Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Friday, July 1, 2011

Amar Farish 8

“Ara, En.Farish suruh kau masuk bilik dia sekarang.”

            Zahra terdiam. Pandangannya dikalih ke muka Jue yang nampak macam cacing kepanasan. Apahal pulak minah ni? Aku yang akan kena hukum, dia pulak risau.

            “Okey, thanks…” Zahra mengenyitkan mata pada Jue dan ingin melangkah ke bilik Farish tapi tiba-tiba Jue menarik tangannya.

            “Err…Ara, jalan terbaiknya kau minta maaf jelah kat dia. Kata yang kau tak sengaja tolak dia jatuh swimming pool,ek? Ek? Ek?”

            Zahra tergelak. “Kau janganlah serius sangat. Setakat si rumpai laut tu, apa dehal? Kau ni sikit-sikit nak emo. Emo dengan serius tu macam virus. Dia makan semua jenis kegembiraan yang ada dalam diri. Bila perasaan gembira takdak, mesti kau buat muka tak best. Kau bagi semua orang sekeliling kau rimas. Kalau aku rimas, aku tendang orang. Kau nak kena tendang?”
            Jue terdiam. Tak sangka kut, dalam keadaan genting camni boleh lagi Zahra buat muka selamba dan menuturkan ayat macam tu. Gangster tak ayat tu? Haha...
            Terus dia ke bilik Farish. Bila disuruh masuk, dia menguak daun pintu. Dia nampak Farish sedang berbincang sesuatu dengan Dato’ Sharif dan heronya malam semalam, Rudy.
            Waktu dia tak sengaja tolak Farish sampai jatuh dalam swimming pool, Rudy terus menghantarnya pulang. Rudy mahu Zahra lari dahulu kerana dia tahu malam itu Zahra juga yang akan disalahkan. Tapi pagi ini, nak tak nak Zahra terpaksa juga mengadap muka Farish. Zahra tahu mesti Farish mesti nak pecat dia punya. Tak heran...
            “Zahratul, please have a seat.” Farish mempelawa. Zahra angkat kening. Apahal mamat ni? Dia dah lupa ke dengan kenangan sewel malam tadi?
            Zahra tak banyak bunyi, terus duduk. Farish tersenyum. Huh, nampak sangat ada agenda jahat. Senyum pun macam dukun Degawan je.

            “This is for you.” Dia meletakkan sekeping sampul surat depan Zahra. Yes aku dah tahu, surat untuk memberhentikan aku dari syarikat ni!

            “Bukalah,”sampuk Rudy dengan wajah tenang.

            Zahra buat muka blur. Terus sampul surat dibuka. Ku sangkakan surat pemecatan tapi rupa-rupanya…

            “Tolong bagitahu staf-staf yang lain. Minggu depan syarikat akan menganjurkan company trip ke Gunung Nuang. Pastikan semua maklum, semua diwajibkan menyertai perkhemahan ni.”
            Zahra dah ternganga mendengar kata-kata Farish. Kenapa aku pulak yang kena maklumkan pada semua staf tentang company trip? Dan kenapa aku tak dipecat? Kenapa? Kenapa???!!!!!!

*************
            “Rich, what’s your plan? Kita sepatutnya berhentikan dia sebab dah mempermalukan kamu malam semalam,”ujar Dato’ Sharif sebaik Zahra keluar dari bilik tersebut.

            Farish tersenyum. “No, pa. Farish tak setuju kita berhentikan dia sampai dia dapat pengajaran dia. Tak apalah, tak keluar surat khabar pun pasal Rich jatuh swimming pool tu, kan? Relax, everything is under control.”

            “Rich, aku harap kau tak kenakan dia lebih-lebih. Dia perempuan dan lagipun, dia tak sengaja tolak kau,kan?” sampuk Rudy. Dia sebenarnya lega bila Farish tidak memberhentikan Zahra, tapi risau juga kalau Farish ada niat jahat. Sebut jahat kejam sangat, nakal okey kut.

            Farish angkat kening. “Yang kau bela dia ni apasal? Kau dah tangkap cintan dengan dia ke?”
            Rudy terdiam. Dia mengalihkan pandangan kepada Dato’ Sharif yang buat muka toya di depannya. Cepat dia berdehem.

            “Kalau ya pun kenapa? Ada masalah?”

            Riak wajah Farish berubah mendadak. Dia ternganga sikit. Tapi kemudian ketawa pulak macam tak cukup kasih sayang.

            “Kau nak buat lawak pun agak-agakla Rudy oii…macam dah tak ada perempuan lain dalam dunia ni…”

            Rudy sekadar tersenyum. Kata-kata Farish langsung tidak berbekas dihatinya.
            “Tak apalah, sekurang-kurangnya kalau aku tahu cuma aku sorang yang sukakan dia, lega sikit hati aku ni sebab tak ada pesaing. Haha…okey aku tak nak buang masa kat sini. Aku nak pegi buat keje aku. Uncle, saya keluar dulu.” Rudy tersenyum pada Dato’ Sharif dan terus keluar dari bilik itu.

            Farish mencebik. Ala si Zahra tu, harap muka je cantik tapi masih kalah dengan kehidupan kota. Dia sesuailah kot dengan Rudy, sama-sama blur. Hahaha…
*************
Kamal tersenyum sendiri. Atmosfera bahagia tidak henti-henti menyerbu masuk ke dalam peparunya. Dia benar-benar bahagia saat ini. Padanya,  hanya dengan dapat melihat wajah anaknya dari dekat malam tadi sudah memadai. Tapi kalau boleh dia ingin menyentuh wajah anaknya, memeluk dan mendengar anaknya memanggilnya dengan panggilan ayah, gelaran yang dirinduinya sejak 25 tahun yang lalu.

            Selepas Farish berlalu meninggalkannya malam tadi, dia terus pulang kerana perlu menguruskan dadah yang ingin diseludup secara haram ke China. Dia ada juga mendengar rakan-rakan pelabur memberitahu Farish jatuh kolam renang malam semalam, nasib baik tak masuk surat khabar.

            “Bos.”

            Kamal mendongak memandang anak buahnya, Chunk. Baru dia tersedar sekarang dia berada di markas rahsia, tempat dia menyembunyikan kegiatan jenayahnya sejak bertahun-tahun dahulu.
            “Ada apa bos panggil saya?”

            Kamal tersenyum. Dia mengeluarkan sekeping gambar dari kotnya dan menghulurkan gambar tersebut kepada Chunk. Chunk menyambutnya tanpa banyak soal.
            “Siapa ni, bos?”

            “Cuba kau tengok mukanya macam siapa?”

            Chunk terdiam. Dia meneliti wajah lelaki di dalam gambar itu. Kulit yang putih kemerahan, tak macam melayu sangat. Bertubuh tegap dan tinggi lampai.

            “Saya rasa dia ni bekerja dekat Media Art & Craft, syarikat buku dan majalah tu, kan? Member saya bagitahu malam semalam dia jatuh swimming pool, bos dengar tak cerita tu? Lawak kan? Hahaha…”

            Chunk galak bercerita sambil ketawa tanpa menyedari jelingan tajam Kamal. Pantas Kamal merampas kembali gambar itu dari tangan Chunk. Chunk terdiam.

            “Kalau kau berani gelak lagi, aku tembak halkum kau dengan senapang gajah. Biar bersepai leher kau!”ujar Kamal keras. Dia sangat menyayangi Amar Farish. Dia tidak suka sesiapa pun memperlekehkan anaknya atau berkata buruk tentang anaknya walaupun dalam nada bergurau.

            “Sorry bos…err…tapi siapa dia ni bos? Apa kaitannya dengan bos?” Chunk memberanikan diri untuk bertanya.

            Dia tahu bosnya itu sebenarnya bukan jenis cepat marah. Kamal cuma naik angin bila ada sesuatu yang benar-benar tidak kena di matanya sahaja. Kerana itu dia dikenali sebagai penjahat berdarah sejuk.

            Maksud berdarah sejuk disini bukanlah maknanya dia berdarah binatang reptilia yang bertelur, tapi dia memiliki jiwa yang tenang dan penyabar kalau nak dibanding dengan penjahat lain yang berdarah panas atau dalam erti kata lain panas baran. Tapi jika urus niaga gagal kerana serbuan polis, itu memang membuat Kamal naik baran dan Kamal tidak akan teragak-agak untuk menamatkan riwayat hidup anak buahnya yang dirasakan bersalah.

            “Kau nak tau dia siapa?”
            Chunk mengangguk.
            “Dia…anak aku!”

            Chunk ternganga luas macam rahangnya dah jatuh ke tanah. Tidak tahu pula dia selama ini Kamal mempunyai anak. Maklumlah dia masih muda, baru 28 tahun. Jadi tidak banyak tentang kisah hidup bosnya yang dia tahu.

            “Kau tak percaya,kan? Kau ingat dia anak kepada pemilik Media Art & Craft kan?”
            Chunk menggaru-garu kepala. Sepatah haram pun tidak difahaminya.

            “Aku tak kesah kalaupun orang lain tak nak percaya. Yang penting aku tahu dia anak aku, darah aku mengalir dalam badannya. Kau ada nampak Key?”

            Chunk tersentak mendengar soalan yang tiba-tiba itu. “Err…dia keluar. Bos nak pesan apa-apa? Biar saya bagitahu dia.”

            “Okey, sampaikan pada dia tambahkan budak-budak untuk mengawasi anak aku. Amar Farish anak aku, aku tak nak sesiapa pun apa-apakan dia. Lepas tu kau hubungi ketua Geng Black Scorpion, diorang nak stok dadah tu secepat mungkin. Pastikan tiada kesilapan, understood?” 
            Chunk mengangguk mendengar arahan tegas yang keluar dari mulut Kamal. Setelah itu dia terus berlalu.

            Kamal di tempatnya terus kaku termenung. Tidak jemu-jemu dia menatap gambar wajah Farish yang diambil sembunyi-sembunyi oleh salah seorang anak buahnya itu. Tanpa disedari, seseorang yang tidak dikenali terhendap-hendap di luar markas rahsia Kamal dan telah mendengar segala perbualan Kamal dengan anak buahnya tadi.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

No comments: