Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Sunday, March 31, 2013

KhaiRizal : A Love Story 9

Rizal memandang Fida atas bawah dengan riak yang kurang menyenangkan. Ada ke patut Fida ke balai hari ini dengan T-shirt dan seluar sendat. Kasut pula 10 inci tingginya dan mekap yang mengalahkan opera Cina. Tertelan air liur masing-masing melihat gaya berpakaian Fida.

            “Relax, dude. Janganlah pandang macam nak makan orang pulak. Hari ni aku, kau, Fida dan Erin ditugaskan menjalankan penyamaran di lorong-lorong sekitar Kuala Lumpur, ingat tak?” Azman berbisik di telinga Rizal. Dia tahu apa yang bermain di fikiran Rizal. Rizal tak suka perempuan seksi-seksi ni.

            “Hmm...itu aku tahulah tapi ini menyamar apakebendanya? Menyamar sebagai GRO ke kat lorong sana?” bidas Rizal membuatkan Fida terkedu seketika.

            Azman terdiam. Rizal ni mulut laser jugak. Main sound je orang. Tak jaga hati, jantung dan limpa langsung.

            Fida menunduk. Dia tahu Rizal tidak suka gaya berpakaiannya. Bukan itu sahaja, dia tahu Rizal memang dari awal tidak menyenangi kehadirannya di balai polis itu. Semuanya gara-gara dia menghulurkan salam perkenalan pada waktu yang salah. Tapi sejak tahu Rizal suami orang, dia hanya meminati Rizal dalam diam. Tidak pernah terlintas dihatinya untuk merebut Rizal dari isterinya.

            “Dahlah, dahlah, dah hampir pukul 2 petang ni. Kita kena jalankan tugas cepat,” gesa Erin yang kemas dengan jeans, vest dan topi. Jauh lebih bersopan daripada Fida. Nak buat macam? Fida diarahkan untuk menyamar sebagai perempuan liar di lorong-lorong bagi memudahkannya mendekati golongan pusher yang didalangi sindiket pengedaran dadah yang baru muncul sejak beberapa bulan ini.

            “Nanti kejap, aku ada kerja.” Rizal berlalu ke mejanya dan membaca beberapa laporan dengan wajah serius.

            Fida mengetap bibir. Dia tidak boleh terus-terusan membiarkan Rizal bersangka buruk terhadapnya. Dia tidak suka setiap kali menerima jelingan maut Rizal. Dia hanya mahu menjadi rakan sekerja, tidak lebih dari itu.

            “Rizal.” Fida bersuara. Dia berdiri dihadapan meja Rizal sementara Azman sedang leka berbincang sesuatu dengan Erin.

            Rizal hanya memandang Fida sekilas dan kembali menatap laporannya.

            “Kenapa awak macam tak suka kat saya?” Akhirnya terluah juga soalan yang selama ini ingin diajukannya.

            Sebab aku benci cara renungan kau. Aku tak suka cara kau hulurkan salam perkenalan. Aku meluat dengan cara kau pandang aku. Tolong sikit, aku sesekali takkan tergoda! pekik hati Rizal.

            “Saya minta maaf kalau pandangan kali pertama awak tentang saya kurang baik. Pada waktu tu saya belum tahu awak dah kahwin, sumpah saya memang tak tahu. Saya tak ada niat lain, betul... saya cuma nak kita semua selesa bekerja sebagai satu pasukan. Lagipun tak ada apa yang perlu awak risaukan. Saya dah bertunang.”

            Apabila Fida menghabiskan ayatnya, barulah Rizal mengangkat muka. Dia seperti sedang berfikir-fikir sesuatu. Mungkin Fida tidaklah seburuk yang disangkakannya. Mungkin memang dah style dia kot suka tenung orang. Aku je kut cepat perasan.

            “Okey, saya pun nak minta maaf. Mungkin sikap saya pun tak menyenangkan awak hingga awak terpaksa cakap macam tu pada saya. Everything’s clear now, saya harap kita boleh jadi rakan sepasukan yang lebih baik lepas ni.” Rizal tersenyum senang.

            Fida menarik nafas lega. Dia mengangguk. Tiada lagi salah faham. Harap Rizal tidak salah anggap lagi tentang maksud renungannya. Betul, dia hanya mahu menjadi rakan Rizal. Tidak lebih dari itu.
********************

           Adik melompat masuk ke dalam kereta dibahagian penumpang belakang apabila melihat kereta Khai berhenti menunggunya dihadapan sekolah.

            “Abang Khai, kita pergi jumpa abah dulu, boleh?” soal Adik dengan nada ceria.

            “Kenapa pulak ni? Happy semacam je.” Khai menoleh memandang Adik yang sudah membuka tudung sekolahnya.

            “Adik nak mintak hadiah. Exam kali ni adik dapat 3A 2B!”

            Khai tersenyum. “Alhamdulillah, pandai Adik. Tapi jangan berpuas hati sampai setakat tu je. Kena terus berusaha, biar UPSR nanti dapat 5A.”

            Adik mengangguk bersungguh-sungguh. Dia memanjangkan lehernya melihat seat bahagian penumpang hadapan. Khairizal sedang leka menjilat aiskrim tanpa menghiraukan keadaan sekeliling.

            “Keri, kasi Kak Adik aiskrim sikit.”
            “Mana boleh, belilah sendiri,” cebik Khairizal.
            Mulut Adik memuncung.

            “Tak apa Kak Adik, kejap lagi Abang Khai singgah kedai runcit beli aiskrim 10 batang untuk Kak Adik. Jangan kasi langsung kat Keri. Ibu tak ajar anak ibu jadi kedekut, tau,” kata Khai bersahaja sambil kakinya mula menekan minyak.

            Khairizal terdiam seketika.

            “Mmm... okeylah, nah Kak Adik makan sikit tapi jangan habiskan tau.”

            Khai tersenyum senang. Tadi dia sengaja mahu menguji anaknya. Tahulah dahaga pun tapi jadilah manusia yang murah hati. Orang lain pun baru balik sekolah jugak.

            Keretanya dipandu dengan kelajuan sederhana. Dia sedang menghala ke Balai Polis Bukit Aman atas permintaan Adik. Tak sabar-sabar katanya nak bagitahu abah dia dapat markah bagus dalam peperiksaan.

            Lebih kurang 10 minit perjalanan mereka sudah tiba di balai polis tempat Rizal bertugas. Khai memberhentikan keretanya di bahu jalan. Belum sempat dia mengeluarkan telefon bimbitnya untuk menelefon Rizal, dia terpandang kelibat suaminya yang baru keluar dari balai polis bersama seorang gadis cantik berpakaian sendat.
*************
“Tak apa ke kita pergi dulu ni? Azman dengan Erin tak jumpa kita nanti macam mana?” tanya Fida yang baru keluar dari balai bersama Rizal untuk memulakan penyiasatan mereka.

            “Alah, bukannya kita nak tinggalkan diorang. Kita tunggu kat parking lot. Diorang tu lembab sangatlah. Tapi awak pergi dengan Erinlah, takkan dengan saya pulak,” jawab Rizal tersengih. Dalam masa beberapa minit dia mula selesa berbual dengan Fida. Fida sebenarnya tak adalah teruk sangat. Dia saja yang perasan Fida hendak menggodanya.

            Fida sekadar tersenyum. Kasut bertumit yang terlalu tinggi itu menyukarkannya untuk berjalan. Kalau bukan kerana misi yang diarahkan Tuan Rashdan, tak ada maknanya dia nak pakai kasut yang menyeksakan ni.

            Fida cuba melangkah lebih laju apabila Rizal meninggalkannya jauh di belakang. Tiba-tiba tubuhnya hilang imbangan lalu dia jatuh terduduk di atas tar jalan.

            “Aduh!” Suara Fida yang mengaduh kesakitan membuat Rizal menoleh. Kaget sebentar dia melihat Fida duduk di atas jalan sambil memegang kakinya.

            “Awak tak apa-apa?” Rizal mencangkung dihadapan Fida.

            Pantas Fida menggeleng. “Tak apa-apa. Just feel awkward maybe... first time pakai high heels.”

            “Hmm...itulah, beli lagi selipar tinggi-tinggi. Lain kali pakai terompah je terus senang,” bebel Rizal. “Macam mana ni? Boleh jalan?”

            “Boleh rasanya, kena beli kasut lain jelah.”

            Rizal cuba menghulurkan bantuan tapi Fida menolak. Dia takut Rizal beranggapan dia sengaja mahu mengambil kesempatan dengan berpura-pura jatuh. Lagipun persahabatannya dengan Rizal baru ingin bermula.

            Fida cuba menggagahkan kakinya untuk berdiri tapi kaki kanannya terlalu sakit. Mungkin sudah terseliuh. Dia kembali duduk.

            “Hish, orang nak tolong jual mahal. Kata boleh jalan, meh saya tolong. Rasanya awak ni kena pergi klinik, biar saya, Erin dengan Azman yang bertugas hari ni. Awak tukang tengok je.”

            Fida tiada pilihan apabila Rizal sudah menghulurkan tangannya. Perlahan-lahan dia bangun dengan bantuan Rizal. Buku lali kanannya terasa sakit tapi dia tetap cuba bertahan. Terhencot-hencot dia berjalan dengan hanya berkaki ayam. Itulah, gatal sangat nak pakai heels. Badak air betullah.

**************
            Terbeliak biji mata Khai menyaksikan adegan yang sungguh tidak diduga itu. Siapa sebenarnya perempuan seksi itu? Kenapa Rizal nampak rapat dengan dia sampai berpegang-pegangan tangan? Huh, dia ni memang sengaja nak cari pasal dengan aku!

            “Abang Khai tengok apa? Telefonlah abah.” Suara Adik menyedarkan Khai yang sedang panas itu.

            Tanpa menjawab pertanyaan Adik, dia terus menghidupkan enjin kereta dan memecut meninggalkan tempat itu. Adik terdiam apabila melihat muka ibu saudaranya sudah merah padam. Lebih baik jangan tegur. Nanti tak pasal-pasal bertukar jadi makhluk hijau.

            Khai menggigit bibir menahan rasa geram yang teramat. Jadi ini rupanya aktiviti harian dia kat balai. Keluar dengan perempuan. Memang silaplah aku tak pernah jenguk dia kat balai sebelum ni.
******************
Rizal mengurut-urut bahunya yang terasa lesu. Tepat jam 8.30 malam baru dia tiba di rumah. Hari ini dia, Azman dan Erin menjalankan penyamaran di beberapa lorong sunyi sekitar Kuala Lumpur sementara Fida diberi surat pelepasan untuk ke klinik kerana kaki terseliuh.

            Baru sahaja dia keluar dari kereta, Adik dan Khairizal keluar dari rumah dan terus berlari-lari anak mendapatkan abah mereka.

            “Abah, kenapa abah balik lambat sangat? Adik bosan tunggu abah,” cebik Adik manja.

            Rizal tersenyum. Baru sahaja dia menunduk untuk membuka kasut, Adik terus memanjat belakangnya dan Khairizal memeluk lehernya minta didukung.

            Gelagat anak-anaknya membuatkan rasa penatnya hilang untuk seketika. Rizal terus mendukung kedua-duanya. Adik memautnya dari belakang manakala Khairizal dipangku di hadapan.

            “Aduh, kalau hari-hari macam ni patahlah pinggang abah. Adik dengan Keri ni dah berat tau,” ujar Rizal ceria sambil berjalan masuk ke dalam rumah.

            “Keri tak berat lagi. Kak Adik tu, dah darjah 6 nak dukung lagi,” balas Khairizal tersengih.

            “Eii...sibuklah dia ni. Abah tak kisah pun, kan? Kan? Kan?” sela Adik pula.

            “Yelah-yelah, jangan gaduh. Adik ni ada apa? Happy semacam aja.”

            “Adik nak mintak hadiah. Exam baru ni Adik dapat 3A 2B!”

            “Iya? Pandainya, nanti abah belikan, okey. Keri, ibu mana?”

            Soalan Rizal membuatkan Khairizal dan Adik saling berbalas pandangan.

            “Ai, kenapa ni? Tanya pasal ibu terus senyap je.”

            “Errmm...abah, Abang Khai bad moodlah hari ni. Dia tak bercakap pun,” bisik Adik.

            “Kenapa pulak?” Rizal turut memperlahankan suaranya.

            “Entahlah, sejak ambil Keri dengan Kak Adik dari sekolah ibu terus jadi macam tu. Tak tahu kenapa,” cerita Khairizal pula.

            Rizal memuncungkan bibir. Terus dia menurunkan Khairizal dan Adik dari dukungan dan melangkah ke dapur. Seperti yang diduga, Khai sedang memasak untuk makan malam tapi mukanya malam ini tak ubah macam raksasa yang bakal difire Ultraman.

            “Rina, abang baru balik ni takkan tak nak buat air kut.” Rizal cuba menegur, nak tengok apa reaksi isterinya.

            Tapi Khai diam sahaja. Dari tadi dia sibuk menyiang ikan tanpa memandang kiri kanan. Ternganga kejap Rizal melihat ikan yang disiang isterinya. Dah tak ada rupa ikan dah. Hancur dikerjakan Khai.

            “Rina, apasal hancur ikan tu? Seekor RM1.20, tau tak? Abang beli pakai duit bukan bulu ketiak.”

            Khai memberi jelingan tahap maut kepada suaminya. Bukan hendak ditanya kenapa malam ini moodnya tiba-tiba berubah. Boleh pulak dia lebih pedulikan harga ikan tu.

            Rizal menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Kenapa pulak dengan bini aku ni? Datang bulan ke? Pagi tadi aku tengok okey je.

            “Oh, sekarang mengungkit pulak? Lantak ar, lain kali Rina beli pakai duit sendiri!” bentak Khai sambil mengacau lauk di atas dapur dengan lajunya.

            Terkedu Rizal. Rupa Khai bila mengamuk sungguh menakutkan. Itu dia sudah tahu tapi dia tidak tahu kenapa tiba-tiba Khai marah-marah malam ini. Suami baru balik mencari rezeki bukannya hendak disambut baik-baik, malah disambut dengan muka Mommy Monster.

            “Rina kenapa tiba-tiba nak marah ni? Abang ada buat salah apa? Tak nak bagitahu masalah tiba-tiba nak ajak gaduh, apahal ni?” Rizal juga sudah mula hilang sabar.

            “Ibu... abah...” Satu suara halus di pintu dapur membuat Khai dan Rizal menoleh. Khairizal sedang merenung ibu bapanya dengan pandangan yang sayu.

            Untuk seketika, Khai dan Rizal baru tersedar. Kenapa pula malam ini tiba-tiba mereka bergaduh? Di depan anak-anak pulak tu.

            “Err... ibu dengan abah nampak tak seluar dalam Keri ada gambar Doraemon tu?” tanya Khairizal selamba sambil memandang ibu bapanya penuh mengharap.

            Erk...? Rizal tepuk dahi. Sangkanya Khairizal mendengar pergaduhan mereka dan mahu mereka berhenti bergaduh. Rupa-rupanya nak tanya pasal seluar dalam je. Potong stim betol. Tadi dengan penuh berdrama Khairizal memandang ibu bapanya, ingatkan... ingatkan... argh!

            “Mari Keri, biar ibu carikan.” Khai mengelap tangan yang basah dan terus keluar dari ruang dapur sambil memimpin tangan anaknya tanpa sedikitpun memandang Rizal.

            Rizal tergeleng-geleng sendiri. Terbakar kampung nampak asap, terbakar hati kepala berasap. Karam Singh Hey Waley Waley melaporkan...

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

Friday, March 22, 2013

KhaiRizal : A Love Story 8

Para pekerja AR Holdings saling berpandangan dan berbisik antara satu sama lain. Entah apa mimpi Ray, beberapa minggu dia langsung tidak menjengah syarikat, tiba-tiba hari ini boleh pula dia menunjukkan mukanya. Kalau datang dengan berpakaian kemas dan bersih tak apa juga, ini kusut masai macam tak mandi 10 tahun.

            Belum sempat dia menolak pintu biliknya, satu suara lembut menyapanya dari belakang.

            “Ada apa?” Ray menyoal dengan mata kuyu.

            “Nasib baik En. Atan datang ofis hari ni. Dah beberapa hari Dato’ cari encik. Dato’ ada dalam bilik dia, dia nak jumpa encik sekarang.”

            Sebaik mendengar kata-kata setiausahanya, Gina, mata yang tadinya layu tiba-tiba membulat.

            “Err... dia nak apa?” Ray menyoal sedikit kalut.

            “Entahlah, En. Atan. Lebih baik encik tanya dia sendiri,” jawab Gina sambil menundukkan muka. Bukan kerana takutkan Ray tapi terpaksa menutup hidung, tidak tahan dengan bau nafas Ray yang kurang menyenangkan.

            “Okey, how do I look? What about my face? Ada rupa macam tandas ke?” Rambut yang kusut masai cuba dibetulkan.

            Gina mengerutkan kening. Soalan apa ni? Macam mabuk aje. Kalau aku jawab ya, tak pasal-pasal dia lempang aku dengan botol cuka. Kalau aku jawab tak, muka dia adalah macam pam tandas sikit.

            “I tanya ni kenapa diam pulak?” Gina tersentak.

            “Err... boleh tahanlah.” Uwek, nak muntah aku. Pak cik angkut sampah pun handsome dari kaulah!

            “Okey, thanks...”

            Sambil melangkah ke bilik papanya, dia mengunyah gula-gula getah untuk menghilangkan bau minuman keras Hennessy yang baru diminumnya tadi. Setelah disuruh masuk, Ray terus menolak pintu dan tersenyum bersahaja ke arah papanya.

            Dato’ Awang serius, langsung tidak berminat untuk membalas senyuman Ray. Jelingan papanya mematikan terus senyuman di bibirnya. Pasti ada sesuatu yang tidak kena.

            “Duduk,” arah Dato’ Awang.

            Tanpa banyak soal, Ray terus melabuhkan punggung di kerusi bertentangan dengan meja papanya. Dato’ Awang meraup wajahnya beberapa kali sebelum bersuara. “Kamu ada apa-apa yang nak dijelaskan pada papa kenapa pihak polis datang ke ofis beberapa hari lepas untuk periksa gudang? Mereka cakap ada orang buat laporan terjumpa paket dadah dalam kontena.”

            Ray terkedu. Dia sudah mengagak berita ini akan sampai ke pengetahuan papanya juga. Pada mulanya memang dia hendak menggunakan kontena syarikat untuk menghantar stok dadah ke luar negara tapi niatnya dibatalkan atas nasihat pembantu peribadinya, Burn kerana buat masa ini AR Holdings di bawah pengawasan pihak polis.

            Benar seperti yang dijangkakan, setelah stok dadah dipindahkan ke tempat lain, pihak polis datang membawa waran untuk menggeledah gudang.

            “Answer me!” Suara Dato’ Awang yang sedikit meninggi menyentak Ray.

            “Kenapa pulak tanya Atan, pa? Atan tak tahu menahu tentang hal tu!”

            “How can you say like that? Kamu sedar apa position kamu in this company? Kamu Operation Manager merangkap Timbalan Pengarah Urusan, tahu tak? Macam mana boleh tak tahu? Atau jangan-jangan memang kamu yang seludup dadah ke gudang syarikat.”

            Tersirap darah Ray mendengar tuduhan papanya itu. Walaupun sememangnya betul tapi dia tidaklah sebegitu bodoh hendak mengaku.

            “Papa ni kenapa, hah? Asal company ada masalah, asyik salahkan Atan je. What’s wrong with you? Manalah tahu kalau ada pihak luar nak sabotaj kita. Papa ni pandai-pandai je.”

            “Papa rasa mustahil. Perkara macam ni tak pernah berlaku sebelum ni. Semuanya bermula sejak kamu masuk ke syarikat ni. Setiap kerja kamu tak pernah menyenangkan papa. Kamu cuma tanya menghabiskan duit! I’m very disappointed with you and I’ve no more interest to put you on my position.” Dato’ Awang menanggalkan cermin matanya. Kekecewaan jelas menghiasi ruang wajahnya.

            Ray mengigit bibir. Tanpa disuruh Dato’ Awang, dia terus mengangkat punggung untuk pergi dari situ. Tidak ada gunanya dia di situ kalau papanya hanya mahu marah-marah dan membebel kepadanya.

            “Nanti dulu, Atan. Kalau betul kamu tak bersalah, bantu papa untuk bersihkan nama syarikat kita. Buktikan kita memang tak terlibat dengan kegiatan jenayah. Kalau kamu ada apa-apa informasi tentang dadah tu, telefon Balai Polis Bukit Aman atau Inspektor Rizal Syafiqin.”

            Langkah Ray terhenti seketika. Bukan kata-kata Dato’ Awang yang menarik perhatiannya, tapi nama polis yang disebut tadi membuatnya rasa ingin tahu.

            “Inspektor Rizal Syafiqin?” Ray mengerutkan dahi. Ini satu nama yang tidak asing baginya.
            “Ya, dia yang datang beberapa lepas untuk periksa gudang syarikat. Kamu boleh mintak nombor telefon dia dengan sekretari papa.”

            Ray mengepal penumbuknya. Rizal Syafiqin, inspektor polis dari Balai Polis Bukit Aman. Memang tidak salah lagi. Itu memang musuh lamanya.

            Kau memang selalu nak cari pasal dengan aku, kan? Sudahlah kau pernah mempermalukan aku 7 tahun lepas dan sekarang kau nak mempermalukan company papa aku. Aku akan hancurkan hidup kau! tekadnya dan terus keluar dari bilik papanya tanpa menoleh lagi.
**************
Along semakin naik rimas. Ray masih belum berhenti mengganggunya. Sejak kebelakangan ini dia merasa hidup dalam ketakutan. Perjalanan pergi dan balik ke pejabat dirasakan tidak selamat. Dia selalu merasa diperhatikan. Dan dia tahu dia harus menghentikan semua ini.

            “Ray, I say stop it! I dah tak ada apa-apa kaitan dengan you. Buat apa you cari I lagi?” Petang itu di parking lot Along menghamburkan segala kemarahannya.

            Ray buat muka lima sen berkulat. Kalau tidak kerana dendamnya pada Rizal, dia sendiri malas mahu membuang masa memujuk rayu bekas teman wanitanya itu. Baik dia ke pub, minum-minum sampai mabuk dan cari perempuan.

            “Ari, please. Give me one more chance. I dah berubah. I cari you sebab I sedar yang I masih sayangkan you.”

            Meluat sungguh Along mendengar pujuk rayu Ray. Cintanya pada Ray sudah mati 7 tahun lalu ketika Ray hampir-hampir mencabul kehormatannya. Ray langsung tidak menghormatinya sebagai seorang wanita dan dia tidak akan memaafkan Ray sampai bila-bila.

            “What a stupid nonsense! Dahlah, I nak balik.” Along menolak kasar tubuh Ray yang menghadang pintu keretanya.

            Belum sempat Along membuka pintu kereta, tangannya tiba-tiba direntap kasar oleh Ray. Ray sudah hilang sabar. Dia cepat naik darah kalau sesiapa pun mula berkasar dengannya lebih-lebih lagi perempuan.

            “Hei, apasal you ni jual mahal sangat? I nak berbaik dengan you tapi you tolak, apa you ingat you tu cantik sangat?” jerkah Ray.

            Along berusaha menarik tangannya tapi pegangan Ray semakin lama semakin kuat.

            “Kurang ajar!” Tidak tahu dari mana datangnya, sebiji tumbukan singgah di pipi Ray. Ray jatuh terlentang di atas simen.

            Ray mengetap bibir. Siapa lagi yang akan menyelamatkan Along kalau bukan Rizal. Rizal sentiasa muncul di saat anak-anak saudaranya dalam kesusahan.

            “Oh, Jantan bin Awang... hidup lagi kau rupanya. Dari dulu sampai sekarang tak habis-habis nak berlagak samseng. Tapi sayangnya, kau tetap lembik macam dulu jugak!” Rizal bersuara. Sarkastik.

            Ray bangun menentang anak mata Rizal. Darah di tepi bibir pantas diseka. Along sudah menyorok di belakang bapa saudaranya.

            “Kalau kau nak cari gaduh pun, cari lawan yang sebenar. Tak mainlah buli perempuan,” bidas Rizal lagi.

            Dia memandang Ray atas bawah. Tak habis-habis nak mengacau anak buah aku. Sudahlah muka kusut masai macam orang gila. Harap baju je lawa. Pakai baju smart macam Donald Trump pun tak guna kalau IQ macam Donald Duck!

            “Kau boleh berlagak hero sekarang tapi ingat, satu hari nanti aku akan balas dendam atas pengaiban yang aku terima selama ni. Kau ingat aku tak tahu kau datang jumpa bapak aku sebab kau syak company bapak aku ada mengedar dadah, hah?! Itu satu lagi pengaiban dan aku takkan lepaskan kau!”

            Rizal mencebik. Ceh, main ugut-ugut pulak budak kecik ni. Memang tak salah lagi. Dato’ Awang memang bapak dia. Huhu...entah apa-apalah anak Awang ni.

            Ray menjeling tajam sebelum berlalu dari situ. Kini dendamnya semakin bertambah apabila Rizal menghadiahkan satu tumbukan di pipinya. Dia akan terus menyalakan api dendam sampai bila-bila.

            Kerana Rizallah dia kehilangan Along 7 tahun lalu dan kerana Rizal, papanya sudah tidak mempercayainya kerana syarikat mereka disyaki mengedar dadah secara haram ke luar negara.

            “Along tak apa-apa?” tanya Rizal sambil mengusap kepala anak buahnya.

            Along pantas menggeleng. Air mata yang terasa ingin menitis pantas diseka. “Terima kasih, abah. Kalau abah tak datang tadi, tak tahu apa yang Ray akan buat pada Along.”

            “Hmm... itulah, kenapa rahsiakan perkara ni dari abah? Abah patut tahu. Selagi Along belum berkahwin, Along adalah tanggungjawab abah, tahu tak? Jangan ingat Along dah kerja, abah tak ambil tahu langsung hal Along. Nasib baik Angah yang beritahu abah tentang perkara ni, sekurang-kurangnya abah boleh berjaga-jaga.”

            Terdiam seketika Along mendengar kata-kata abahnya. Buat pertama kalinya Along berterima kasih kerana Angah tidak mengotakan janjinya untuk tidak memberitahu Rizal tentang perkara ini. Kalau Rizal tidak datang tadi, tidak tahu apa akan terjadi kepadanya. Sudahlah parking lot itu sunyi sepi. Nak buat apa-apa pun tiada siapa tahu. Mungkin menjerit pun orang takkan dengar.

            “Dahlah, jom balik,” ujar Rizal lagi.

            Along cuba tersenyum dan terus masuk ke dalam keretanya.
*****************

            “Along, nak nasi lagi?” tanya Khai ketika mereka sekeluarga berkumpul di meja makan untuk makan malam.

            Along menggeleng perlahan. Dia tidak berselera. Sesekali dia mengerling ke arah Rizal yang sedang leka menyuap nasi ke dalam mulut. Sejak pulang petang tadi, Rizal sudah menyuruhnya agar tidak membahaskan tentang perkara yang berlaku antara dia dan Ray lagi. Dan Rizal mahu dia merahsiakan hal tersebut daripada Khai.

            “Keri dengan Adik nak nasi lagi?”

            “Tak apalah, ibu. Keri dah kenyang. Lagipun Keri nak diet. Keri nak bersenam supaya ada sixth packs macam abah. Hahaha!” jawab Khairizal petah.

            Nak tersembur nasi dari mulut Rizal mendengar jawapan anaknya. Along menutup mulut menahan ketawa.

            “Kecik-kecik dah pandai, ya? Nak ada sixth packs segala, siapa ajar?” sela Khai yang sedang mencedokkan nasi untuk Adik.

            “Abah cakap kalau ada sixth packs ramai perempuan suka!” Pantas Khairizal menjawab.

            Masing-masing sudah memakukan pandangan ke arah Rizal. Rizal buat-buat pandang ke lain.

            “Apa?” Rizal buat muka tak bersalah.

            “Kenapa abang ajar Keri benda-benda mengarut tu, hah?” Khai bertanya sambil mengecilkan matanya.

            “Eh, mana ada! Abang cakap hari tu nak beli roti bun yang ada 6 biji tu. Kan bentuk dia macam sixth packs. Keri ni salah dengar!” cover Rizal.

            Khairizal membulatkan biji matanya. “Abah ni, tak baik tau. Tak ada pun abah sebut pasal roti.”
            Rizal sudah mula ketawa.

            “Sudahlah bang oi, macamlah Rina percaya temberang abang tu. Budak-budak mana pandai menipu.”

            Aduh, terkena den. Sesiapa pun dalam rumah itu sudah tahu muslihatnya.

            “Tapi ibu, abah, Keri nak tanya satu bendalah...”

            “Apa?” Hampir serentak Khai dan Rizal bersuara.

            “Sixth packs tu apa?” tanya Khairizal dengan muka confuse habis.

            Rizal menepuk dahi sementara yang lain-lain sudah ketawa dengan kuat.

            “Kenapa gelak pulak? Orang ada buat lawak ke?” soal Khairizal lagi.

            Rizal sudah tergeleng-geleng. Sangkanya Khairizal tahu apa itu sixth packs. Orang cakap hari tu angguk-angguk je, ingatkan faham. Aduh, macam Shin Chanlah budak sorang ni…

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

KhaiRizal : A Love Story 7

“Inspektor Gadget, kita selamba lepak depan rumah orang ni tak rasa macam kuda belang ke?” Khai meneguk air Cokenya untuk kali yang ke-13. Burrpp... kembung perut.

            “Apahal pulak? Bukannya kita mintak selipar jepun diorang. Relax sudah.” Rizal bersiul-siul kecil sambil memandang orang yang lalu-lalang.

            Hari ini Rizal tidak bekerja kerana hari minggu dan kebetulan hari ini adalah hari ulangtahun perkahwinan mereka yang ke-7. Khairizal ditinggal di rumah bersama Along dan Adik. Takkanlah nak keluar dating pun bawa anak, betul tak?

            Selepas makan di sebuah restoran di Mid Valley, mereka berdua hanya bersiar-siar di sekitar bandaraya Kuala Lumpur tanpa arah tujuan. Tidak banyak persiapan yang mereka lakukan. Keluar berdua pun pakai jeans dan T-shirt sahaja. Lepas penat round KL, lepak pulak depan rumah orang sambil minum air tin. Otai habis diorang ni. Jenis tak suka tunjuk romantik di tempat awam. Nak romantik-romantik dalam bilik bolehlah.

            “Bukannya macam tu, tapi perasaan di hati ini terasa seperti seekor kuda belang,” balas Khai menghabiskan sisa-sisa minumannya.

            “Rina jangan hina aktiviti sihat ni. Abang cium Rina secara teknikal sistem, sawan buih nanti kang,” ugut Rizal yang duduk mencangkung di atas batu.

            “Yelah, yelah, tak cakap dah. Lupa nak bagi, ni hadiah untuk abang.” Sebuah kotak kecil dihulurkan kepada Rizal.

            Tanpa berlengah lagi terus Rizal menyambar dan membuka balutannya dengan rakus. Macam serigala pulak.

            “Keychain handphone?” Rizal membelek keychain perak yang bertulis KR di tangannya.

            “Rina dah tak tahu nak bagi apa. Kebetulan nampak keychain tu. KR, stands for Khairina and Rizal, hope you like it.”

            Rizal tersenyum. “Murah atau mahal tak penting, yang penting Rina ikhlas. Eh, abang lupa nak bagi hadiah Rina.” Poket seluarnya dibelek-belek. Lalu dia mengeluar kotak cincin dari dalam poketnya.

            “Ambillah, abang pun tak tahu nak bagi apa. Dah 5 bulan abang kumpul duit nak beli ni tau. Walaupun abang tahu Rina tak suka barang kemas tapi simpan jelah. Mana tahu satu hari nanti bila tak ada duit boleh pajak benda ni. Harga barang kemas makin meningkat setiap tahun, tau? Bijak wang idea abang ni, kan? Kan? Kan?”

            “Hek eleh, sedap je. Abang dah bagi kat Rina jadi ini maknanya Rina punya, okey? Jangan harap Rina nak gadaikan.” Khai menjelirkan lidah. Sebentuk cincin berlian di dalam kotak pemberian Rizal itu ditatap dengan mata bersinar. Mesti mahal.

            “Abang dah bagi hadiah mahal tu, Rina bila lagi nak bagi hadiah mahal kat abang?”

            Khai tersentap seketika. “Erk? Orang mana ada duit, suri rumah sepenuh masa je. Kalau nak hadiah mahal kasilah Rina kerja.”

            “No, no, no, my lady. Bukan hadiah tulah. Maksud abang, bila nak kasi anak lagi?”

            Khai membeliakkan biji mata sementara Rizal sudah ketawa terbahak-bahak. Terus bahu Rizal ditampar dengan kadar kelajuan cahaya.

            “Gatalnya, abang mengandunglah sendiri!”

            “Alamak, kalau abang mengandung macam mana nak kejar orang jahat? Habislah terberanak abang kat situ. Wahahaha!!”

            “Eii... malas cakap lagi. Nak baliklah.” Khai mula angkat punggung untuk memblahkan diri tapi segera tangannya ditarik.

            “Sabarlah, baru pukul 5.30 petang. Lepaklah dulu, tak remajalah macam ni,”pujuk Rizal sambil tersengih.

            “Remaja apakebendanya? Tak sedar diri dah jadi bapak orang!”bidas Khai.

            “Sabarlah, tak malu ke orang dok tengok kita dari tadi?”

            Khai meneguk liur. Dia memandang ke sekeliling. Terlupa pula dia sekarang dia berada di tempat awam. Ada yang berbisik-bisik sambil menahan ketawa melihat gelagat pasangan suami isteri otai itu.

            Khai kembali duduk di sebelah Rizal. Rizal cuba menahan diri dari menghamburkan tawanya. Takut Khai kecik hati. Khai ketap bibir.

            “Balik rumah siaplah abang, Rina denda abang basuh pinggan hari ni!” Kata-kata Khai mematikan terus senyuman di bibir Rizal.
************
Fida mengadap muka tunangnya sambil buat muka bosan. Tension betul. Ini semua gara-gara ibu bapanya yang mahu dia keluar dengan tunangnya untuk saling mengenali antara satu sama lain. Lagipun sepanjang bertunang lebih 8 bulan, mereka jarang keluar bersama. Mungkin masih terasa canggung kerana bertunang atas desakan ibu bapa.

            “Banyak kes yang nak diselesaikan dekat balai?” tanya Amir sambil menundukkan kepalanya.

            Fida mencemik. Tak gentleman langsung. Bercakap dengan perempuan pun tunduk-tunduk kepala, macam dia pulak anak dara!

            “Hmm...banyaklah jugak,”jawab Fida perlahan sambil mengacau jus epalnya dengan straw. Nasib baik restoran tempat mereka minum tidak ramai orang, kalau tidak sudah lama Fida menyembunyikan diri di bawah meja. Nerd habislah pensyarah UiTM ni. Agaknya macam mana dia mengajar student dia, ek?

            “Err...awak macam tak suka je keluar dengan saya.” Amir meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Melihat cara layanan Fida, dia yakin Fida tidak menyukainya.

            Baguslah kalau kau dah tahu. Habis kenapa kau setuju jugak waktu parents kau nak tunangkan kau dengan aku? gerutu hati Fida. Dia benar-benar rimas. Dia pernah cuba untuk menerima Amir namun sejak dia menemui Rizal, semakin dicuba semakin susah. Dia tidak dapat menafikan yang kini dia telah jatuh cinta pada Rizal. Ya, dia telah jatuh cinta!

            “Tak adalah, kita kan belum kenal. Mestilah saya tak selesa dengan awak, dan saya rasa awak pun tak selesa dengan saya, kan?” ucap Fida.

            Amir meneguk liur. Tidak dapat dinafikan dia malu apabila keluar dengan Fida. Yalah, Fida gadis jelita sementara dia biasa-biasa sahaja. Tapi dia bukan jenis melawan kata orang tanya. Apa sahaja yang disuruh ibu bapanya, dia turutkan.

            “Tak apalah, kita cuba perlahan-lahan. Kita boleh jadi kawan dulu. Tak kenal maka tak cinta, kan?”

            Fida gigit bibir. Mamat sorang ni nasihatkan aku macam bapak aku pulak. Mula-mula dia ingatkan mamat dihadapannya itu adalah bapaknya tapi bila difikir-fikirkan balik, bapaknya takkan tergamak nak buat pembedahan plastik menukar wajah. Maknanya mamat nerd itu sedang menyamar sebagai bapak dia aja.

            “Hmm...yalah, saya pergi dulu. Nak baliklah, saya letih,” ujar Fida hambar dan terus melangkah keluar dari restoran meninggalkan Amir terpinga-pinga sendiri.

            Amir meneguk liur. Mungkin inilah risikonya apabila bertunang dengan gadis cantik tapi dia tetap akan cuba mengambil hati Fida kerana dia sudah mula menerima Fida dalam hidupnya.

            Ketika Fida baru melangkah mendekati keretanya, dia ternampak seorang lelaki sedang melepak di bahu jalan dengan pasangannya sambil bergelak ketawa. Tapi dia rasa dia amat mengenali lelaki itu. Rizal!

            Fida tertanya-tanya sendiri. Siapa gadis itu? Isteri Rizalkah? Takkan berperangai macam tu. Gadis itu nampak seperti tomboy dari gaya berpakaiannya tapi berambut panjang tocang ekor kuda hingga ke paras bahu. Kalau berambut pendek dah sah-sah Fida ingatkan lelaki tadi.

            Dalam hati Fida diterpa rasa cemburu yang amat sangat. Rizal nampak seronok dan selesa di samping gadis itu tapi bila dengan dia, wajah Rizal masam mencuka. Adakah dia tidak layak untuk mendapat senyuman Rizal?

            Apabila dia diberitahu Rizal sudah berkahwin, Fida hanya mencemik. Dia rasa tiada gadis yang dapat menandingi wajah pan Asianya namun apabila melihat sendiri wajah isteri Rizal, dia rasa tercabar. Gadis di sebelah Rizal itu jauh lebih cantik daripadanya walaupun hanya memakai jeans, T-shirt dan langsung tidak bermekap. Patutlah Rizal sayang sangat isteri dia.

            Dengan hati yang berbuku, Fida terus masuk ke dalam keretanya dan menyandarkan kepala di stereng kereta. Argh! Moodnya benar-benar teruk hari ini. Sudahlah dipaksa berdating dengan Amir, tiba-tiba dia melihat lelaki yang dicintainya sedang bahagia keluar berdua-duaan dengan isteri tersayang.

            Ya Allah, kenapa aku mesti berperasaan macam ni? Rizal tu suami orang. Aku tak boleh menyakiti perasaan kaum sejenis aku sendiri, desis Fida. Tanpa disedari ada air jernih ditubir matanya.
*******************
Khai memandang Rizal yang tekun memandu di sebelahnya. Wajah Rizal serius sekali. Khai tersenyum. Tidak semena-mena dia menghadiahkan satu ciuman di pipi suaminya.

            Muka Rizal yang tadinya serius tiba-tiba bertukar merah padam. Tangannya menggenggam erat tangan isterinya, seolah-olah tidak mahu dilepaskan.

            “Bila kita saling berpegangan, kita akan saling melindungi. Abang sayang Rina sampai bila-bila,” ucap Rizal lembut.

            Tersentuh hati Khai. Hampir menitis air matanya tapi segera ditahan. Kerana asyik merenung mata bundar Khai, Rizal terlalai seketika hingga tidak menyedari lori dihadapannya brek secara mengejut.

            “Abang, lori!”

            Rizal tersentak. Kakinya automatik menekan brek namun terlambat. Keretanya berlanggar dengan belakang lori sehingga bahagian depan keretanya kemik. Kepala Rizal terhantuk di stereng kereta dan berlumuran darah. Tangannya yang menggenggam erat tangan Khai terlerai.

            “Abang!!!”

            Rizal bingkas bangun, terkejut mendengar jeritan isterinya.

            “Astaghfirullahalazim... Rina mimpi rupanya.” Khai meraup wajah. Peluh sudah membasahi wajahnya. Jam yang tergantung di dinding bilik menunjukkan hampir pukul 3.00 pagi.

            “Ya Allah, Rina mimpi apa sampai terjerit-jerit ni?” soal Rizal yang masih mamai.

            Cepat Khai menggeleng. “Tak ada apa-apa. Mimpi kena kejar hantu je,” bohong Khai.

            Rizal ketawa.

            “Itulah, sebelum tidur tak basuh kaki. Meh tidur dengan abang, lepas ni tak kena kejar hantu dah. Kalau kena kejar lagi biar abang karate hantu tu,”gurau Rizal dengan mata terpejam.

            Khai meneguk liur. Kata-kata Rizal langsung tidak mencuit hatinya. Dia kembali berbaring. Rizal melingkarkan tangan sasanya di pinggang Khai dan terus menarik isterinya itu ke dalam pelukannya.

            Tidak lama selepas itu Rizal terus lena. Namun Khai tidak dapat melelapkan mata. Dia masih memikirkan mimpi tadi. Apakah maksud di sebalik mimpi itu? Dia benar-benar berharap agar ia tidak menjadi kenyataan.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)