Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Friday, November 2, 2012

Amar Farish 17

Dato’ Sharif mengurut-urut dahi. Kaca matanya dilurutkan. Villa Sharif sunyi-sepi. Tiada siapa berani berkutik. Rudy yang berdiri di satu tiang hanya mampu berpeluk tubuh. Dia tidak berani masuk campur urusan peribadi keluarga itu biarpun dia sepupu Farish.

            Farish duduk di sofa dan hanya tunduk memandang lantai manakala Datin Aliah hanya mampu mengeluh.

            “Mama dan papa dah buat keputusan…” Suara Dato’ Sharif memecah kebuntuan.

            “Kamu kena kahwin dengan budak tu!”

            Kata-kata Dato’ Sharif bagaikan dentuman yang menggegarkan seluruh sendi Farish. Dia dan Rudy hampir serentak mengangkat muka memandang Dato’ Sharif.

            Zahra… tak! Aku cintakan Zahra, mana mungkin aku sanggup tengok dia kahwin dengan orang lain! jerit hati Rudy.

            “Tolonglah papa, Farish merayu. Jangan buat Farish macam ni. Farish tak boleh kahwin dengan Zahra.” Lemah sekali suara Farish merayu pada papanya.

            Datin Aliah yang duduk disebelah Farish mengusap-usap kepala anaknya itu.

            “Rich, mama dan papa dah tak larat nak marah kamu lagi. Kalau kami marah pun tak ada guna. Terimalah keputusan kami ni. Kalau Rich tak nak kahwin dengan budak tu, Rich nak turun naik mahkamah ke? Nak malukan mama dan papa ke?”

            Farish terdiam mendengar kata-kata mamanya. Dia hanya mampu menahan sebak. Tuhan sahaja yang tahu betapa menyesalnya dia kerana membawa Zahra ke hotel itu. Kalaulah dia tidak melayan pujuk rayu Syazreen.

            Syazreen! Perempuan plastik itu sungguh pandai berlakon. Selepas mengetahui Farish dan Zahra ditangkap khalwat, dia terus melarikan diri kerana tidak mahu terlibat sama. Dia takut dituduh bersubahat. Sejak itu dia langsung tidak menunjukkan mukanya lagi kerana takut diminta oleh ibu bapa Farish untuk menerangkan hal yang sebenar di mahkamah.

            “Tapi Rich tak bersalah. Malam tu Farish cuma nak keluar makan dengan Zahra, lepas tu Syazreen telefon. Dia cakap dia ada kat hotel dan nak bunuh diri. Semuanya berlaku dengan sekelip mata aja. Tolonglah percayakan Rich.”

            Farish menelan air liur lagi. Mana mungkin dia akan berkahwin dengan Zahra sedangkan dia tahu Rudy ada hati pada gadis kampung itu. Tapi adakah dia benar-benar tidak rela?

            “Farish, papa percayakan kamu. Sejak bila papa pernah hilang kepercayaan terhadap kamu?  Tapi tanggapan mama dan papa tak sama dengan orang lain kat luar sana. Macam mana kalau rakan-rakan bisnes papa tahu tentang hal ni? Papa dah cukup kecewa Rich. Demi maruah keluarga, kahwinlah dengan perempuan tu. Itu aja jalan penyelesaiannya.”

            Kata-kata Dato’ Sharif cukup lembut, tapi tegas. Memang dia dan isterinya tidak pernah sekali pun naik marah pada Farish, biar sebesar mana pun kesalahan anak mereka itu. Farish satu-satunya anak mereka. Dialah racun, dan dia jugalah penawarnya.

            Selepas Dato’ Sharif dan Datin Aliah berlalu dari ruang tamu itu, Farish mengambil angin di taman halaman. Dia duduk di atas rumput memerhati beberapa batang pohon flamboyan yang tubuh subur di taman mini buatan mama dan Mak Mah.

            Dia sedikit tersentak apabila bahunya disentuh seseorang dari belakang. Namun dia tidak berpaling, dan dia sendiri tidak mahu tahu siapa orangnya. Masalahnya sendiri sudah cukup berat.

            “Rich, aku tahu sekarang bukan masa yang tepat untuk bertanya, tapi macam mana Ara boleh ada dengan kau malam tu?”

            Ketika itu barulah Farish menoleh. Rudy duduk mencangkung di belakangnya dengan mata kuyu. Dalam waktu-waktu begini pun Rudy masih sempat menzahirkan rasa cemburunya.

            “Dahlah Rudy, sekarang bukan masa untuk jealous. Aku dengan dia tak ada apa-apa pun. Aku cuma nak hantar dia balik sebab hari dah malam. Masa tulah Syazreen call aku, nak bunuh diri kononnya. Aku yang lurus bendul ni pun percaya jelah. Yang buat aku kecewa, kenapa Syazreen lari? Kenapa dia tak cuba back up aku? Kan dia kata dia cintakan aku.” Suara Farish bertukar berang.

            Rudy terdiam. Jauh di sudut hati, dia sangat kecewa apabila mendapat tahu Farish dan Zahra ditangkap khalwat. Itupun ibu bapanya yang memberitahu selepas mereka menyuruhnya berjanji untuk tidak menghebohkan perkara ini kepada sesiapa. Maruah mereka sekeluarga mungkin akan tercemar jika Farish dan Zahra tidak disatukan.

            “Rich, aku mengaku memang aku cemburu. Tapi memandangkan ini melibatkan reputasi dan maruah keluarga, aku nasihatkan, kahwinlah dengan Zahra!”

            “Apa kau cakap ni?” Farish seolah-olah tidak percaya apa yang dikatakan oleh Rudy.

            “Aku tahu kau tak cintakan Zahra dan aku yakin Zahra pun tak ada feeling kat kau. Tapi janganlah terlalu kejam sampai sanggup calarkan maruah keluarga sendiri. Aku tahu kau dan Zahra memang tak bersalah. Cubalah pertahankan rumah tangga kau untuk beberapa bulan dan lepas kes ni dah reda, kau boleh lepaskan dia kalau kau nak,”ujar Rudy lagi.

            Farish tersenyum sinis. Rudy, kenapa kau terlalu yakin aku memang tak ada apa-apa feeling pada Zahra?

            “Rudy… Rudy… kau ingat kahwin cerai ni benda main-main ke? Kalau aku kahwin dengan Zahra, dan lepas tu aku ceraikan dia, macam mana dengan nasib dia lepas tu? Dia akan jadi janda,”ujarnya.

            “Tentang tu kau tak payah risau. Kau tahu aku sayang dia, kan? Aku masih sudi terima dia.”

            Kali ini Farish pula terdiam. Rudy memandang jam tangannya. Hampir menunjukkan pukul 4 petang. Kalau dia terus berada di sini pun bukannya dia boleh buat apa-apa. Lebih baik dia pergi menemui Zahra. Dia tahu Zahra juga memerlukan sokongan moral buat masa sekarang.

            “Dahlah Rich, banyak-banyakkan rehat. Jangan fikir sangat. Aku balik dulu.”

*************************
Zahra masih memerap di biliknya. Dia tidak peduli dengan dunia luar. Dia sebenarnya masih belum mahu percaya apa yang dilaluinya semalam. Segalanya berlaku terlalu pantas. Dia menemani Farish masuk ke bilik hotel Syazreen, kemudian Syazreen keluar untuk memanggil pengawal supaya menghalaunya dan tidak sampai seminit pintu bilik itu diketuk. Dan kemudian… kemudian…

            Dia mengeluh. Air matanya menitik lagi. Apalah salahnya kerana menerima dugaan seberat ini? Dia hanya gadis kampung yang berhijrah ke bandar untuk mencari pekerjaan yang halal, tapi kenapa segala-galanya berakhir dengan satu insiden yang mengaibkan?

            Luluh hatinya mendengar tangisan ibunya di corong telefon sebaik dia menceritakan kejadian yang menimpanya malam tadi. Ibu dan ayahnya akan ke Kuala Lumpur untuk berjumpa dengan ibu bapa Farish. Bagaimanalah perasaan ayahnya semasa menerima berita ini. Sudahlah kesihatan ayahnya tidak menentu sejak akhir-akhir ini.

            “Ara.”

            Zahra hanya memandang dengan ekor mata melihat Jue masuk ke biliknya. Hari ini Jue mengambil cuti untuk menemaninya. Dia sendiri bukannya mengambil cuti, tapi sengaja ponteng. Dia sudah tidak peduli sekiranya dia dipecat sekalipun. Memang hidupnya sudah hancur.

            “Ara, En.Rudy ada kat luar. Dia nak jumpa kau,”beritahu Jue perlahan.

            “Suruhlah dia balik, aku nak tidur.” Semasa Zahra memejamkan matanya, air matanya menitis lagi.

            Jue kasihan melihat keadaan Zahra. Mata sahabatnya itu sudah bengkak kerana banyak menangis. Dari pagi tadi Zahra tidak keluar bilik, makan minum pun tidak.

            “Aku minta maaf, Ara. Dia berkeras nak jumpa kau. Dia cakap nak bagitahu something tentang kes tu.” Teragak-agak Jue memberitahu.

            Zahra membuka mata. Dia mengesat air matanya, memakai tudung kepala dan terus keluar dari bilik. Jue hanya mengekorinya.

            Dia lihat Rudy sedang duduk di bangku halaman rumah. Sebaik melihat Zahra muncul, Rudy terus bangun. Dia merenung Zahra penuh simpati. Wajah gadis itu tampak pucat sekali.

            Selepas Zahra mengambil tempat duduk di bangku, barulah Rudy kembali melabuhkan punggungnya.

            “Awak… awak tak apa-apa?” Dalam nada yang agak serba-salah Rudy mengajukan soalan itu.

            Zahra menggeleng perlahan.

            “Awak sabarlah ya, semua ni dugaan dari Allah. Semakin berat dugaan, bermakna Allah makin sayangkan kita.” Rudy memujuk.

            Zahra diam tanpa kata-kata. Pandangan matanya jatuh ke halaman rumah. Telinganya seolah-olah sudah tuli untuk mendengar segala kata-kata pujukan. Tangisan ibunya di corong telefon sudah cukup menyedihkan hatinya.

            Rudy mengetap gigi. Dia mati kutu apabila Zahra langsung tidak respons dengan kata-katanya. Bukan dia mengharapkan Zahra memberi jawapan panjang lebar. Cukuplah sekadar tersenyum sedikit. Tapi Zahra sekarang tampak sungguh muram seperti baru kematian suami.

            Suasana sunyi itu terganggu seketika apabila telefon bimbit Rudy berdering. Huh, kacau stim betullah. Telefon tahun depan tak boleh ke? gerutu Rudy.

            Kening ternaik sedikit apabila nombor telefon ibunya tertera di skrin. Segera panggilan itu dijawab.

            “Hello, ibu.”

            “Amboi, angkat-angkat telefon terus hello, ya? Salam mana pergi? Pergi main teng-teng belakang rumah?” perli Puan Sara.

            Rudy tersengih. “Err… sorry, bu. Assalamualaikum warahmatullah hiwabarakatuh.” Ambik, sekali bagi salam penuh.

            “Hmm… waalaikumussalam. Rudy, kamu cepat pergi HKL sekarang, ya? Babah tiba-tiba pengsan dekat ofis tadi. Doktor kata tekanan darah tinggi.”

            “Hah?” Ternganga luas mulut Rudy. Setahunya sudah beberapa bulan babahnya tidak diserang penyakit, kenapa tiba-tiba penyakit darah tingginya kembali menyerang?

            “Ya Allah, kenapa boleh jadi macam tu, ibu? Babah macam mana, okey ke?” Saat itu Zahra seolah-olah tidak wujud dihadapan matanya. Dia terlalu risau dengan kondisi babahnya.

            “Tak tahulah, Rudy. Mungkin stress agaknya. Datanglah cepat!” desak ibunya.

            “Err… okey, okey, Rudy datang sekarang. Tunggu ya, bu. Assalamualaikum.”

            Telefon kembali dimasukkan ke dalam kocek seluar. Ketika itu barulah Rudy tersedar Zahra ada dihadapannya saat ini. Dia merasa serba-salah. Nak tinggal Zahra, rasa tak sampai hati. Tapi ayahnya berada di hospital kerana sakit sekarang.

            “Kalau awak ada urusan, pergi jelah,” ujar Zahra tiba-tiba.

            “Huh?”

            “Awak pergi jelah. Saya okey.” Zahra meyakinkan.

            “Kalau awak okey, senyum sikit.”

            Zahra agak terkesima dengan permintaan Rudy itu. Namun dia tetap tersenyum, tanda dia baik-baik saja.

            Alhamdulillah, lapang sedikit dada Rudy melihat senyuman di bibir gadis pujaannya. Selepas itu dia terus pamit untuk ke Hospital Kuala Lumpur pula.

**************

            “Babah!”

            Serentak En.Suhaimi Seth dan Puan Sara menoleh ke muka pintu.

            “Hish, bertuah punya budak. Jangan menjerit boleh, tak? Inikan hospital!” marah Puan Sara.

            Rudy pura-pura tidak mendengar bebelan ibunya dan terus masuk ke bilik wad yang menempatkan ayahnya. Dia terus merapat ke sisi En.Suhaimi Seth.

            “Babah tak apa-apa? Macam mana boleh pengsan? Ayah tak makan pagi, ya?” Bertalu-talu soalan keluar dari mulut Rudy.

            En. Suhaimi Seth masih mampu tergelak.

            “Tak adalah, mungkin babah stress sikit dengan kerja yang berlambak kat ofis tu. Maklumlah, babah ni dah tua.”

            Rudy terdiam.

            “Itulah kamu, babah suruh kamu gantikan posisi dia sebagai ahli board of directors kamu menolak. Menggatal nak jadi Ketua Pengarang. Sekarang babah dah sakit, siapa mau jawab?” leter Puan Sara. Sudah cukup lama dia menyimpan rasa geram dengan anaknya itu.

            Rudy hanya mampu tersenyum sumbing. Mungkin benar kata ibunya. Mungkin ini memang salahnya. Sebelum ini babahnya sudah menyatakan hasrat untuk bersara dan mahu Rudy pula memegang jawatan sebagai Pengarah Eksekutif tapi dia yang selalu berlengah-lengah. Katanya belum bersedialah, susahlah, dan bermacam-macam lagi alasan.

            “Sudahlah, Sara. Membebel pun tak guna kalau dia tak mahu,” ujar En. Suhaimi Seth lembut.

            “Rudy, macam mana dengan Farish? Babah dengar dia kena tangkap khalwat dengan wartawan dari company kita. Uncle Sharif kamu yang beritahu.”

            Rudy terkaku seketika. Dia memandang ibunya namun Puan Sara sudah mengalihkan muka. Dia tahu Puan Sara juga sangat terkejut sebaik mendapat tahu tentang berita itu. Kata Puan Sara, Farish anak yang tidak mengenang budi. Sudah dibela dari kecil, besar-besar memalukan orang tua.

            Rudy melabuhkan punggung di sisi katil ayahnya dan bersuara, “Semua ni fitnah, babah. Mereka terperangkap. Rudy tak pasti cerita yang sebenarnya, tapi Rudy pasti mereka tak bersalah. Rudy kenal siapa wartawan tu. Dia gadis yang baik.”

            “Mana kamu tahu dia baik? Kamu kenal dia lama mana?” sampuk Puan Sara.

            “Rudy tak adalah kenal dia lama pun, tapi Rudy dah tahu macam mana perangainya.” Rudy menjelaskan.

            Puan Sara mencemik. “Iyalah tu. Entah-entah dia memang sengaja perangkap Farish. Maklumlah, dengar cerita dia tu budak kampung. Memanglah dia nak mencari jalan pintas untuk hidup senang.”

            Terkejut Rudy mendengar tuduhan ibunya. Dia beristighfar dalam hati.

            “Ibu, jangan buat andaian sendiri. Kadang-kadang andaian boleh jadi fitnah. Kita tak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Lagi satu, ibu pernah jumpa wartawan tu. Namanya Zahra. Rudy pernah kenalkan dia pada ibu waktu majlis makan malam tempoh hari.”

            Puan Sara angkat kening. “Zahra? Zahra mana? Entah, ibu dah lupa!”

            Rudy melepaskan keluhan. Cepat betul ibunya lupa. Padahal tempoh hari ketika majlis makan malam, ibunya sendiri memuji kecantikan dan peribadi Zahra.

            “Dahlah, kita lupakan hal ni untuk sementara. Babah macam mana? Kena tahan wad ke?” soalnya mengalih topik.

            “Babah ditahan sehari je. Doktor kata tekanan darah terlalu tinggi sebab stress.”

            Jawapan babahnya membuat Rudy semakin merasa bersalah. Bukannya sebelum ini dia tidak tahu babahnya memang ada darah tinggi. Bila babahnya mahu bersara, dia masih lagi berkeras tidak mahu menggantikan posisi babahnya dalam syarikat.

            “Babah…” Dia bersuara perlahan. “Lepas ni, babah bersaralah. Babah rehat kat rumah. Biar Rudy yang gantikan posisi babah.”

            Kata-kata Rudy agak mengejutkan. Sekelip mata sahaja keputusannya boleh berubah.

            “Kenapa tiba-tiba ubah fikiran?” tanya Puan Sara.

            “Rudy rasa sudah tiba masanya untuk Rudy lebih bertanggungjawab. Biarlah babah duduk di rumah, jaga kesihatan. Rudy tahu satu hari nanti memang Rudy tetap kena ambil alih jawatan babah. Biarlah Rudy belajar daripada sekarang.”

            Penjelasan Rudy yang panjang lebar itu menerbitkan senyuman di bibir kedua-dua orang tuanya. Semakin lama, semakin lebar.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)