Sri Azila yang duduk menonton televisyen bersama suaminya.

            Adrian tersenyum. “Terpaksa. Nak buat kerja malam ni, tapi laptop tertinggal kat ofis. Adrian nak pergi ambil, kejap je. Kalau ibu dengan ayah mengantuk tidurlah dulu.”

            Puan Sri Azila mendekati anaknya. Dia mendengus kecil, seakan keberatan untuk melepaskan anaknya keluar malam-malam buta begini.

            “Nak ibu temankan, tak?”

            Adrian menggumam bibir menahan ketawa. Sampai begini sekali ibunya risau tentang keselamatan dirinya, tapi dia bukanlah anak kecil yang perlu diawasi selalu. Lebih 7 tahun hidup menyendiri tanpa pemantauan sesiapa di Malaysia, keadaannya baik-baik sahaja. Jangankan pukul 12 tengah malam, pukul 3 pagi pun dia pernah ke pejabat seorang diri untuk menyiapkan tugasan bertangguh.

            “Tak apalah, ibu. Ibu tidur dulu, ya. Adrian tak apa-apa.”
            “Tapi…”

            “Zila, pandailah Adrian tu jaga diri. Dia bukannya budak tadika,” sampuk Tan Sri Jamaluddin yang masih elok bersantai di sofa. Pening juga dia kadang-kadang melihatkan sikap over protective isterinya.

            “Okey, Adrian gerak dulu.”

            Tangan Puan Sri Azila dan Tan Sri Jamaluddin cepat-cepat dikucupnya sebelum keluar dari rumah. Takut kalau berlama-lama disitu, ibunya benar-benar mahu mengikutnya ke pejabat.

            BMW 3 seriesnya dipandu tenang melalui Lebuhraya Persekutuan menuju ke Shah Alam. Suasana jalan yang sudah sedikit sunyi menjadikan pemanduannya lancar tanpa gangguan trafik. Kira-kira 20 minit setelah itu dia tiba di hadapan bangunan pejabat Brilliant Sdn. Bhd.

            “Assalamualaikum, Encik Adrian. Ada kerja lagi malam ni?” sapa Pak Cik Latif, pengawal keselamatan yang duduk dihadapan pintu masuk saat melihat kelibat Adrian.

            Dia sememangnya tidak terkejut kerana ini bukan kali pertama Adrian datang menjengah pejabat pada larut malam dengan hanya memakai selipar, T-shirt, seluar tidur dan sweater. Sempoi habis CEO Brilliant Sdn. Bhd. ni.

            “Waalaikumussalam. Aah, datang nak ambil laptop. Aik, sorang je pak cik? Hamid mana?” Adrian bertanya tentang seorang lagi pengawal yang selalu bertugas dengan lelaki tua itu.

            “Hamid cuti dua hari, balik kampung. Terpaksalah berjaga sorang-sorang,” jawab Pak Cik Latif dengan senyuman yang tidak lekang dibibir. Dia sememangnya menyenangi Adrian kerana pemuda itu sangat merendah diri dan tidak pernah melayannya seperti seorang pekerja.

            “Oh… okeylah, pak cik. Saya nak masuk ambil laptop kejap. Lepas ni kita pergi mamak pekena teh tarik, nak?”

            Kaget seketika Pak Cik Latif mendengar pelawaan itu.

            “Teh tarik? Habis ofis ni macam mana, encik?”

            “Kunci je kejap. Lepas minum datang sini balik. Insya-Allah tak ada apa-apa.”

             Pak Cik Latif mengangguk sambil tersenyum mesra.

            “Okeylah, boleh juga tu. Tapi sebelum tu saya kena tunggu dulu, ada adik Cik Widad masuk tadi. Katanya nak ambil barang kakak dia yang tertinggal. Lepas dia keluar baru saya boleh kunci pintu ofis.”

            Kata-kata Pak Cik Latif membuatkan senyuman di bibir Adrian mati tiba-tiba. Dia mengerutkan dahi memandang pengawal keselamatan itu.

            “Adik Widad? Adik setiausaha saya?”

            Pak Cik Latif mengangguk. “Aah, dia kerap datang sini malam-malam buta macam ni. Katanya nak tolong kakak dia ambil barang. Hairan juga saya, kerap ya Cik Widad tu tertinggal barang kat ofis?”

            Adrian terdiam. Rasa hairan bercampur terkejut menjadi satu. Sepanjang Widad bekerja dengannya, dia lihat wanita itu seorang yang teliti dan jarang terlupa sesuatu. Mustahil Widad ada tertinggal barang, kecuali kalau dia sengaja meninggalkan barang tersebut di pejabat.

            “Okey, pak cik. Saya masuk dulu…” ungkap Adrian perlahan. Dia terus melangkah pantas ke arah lif. Hatinya menelah sesuatu yang tidak kena.

            Sebaik tiba di ruang pejabatnya, Adrian tidak terburu-buru. Dia perlahan-lahan keluar dan bersembunyi disebalik dinding untuk melihat sendiri apa sebenarnya yang dilakukan oleh adik Widad dipejabatnya tengah-tengah malam begini.

            Saat itu kornea matanya mengesan pergerakan di dalam bilik peribadinya. Sah, memang ada sesuatu yang tidak kena. Kalau adik Widad mahu mengambil barang Widad, kenapa perlu masuk ke bilik pejabatnya sedangkan meja Widad terletak di luar bersama dengan staf-staf lain?

            Tidak berfikir lama, Adrian terus menuju ke biliknya.

            “Hoi, mencuri ke?!” Adrian menjerkah dari belakang, membuatkan figura yang sedari tadi duduk dalam gelap di bilik itu tersentak.

            Dia kelam-kabut menutup zip beg sandangnya dan terus melarikan diri keluar dari bilik tersebut. Tubuh Adrian ditolaknya sekuat hati, membuatkan Adrian terdorong beberapa langkah ke belakang.

            Adrian terus mengejar. Dengan hayunan kakinya yang laju dan panjang, mudah sahaja dia menyaingi larian si ‘pencuri’ tadi. Kolar baju ‘pencuri’ itu berjaya dipegangnya dari belakang.

            “Lepaskan saya. Saya bukan pencuri!” Terkial-kial dia cuba melepaskan diri.

            “Eh, kau ni siapa hah? Apasal masuk dalam bilik aku?” Adrian menyinga. Tangannya sudah kejap memegang lengan ‘pencuri’ itu. Dia memang pantang sungguh sesiapa yang tidak dikenali menyentuh barang-barang peribadinya. Sedangnya setiausahanya sendiri pun tidak pernah dibenarkan mendekati mejanya.

            “Saya tak ambil apa-apalah!”

            Kening Adrian saling bertaut. Macam suara perempuan. Dia cuba untuk melihat wajah gadis itu dengan lebih jelas, namun tidak berjaya kerana kebanyakan lampu pejabat tidak dinyalakan pada waktu malam. Tambahan pula gadis tersebut menutup sebahagian wajahnya dengan topi, membuatkan Adrian semakin sukar untuk membuat pengecaman.

            “Ikut aku!”

            Lengan gadis itu diheretnya hingga ke lif. Butang G ditekan. Adrian terus membuka topi gadis tersebut, membuatkan rambutnya yang sengaja disembunyikan didalam topi terus jatuh. Panjang mengurai hingga ke paras dada.

            “Perempuan sejati rupanya, ingatkan pengkid!” sindir Adrian sinis.

            Sebaik tiba di tingkat bawah, Adrian yang masih memegang lengan gadis itu terus melangkah menuju ke arah Pak Cik Latif. Gadis itu meronta-ronta minta dilepaskan, namun dengan tenaga perempuannya, apa sangatlah yang dia mampu lakukan.

            “Pak cik, dia ke adik Widad?” tunjuk Adrian.
            Pak Cik Latif mengangguk beberapa kali.
            “Kenapa pak cik benarkan dia masuk ofis saya?”

            Pak Cik Latif terkesima melihatkan wajah majikannya yang agak tegang itu.

            “Maaf, encik. Tapi dia cakap dia masuk untuk ambil barang Cik Widad aja. Saya tak benarkan dia masuk bilik encik pun. Saya tak tahu yang dia ada kunci bilik encik.”

            Adrian merengus. Dia ingin membalas, namun tidak sampai hati mahu marah-marah saat melihatkan wajah tua Pak Cik Latif. Matanya melotot ke arah si gadis yang sedari tadi menundukkan wajahnya kerana ketakutan.

            “Mana kau dapat kunci bilik aku? Kakak kau yang bagi?”

            Gadis itu menggeleng-geleng. “Tak, saya ambil sendiri. Tolong jangan bagitahu kakak saya tentang hal ni. Dia tak tahu apa-apa…”

            Adrian tergelak sarkastik. Aik, dah buat salah boleh lagi buat permintaan?

            “Cakap dengan aku, apa kau buat dalam bilik aku?”

            “Saya nak letak coklat je, pastu saya kuncilah balik. Saya memang tak ambil apa-apa pun!” tegas gadis itu lagi, kali ini membuatkan Adrian tertegun seketika.

            “Oh, jadi yang aku selalu jumpa coklat atas meja aku tiap-tiap pagi, itu semua kerja kaulah ek?”

            Malam ini, segala persoalan yang bergelut dihatinya sudah terjawab. Patutlah sejak beberapa bulan kebelakangan ini dia sering menerima coklat setiap pagi dan tiada sesiapa yang mengetahui tentang hal itu. Adik Widad punya kerja rupanya. Ambil kunci ofis senyap-senyap tanpa pengetahuan Widad pula tu.

            “Eh, awak ni. Lepaskanlah tangan saya. Awak memang kasar macam ni ke dengan perempuan?” Gadis tersebut menarik-narik lengannya dari cengkaman Adrian, namun Adrian semakin menguatkan pautannya.

            “Aku tak kasar dengan perempuan, aku kasar dengan orang yang berani masuk ofis aku tanpa kebenaran aku!”

            “Eh, habis tu awak ingat saya ni bukan perempuan ke?”

            Adrian mengecilkan matanya. Tak padan kecik, kuat melawan. Penampilan gadis berketinggian sederhana itu ditelitinya atas bawah. Imej boyish; T-shirt dengan kemeja lengan panjang diluar, seluar jeans dan berkasut. Masih muda, mungkin baru awal 20-an.

            “Umur kau berapa? Takde kerja ek? Pagi esok tak sekolah?”

            “Sekolah apa? Saya dah habis IPT tau. Minggu depan hari konvokesyen saya!”

            “So, kau ni memang budaklah. Perangai tak senonoh. Ikut aku!”

            “Tak nak!” Gadis itu membentak dan melompat-lompat seperti anak kecil.

            “Err… encik, encik nak bawa dia pergi mana?” Pak Cik Latif cuba mententeramkan keadaan. Dengan suasana bangunan pejabat yang sunyi, jeritan gadis tersebut nyaring kedengaran. Berdengung telinga dibuatnya.

            “Saya nak bawa dia berbincang kat luar je, sakit telinga dengar dia menjerit dalam bangunan ni,” ujar Adrian. Pak Cik Latif tidak membalas, hanya membiarkan. Mendengarkan kata-kata Adrian, gadis itu berhenti meronta-ronta. Kakinya terus melangkah mengekori Adrian sehinggalah tiba di luar perkarangan bangunan.

            “Aku lepaskan lengan kau, tapi jangan lari. Kalau kau lari, aku pecat kakak kau.”

            Gadis itu mengangguk beberapa kali. Adrian perlahan-lahan melepaskan pegangannya.

            “Sakitlah… eeeiii… kasar tau awak ni…” Lengannya yang terasa ngilu digosok-gosok. Kalau lebam ni, aku tonyoh lubang hidung kau!

            “Bagitahu aku, apa tujuan kau letak coklat atas meja aku?” Adrian melontarkan soalan sambil menyeluk kedua-dua belah tangannya kedalam kocek seluar. Keluhan si gadis yang mengaduh kesakitan langsung tidak dipedulikan.

            “Sebab saya suka awaklah. Saya secret admire awak. Takkan itu pun tak boleh nak agak? Huh!”

            Terbeliak biji mata Adrian mendengarnya. Pengakuan berani mati didalam keheningan malam. Dari planet mana asalnya perempuan ini? Tak ada rasa malu langsung ke?

            “Sejak bila kau suka aku?”

            “Kan kakak saya kerja dengan awak. Adalah saya tengok dua, tiga keping gambar awak yang kakak saya simpan. Masa outstation, mesyuarat. Tak tahulah kenapa saya boleh suka awak. Tapi saya memang sukalah. Pastu saya stalk lah awak setiap kali awak pergi dan balik kerja. Saya suka tengok awak dari jauh…”

            Terlopong mulut Adrian. Serasa kejung sekejap otaknya mendengar kata-kata yang langsung tidak diduga itu. Sangat berani dan jujur, tapi sayang tak tahu malu. Macam budak sekolah nak bercinta!

            “Kau ni psiko, eh? Stalker tahap budak sekolah menengah tak lepas SPM. Kau dengar sini, aku tak suka kau dan aku takkan suka mana-mana perempuan pun. Jadi lepas ni jangan datang ofis aku lagi. Faham?”

            Gadis itu menjeling selamba. “Tak suka perempuan? Awak gay, ek? Eiii… menyesal saya suka awak!”

            “Hah, baguslah kalau menyesal. Aku memang gay pun. Dah, blah!”

            “Nanti dulu, awak nak tahu tak kenapa saya suka awak? Sebab nama saya Adriana, nama awak Adrian. Kan kita nampak sepadan.”

            Perghhh!!! Adrian gagal mengawal diri. Terus dia ketawa terbahak-bahak disitu juga. Si gadis yang bernama Adriana itu pula hanya bereaksi selamba, langsung tidak kelihatan tersinggung Adrian mentertawakan dirinya.

            “Adriana or whatever your name is…” Adrian bersuara sambil menyeka air mata yang keluar kerana terlalu galak ketawa. “Aku rasa kau ni mabuk ketum. Kau suka aku sebab nama? Habis tu kalau Amin kena kahwin dengan Aminah? Amir kena kahwin dengan Amirah? Hadi kena berpasangan dengan Hadirah? Wow, logiknya tahap pemikiran kau. Macam budak tadika.”

            Adriana mencemik. Sinis sungguh kata-kata lelaki pujaannya itu. Bicara celupar bagaikan peluru berpandu yang menujah-nujah koklea pendengaran, namun entah kenapa tidak pula dia terasa hati. Makin suka adalah. Pelik… pelik…

            “Okey fine, Encik Muhammad Hafiz Adrian. Lepas ni saya takkan datang sini sebagai stalker lagi!”

            “Bagus, pergi balik sekarang. Kau datang sini lagi, aku report kat kakak kau.” Adrian mengeluarkan ugutan dan terus berlalu meninggalkan Adriana begitu sahaja.

            Adriana terkebil-kebil. Agak lama dia berdiri di hadapan bangunan Brilliant Sdn. Bhd. Akhirnya dia melebarkan senyuman.

            “Yahoo!!! Akhirnya dapat face to face dengan Adrian!” Dia bersorak ceria dan terus pulang ke rumah tanpa sebarang kerisauan.
***********************

“KAU pergi mana baru balik?” Adriana terperanjat. Rasa nak tercabut nyawa dari tubuhnya. Melayang seketika semangatnya ditegur dalam keadaan gelap-gelita.

            Widad yang duduk di sofa seorang diri tidak senang duduk menunggu adiknya pulang. Pening dia dengan kerenah adiknya yang seorang itu. Sejak habis belajar, Adriana sering pulang lewat malam. Maklumlah, jadi penganggur sepenuh masa.

            “Saya keluar dengan kawanlah. Akak janganlah risau, saya pandai jaga diri.”

            Widad mencekak pinggang lalu melangkah menghampiri adiknya yang bersahaja mengibas-ngibas tubuh dengan topi.

            “Kau tahu tak yang akak ni stress jaga kau? Kalau macam nilah perangai kau, baik kau balik duduk kat kampung dengan mak ayah!”

            Adriana mengherotkan muka.

            “Akak ni… tunggulah saya dapat kerja. Nanti takdelah saya keluar lepak lagi.”

            “Kau keluar dengan kawan atau kau pergi menghendap pejabat bos akak?”

            Adriana tergamam mendengar serkap jarang kakaknya. Namun cepat dia menepis.

            “Eh, mana ada. Saya keluar dengan kawanlah!”

            Widad menadah tangan dengan mata bulat. “Bak sini kunci akak. Akak cari tadi kunci tu tak ada.”

            Adriana tersengih-sengih. Alamak, kantoi… kakak kesayangannya itu sudah tahu rutinnya. Lambat-lambat dia menyelongkar beg sandang lalu menyerahkan kunci pejabat Brilliant Sdn. Bhd. yang diambil curi-curi daripada kakaknya.

            “Apa nak jadi dengan kau ni, Adriana? Kalau kau kena cekup dengan bos akak, habis akak kena buang kerja tau? Kalau akak pun menganggur, siapa yang nak tanggung makan minum kau kat KL ni? Jangan harap akak nak minta duit Abang Irham untuk belanja kau,” bebel Widad geram.

            Sejak tiga bulan yang lalu, dia sebenarnya sudah tahu apa aktiviti adiknya. Semuanya gara-gara Adriana sudah tangkap cintan dengan Adrian selepas melihat gambar bosnya itu. Sejak itu Adriana selalu keluar sembunyi-sembunyi dan rajin meletakkan coklat di meja Adrian. Berlagak macam secret admire kononnya.

            “Dulu bos akak pernah tanya akak, siapa yang selalu letak coklat atas meja dia. Akak terpaksa cover untuk kau, tau? Akak cakap akak tak tahu. Pleaselah, hanya sebab nama korang nak dekat-dekat sama, that doesn’t mean you’re meant for each other. Wake up! Dia tu CEO, bos Brilliant Sdn. Bhd. Kita ni siapa je?”

            Adriana menjelir, buat-buat tak dengar dan terus masuk ke biliknya.

            “Orang tak cakap pun nak kahwin dengan dialah!” ujar Adriana. Pintu biliknya dikunci dari dalam.

            “Arghhh… kuat melawan!” Widad melepaskan geram. Bantal di sofa ditumbuknya sekuat hati sebelum dia melangkah ke bilik utama. Suaminya sudah tidur sejak pukul 11.00 tadi. Dialah yang terpaksa jadi burung hantu, semata-mata kerana Adriana. Payah sungguh menjaga anak dara seorang!

            Sementara Adriana yang sudah berada di bilik menghempaskan tubuh ke katilnya. Rambutnya diramas-ramas, teringat tentang pertemuannya dengan Adrian sebentar tadi.

            Kalaulah Widad tahu yang dia sebenarnya sudah dicekup oleh Adrian, apalah agaknya reaksi kakaknya yang garang itu. Silap hari bulan dia dikejar keliling rumah dengan batang penyapu. Paling teruk, Widad letak jawatan sebab dah malu dengan Adrian kerana perangai tak semenggah adiknya.

            Adriana menyimpan senyum. Dia tahu perbuatannya agak tidak wajar. Menceroboh masuk ke dalam pejabat orang pada waktu malam adalah satu perbuatan yang salah, tapi rasanya dia tidak melakukan apa-apa kesalahan jenayah. Dia tidak mencuri, bahkan langsung tidak menyentuh barang-barang Adrian yang lain. Dia masuk ke bilik Adrian hanya untuk meletakkan coklat, itu sahaja.

            Sepanjang tiga bulan menjadi pemuja rahsia Adrian, baru malam ini dia kurang bernasib baik. Sebelum ini tak pernah pula dia terserempak dengan lelaki itu tengah-tengah malam buta begini.

            “Haish, kau tu budak lagi. Bos akak tu umurnya dah 32 tahun, kau baru 24. Jauh sangat bezanya. Pergilah cari boyfriend yang sebaya dengan kau!”

            Itu kata-kata yang pernah diucapkan Widad kepadanya tiga bulan yang lalu ketika dia berterus-terang tentang perasaannya. Tapi walau apa pun kata kakaknya, dia tidak mahu ambil pusing. Yang dia tahu, dia suka pada Adrian dan tidak kisah jika terpaksa menjadi pemuja dari jauh sampai bila-bila.

            Dia akui, ramai lelaki yang cuba mendekatinya. Semasa menuntut di UiTM Shah Alam, bukannya seorang dua lelaki yang ingin memikatnya. Bersusun-susun! Tapi satu pun tidak dipandangnya, tapi sebaik melihat Adrian, dia terus terpaut hati pada lelaki itu.

            Adriana mengeluarkan telefon bimbitnya dan membuka bahagian Gallery. Beberapa keping gambar Adrian yang diambil secara curi-curi ditatap untuk seketika. Biarpun hanya gambar, namun wajah Adrian begitu mengocak perasaannya. Membuatkan adrenalinnya bergerak laju macam terlebih dos. Angau!

            Sejujurnya, bukan paras Adrian yang membuatkan dia jatuh hati tetapi kerana kisah silam lelaki itu. Kakaknya sudah cukup lama bekerja dengan Adrian, sejak Adrian mula-mula menerajui Brilliant Sdn. Bhd. lagi. Dari zaman Widad anak dara sehinggalah kini sudah hampir dua tahun mendirikan rumah tangga.

            Tiga bulan yang lalu dia ternampak gambar-gambar Widad ketika menemani Adrian outstation ke Alor Setar. Bila ditanya, Widad mengatakan Adrian majikannya. Seorang yang baik, prihatin dengan semua staf dan sangat setia pada seorang gadis.

            “Mana-mana gadis yang berniat nak mengurat dia, baik lupakan ajalah hasrat tu. Dia takkan pandang sesiapa pun. Dihati bos akak cuma ada arwah Jessica,” ujar Widad ketika menceritakan kisah percintaan Adrian kepadanya.

            Hmm… susah nak cari lelaki setia sampai ke tahap begini. Kata Widad, Jessica merupakan rakan baik Adrian sejak mereka menuntut di Canberra lagi. Saat kedua-duanya merencana untuk berkahwin, Jessica meninggal dunia kerana penyakit jantung.

            Kesian, gumam Adriana penuh simpati.

            Dan kerana cerita itulah Adriana mula jatuh hati pada bos kakaknya itu. Dia tahu Adrian bukan gay. Kerana itu juga setiap kali ada kelapangan, dia suka singgah ke pejabat Adrian. Dia ingin memberikan sesuatu untuk lelaki yang diminatinya, meskipun lelaki itu sendiri tidak mengetahui kewujudannya.

            Tapi mulai malam ini, situasi sudah berubah. Dia sudah dicekup dan Adrian sudah menyedari kehadirannya.

            Hmm... Adrian sudah tahu; itu satu petanda baik atau buruk sebenarnya?
***********************

ADRIAN berjalan beriringan pulang ke Brilliant Sdn. Bhd. bersama Pak Cik Latif sesudah mereka berdua duduk melepak lebih sejam di kedai mamak berhampiran.

            “Hati-hati, pak cik. Jaga diri. Saya balik dulu.”

            Tangan Pak Cik Latif dicium tanda hormat. Dulu Pak Cik Latif sering menolak setiap kali Adrian ingin mengucup tangannya kerana segan dengan pangkat dan kedudukan Adrian. Tetapi bagi Adrian, orang tua harus dihormati tidak kira siapa.

            “Encik Adrian, pak cik minta maaf sekali lagi tentang hal tadi. Pak cik salah. Pak cik memang tak sepatutnya benarkan orang luar masuk ke dalam bangunan ni. Tak sangka pulak pak cik yang adik Cik Widad tu masuk bilik encik. Selama ni dia masuk, pak cik ingatkan dia memang ambil barang Cik Widad,” ujar Pak Cik Latif perlahan. Kebaikan dan kepercayaan yang diberikan Adrian kepadanya selama ini semakin membuatkan hatinya dibelit rasa bersalah kerana culas dengan amanah yang diberi.

            “Tak apalah, pak cik. Saya tak marah pak cik. Cuma lain kali pak cik lebih hati-hati, ya? Nasib baik memang adik Widad yang masuk, kalau orang lain yang menyamar, habis semua barang berharga dalam ofis dikebasnya.”

            Pak Cik Latif tersenyum kelat. “Baik, pak cik minta maaf sekali lagi ya?”

            “Tak apa, pak cik. Oh ya, saya tak nak Widad tahu tentang hal ni. Dia tak tahu apa-apa. Biar ini jadi rahsia kita aja, okey?” Bahu Pak Cik Latif digosok-gosoknya perlahan sambil tersenyum.

            Setelah itu Adrian terus pamit meminta diri. Sebaik melangkah masuk ke dalam kereta, laptop bersama coklat bar pemberian Adriana yang diambil dari atas meja kerjanya tadi diletakkan di seat sebelah. Keretanya dipandu meninggalkan kawasan itu dengan seribu macam perasaan. Bingung memikirkan apa yang sudah berlaku malam ini.

            Adik Widad adalah peminat rahsianya selama ini? Itu benar-benar tidak dijangka. Langsung tidak terlintas difikirannya!

             Melihatkan sikap gadis bernama Adriana itu membuatkan Adrian hairan. Biasanya kalau seseorang dicekup melakukan kesalahan, si pelakunya akan menggelabah dan meminta maaf. Tapi Adriana, dia boleh buat muka toya dan mengaku terang-terangan tentang perasaannya. Benda yang paling kelakar, Adriana mengaku menyukainya kerana persamaan nama mereka.

            Dasar perempuan pelik. Perangai macam budak-budak, tak senonoh! kecamnya dalam hati.



p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)