Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Tuesday, March 2, 2010

Abang Khai Tomboy? 5

TERBELIAK biji mata angah apabila pandangannya bersatu dengan meja makan yang penuh dengan makanan pagi tu.
Rizal tersenyum saja melihat reaksi angah. Dia tahu angah takkan menyesal punyai bapak saudara macam dia. Dahlah handsome, maco, pandai memasak pulak tu. Mesti anak-anak dara kat luar tu berebut-rebut nak jadi bini atau awek aku. Mak cik-mak cik pulak… mesti nak bermenantukan aku. Huhuhu…sudah-sudahlah berangan Rizal oii...
“Adik mana?” tanya Rizal sambil menyusun pinggan di atas meja.
“Tidur!”
“Amboi, tak padan kecik, kuat tidur!”
Angah angkat bahu. Dia bersedia untuk duduk dan menikmati sarapannya.
“Nanti! Nanti!”
Angah tak jadi duduk bila Rizal depang tangan. “Apa, pak su?”
“Pergi kejut adik dulu.”
“Tapi pak su, adik tu kecik lagi. Arwah abah pun tak pernah kejutkan adik bangun pagi.”
“Itu abah kau. Jangan nak buat perbandingan antara aku dan abah kau. Sekarang pergi kejutkan adik dan mandikan dia. Lepas tu baru makan.”
Angah mencebik. Dalam keadaan terpaksa dia pergi juga kejutkan adik.
Rizal sempat lagi tersenyum. Apron ditanggalkannya. Peluh di dahi diseka. Tak sedar pula bila masa ada peluh di dahinya. Along mana pulak? Apasal dia tak turun-turun lagi? Tidur lagi ke? Hisy, dia ni perangai mengalahkan adik. Sesungguhnya dia memang anak dara paling pemalas dalam planet ni!
“Pak su!”
“Oit, kau ni angah... Apasal kau tak pergi lagi? Kan aku suruh kau kejutkan adik.” Rizal berpaling menghadap angah yang berdiri di belakangnya.
“Pak su, angah sebenarnya nak minta maaf,” ujar angah perlahan.
“Apasal nak minta maaf pulak?” Kening Rizal saling bertaut.
“Semalam angah dah kurang ajar dengan pak su. Angah halau pak su balik Terengganu semula. Walaupun angah dah kurang ajar, pak su langsung tak ambik hati. Pagi ni, susah-susah siapkan sarapan. Banyak pulak tu pak su masak.”
Rizal terdiam. Terharunya, tapi takkan nak tunjuk depan budak pengkid ni pulak. Rizal gosok kasar bahagian depan rambut angah hinggakan rambut pendek angah yang sudah bersikat rapi kembali kusut.
“Apa ni pak su? Habislah rambut saya yang cantik ni!” Angah menepis tangan Rizal dan membetul-betulkan semula rambutnya.
“Kau ni nama aje pengkid, tapi penuh dengan nilai sentimental. Dahlah, pergi kejutkan adik. Pak su pun nak minta maaf pada kau orang adik-beradik. Memang buat masa sekarang pak su masih belum dapat biasakan diri dengan situasi ni dan pak su harap angah dapat bekerjasama untuk pastikan yang kita semua selesa tinggal di bawah satu bumbung,” ujar Rizal tersengih nakal. Sekarang sama-sama dah minta maaf, jadi markahnya sekarang seri. Satu sama. 


“Oit, nanti kejap! Apasal along tak turun-turun lagi?” Rizal tarik semula tangan angah.
“Mmm… dia cakap dia tak sihat. Dia kata jangan kejutkan dia sebab dia nak tidur sepanjang hari ni.” Angah tersenyum penuh bersemangat dan terus berjalan meninggalkan ruang dapur itu.
Rizal pandang jam di pergelangan tangan. Pukul 8.48 pagi. Pukul 10.00 nanti dia harus pergi ke Balai Polis Bukit Aman untuk lapor diri. Memang tempat dia bertugas itu agak jauh dari sini dan dia bercadang untuk membawa anak-anak saudaranya tinggal di rumah arwah mama dan papanya sebab lebih dekat dengan tempat kerjanya. Tapi tak adalah pindah secara mendadak. Dia perlukan masa lebih kurang seminggu, dua untuk dapatkan lori sewa. Lagipun, sebagai polis, dia bertugas tak tentu masa dan dia tak cukup masa untuk fikir semua benda dalam satu masa. Agaknya macam manalah keadaan rumah tu lepas bertahun-tahun ditinggalkan. Tapi yang pastinya, keadaan rumah tu tak bersepah macam rumah ni.
Tiba-tiba Rizal terfikir pasal along. Dia tak sihat? Malam tadi okey aje aku tengok. Ke sakit sebab masuk angin pakai baju tak cukup kain? Lambat-lambat Rizal mendaki anak tangga ke tingkat atas untuk ke bilik along. Pintu bilik along diketuk berkali-kali. Akhirnya tombol pintu dipulas Rizal, tapi berkunci pulak. “Wei, along, sampai bila kau nak buat kilang tahi mata, hah? Bangun, dah pukul berapa dah ni...”
Tak ada respons. Dia ni betul-betul nak uji kesabaran aku. Tak kiralah, sakit ke tak sakit ke, kena bangun jugak. Lepas makan boleh telan ubat. Tanpa berlengah, Rizal terus ke dapur untuk mengambil kunci pendua. Lepas dapat apa yang dia nak, terus saja Rizal kembali ke bilik along.
“Aisy, banyaklah pulak kunci ni. Mana satu ek?” bebel Rizal seorang diri sambil membelek-belek gugusan kunci itu.
Satu per satu dicubanya. 15 minit kemudian baru Rizal dapat membuka pintu bilik itu. Ya, kunci berwarna emas dan paling kecil ni adalah kunci pendua bilik along. Ya, harus ingat!
“Along, ba…” Rizal tidak jadi meneruskan kata-kata. Dahinya berkerut. Tak ada orang pun dalam bilik ni. Dia ke bilik air yang sudah tersedia dalam bilik itu. Tak ada jugak. Mana pulak minah ni pergi?

Tingkap bilik yang terbuka menarik perhatian Rizal. Takkanlah dia… “What the…” Rizal lihat ada tali yang diikat pada dahan pokok bersebelahan bilik along. Tali panjang tu membolehkan orang turun naik ke bilik itu sesuka hati pada bila-bila masa. Bagus betul. Licik jugak anak saudara aku ni! Pandai kau nak lari, ek? Sakit, ya? Taulah nasib kau nanti!

*******************************************
“ASSALAMUALAIKUM!”
Laungan di luar pagar membantutkan niat Khai untuk terus menjamah mi goreng basah yang dimasak oleh Rizal sebelum pergi balai pagi tadi. Hisy, spoil mood betullah. Dahlah Inspektor Gadget masak sedap pagi ni. Ada orang datang pulak! “Angah, kau pergi tengok siapa yang datang. Aku nak makan ni!” Khai beri arahan sambil menyepak kaki angah di bawah meja.
“Alah, Abang Khailah yang pergi tengok. Angah nak makan ni,” ujar angah dan terus menyuapkan mi goreng ke dalam mulutnya.
Eii… geramnya aku. Ada anak saudara pun perangai macam cipan! Khai terus lap mulut dengan belakang tapak tangan dan terus ke muka pintu untuk melihat siapa yang telah mengganggu ketenteramannya di pagi yang indah ini.
“Oh, Kak Leha, marilah masuk,” laung Khai dengan senyuman yang tak berapa ikhlas.
Kak Leha terus membuka pintu pagar yang tak berkunci dan masuk ke halaman rumah. Dia adalah jiran sebelah rumah. Walaupun usia dah lewat 30-an, sampai sekarang tak kahwin-kahwin lagi. Lepas Kak Khairiah dan Abang Razlan meninggal, dia yang selalu datang tengok-tengokkan along, angah dan adik. Itu pun kalau Khai tak ada. Tapi, sekarang ni aku ada, buat apa dia datang? Nanti terpaksa pulak aku pelawa dia makan. Dahlah mi goreng buatan Inspektor Gadget bertaraf antarabangsa. Khai mendengus dalam hati.
“Marilah masuk,” pelawa Khai sambil bersalam dengan Kak Leha.
“Ini hah, akak ada bawak kuih donat sikit. Akak tahu angah dan adik memang suka kuih donat. Saja akak beli lebih kat pasar, nak bagi kat dia orang,” ujar Kak Leha.
Kak Leha, nak kasi pada angah dengan adik saja ke? Aku? Hisy, tak ada siapa ke ingatkan aku? Sedihnya...
“Kak Leha ada bawak kek coklat untuk Khai. Subuh tadi akak bakar, sengaja nak buat untuk Khai.”
Terharunya. Rupa-rupanya Kak Leha pun ingatkan aku. Isy, isy, isy.... tak baik buruk sangka pada orang. Macam tu jugak dengan Inspektor Gadget. Aku ingat dia ni tak pandai masak. Pagi tadi sebelum datang rumah ni, aku pasti mesti Inspektor Gadget beli nasi lemak kat warung. Rupa-rupanya, dia masak mi goreng daa… Aku sendiri pun dah menambah dua pinggan.
“Eh, Kak Leha, awal datang. Marilah makan sekali!”
Bangangnya kepala otak kau, angah. Buat apa pulak kau ajak orang tua ni makan? Aku baru ingat nak menambah untuk kali yang ketiga. Kak Leha, please say no! Say no, Kak Leha!!!
“Errmm…boleh jugak!”
Tidak!!! Dengan tak ikhlasnya, Khai pergi ke dapur, mengambil pinggan untuk Kak Leha. Tak guna kau, angah. Kau sudah memusnahkan impianku.
“Kak Leha makan banyak. Abah kata kalau makan banyak nanti cepat besar,” sampuk adik yang tengah minum susu di meja makan. Dia manalah boleh makan mi goreng yang pedas lagi berapi tu. Sekali iklan Mameelah pulak.
“Siapa yang masak ni?” tanya Kak Leha bila Khai menyuakan pinggan yang sudah berisi mi goreng kepadanya.
“Pak su!” Pantas Angah menjawab.
“Abahlah!” sampuk Adik tak puas hati.
Khai, Kak Leha dan angah saling berbalas pandang. Namun, cepat-cepat Khai berdehem.
“Pak su tu adik arwah Abang Razlan. Dia baru sampai dari Terengganu semalam,” beritahu Khai.
“Abahlah!” Adik menjerit kuat.
Khai teguk liur. Sayu hatinya melihat si kecil itu. Entah macam manalah agaknya kalau adik tahu yang abahnya sudah meninggal sebenarnya.Dan, orang yang dia panggil abah tu sebenarnya bukan abahnya. Walaupun dah dikasari malam tadi, adik masih tetap menganggap si Rizal itu abahnya sedangkan setahu Khai, arwah Abang Razlan tak pernah berkasar seperti itu pada anak-anaknya sebelum ini.
“Maaf, Kak Leha, adik arwah Abang Razlan tu rupanya sebijik macam Abang Razlan, sebab tu adik ingat yang pak su dia tu abah dia.” Khai berbisik di telinga Kak Leha yang duduk di sebelahnya.
Kak Leha mengangguk-angguk.
Khai tenung sekilas pinggan Kak Leha yang sudah kosong. Baru dua minit tadi pinggan itu masih penuh dengan mi goreng, tapi sekarang dah licin. Dahsyat betul Kak Leha! Dia ni makan ke melantak?
“Habis tu mana pak su?” Kak Leha bertanya lagi.
“Dia tu polis. Baru nak pergi lapor diri hari ni,” jawab angah.
“Baru keluar akademik ke?”
“Taklah. Sebelum ni dia bertugas di Terengganu. Baru bertukar ke sini!”
“Oh, mesti garang orangnya. Betul tak? Tak sabar-sabar pulak Kak Leha nak jumpa dia!”

Garang? Mat bendul macam tu garang? Tapi, mengingatkan peristiwa semasa dia memarahi adik sampai adik menangis, buatkan Khai rasa ada betulnya jugak cakap Kak Leha ni. Apalah gatal sangat orang tua ni? Tak sabar-sabar nak jumpa pak su konon... Dia tu tak sedar ke yang dia tu dah pangkat andartu? Si Rizal tu pulak baru 26 tahun. Hisy, cuba bayangkan kalau Kak Leha kahwin dengan Rizal? Eii… geli siot! Eh, kejap. Aku ni kenapa pulak? Dengan Kak Leha pun aku nak cemburu ke? Hisy, kes parah ni. Khai cepat-cepat mengangkat pinggannya ke sinki.

*************************************
WALAUPUN jam baru pukul 11.30 malam, Rizal sudah menutup semua lampu dan menyuruh angah dan adik tidur awal. Mereka sebenarnya nak tengok cerita Mr. Bean The Movie yang disiarkan di Astro, tapi Rizal telah menggunakan kuasa veto yang dia ada dengan mengunci mereka di bilik masing-masing. Tak apa, tak apa, nanti aku beli DVD Mr. Bean, dia orang bolehlah tengok cerita tu puas-puas. Tapi malam ni, tak boleh sebab aku perlu melakukan satu tugasan penting melibatkan antara hidup dan mati atau pengsan. Rizal masih sempat tersengih.
Rizal sabar menunggu di bilik along. Tahulah nasib dia hari ni. Sakit, ya? Tak apa, aku ada ubat untuk sakit dia, gumam Rizal tidak puas hati.
“Isy, susahlah pulak!”
Ada suara di luar tingkap. Rizal tersenyum tepi. Dia sudah dapat mengagak siapa yang berada di luar sana. 11.30… Awal pulak dia balik hari ni. Hmm… bagus jugak. Aku pun ada menyediakan hadiah yang cukup istimewa untuk dia. Hadiah yang akan buat dia mengingati aku untuk selama-lamanya. Rizal angkat kening dengan senyuman sinis.
“Eh, apasal pulak tiba-tiba ada grill kat sini?”
Dalam samar-samar, Rizal lihat sesusuk tubuh di luar tingkap yang sedang berusaha membuka jeriji besi yang aku pasang di tingkapi tu. Petang tadi, lepas balik dari balai, terus saja dia ke kedai welding untuk beli jeriji besi demi menutup tingkap bilik along. Dengan ini, tak akan ada makhluk yang boleh dilihat oleh mata kasarnya dapat masuk atau keluar sesuka hati lagi.
Tidak lama selepas itu, sesusuk tubuh tadi turun semula. Rizal pasti, lepas ni mesti gerangan orang di luar itu akan masuk secara manual. Melalui pintu dengan kunci pendualah maksudnya.
Krek! Perlahan-lahan pintu bilik dibuka dari luar. Aku yang sedang duduk di meja belajar along tidak berkelip memandang pintu.
Along petik suis bilik. Automatik bilik terang-benderang. “Aduh, letihnya... Nasiblah pak su, kena kencing dengan aku hidup-hidup...” ujar along dengan mata tertutup sambil mengurut-urut leher. Mungkin terlalu mengantuk dan letih. Along terus merebahkan tubuhnya ke katil empuk miliknya.
Masya-Allah… dahlah baju tak cukup kain, dia terkangkang-kangkang pulak kat sini. Hisy, nasib baiklah dia ni anak saudara aku... bebel Rizal berbulu melihat perlakuan along. “Anak dara zaman sekarang memang tak sopan, betul tak? Ada ke kencing bersepah-sepah?”
Seperti terkena renjatan elektrik, automatik tubuh along bangkit dari katil dan berpaling memandang Rizal. Matanya yang tadi layu membulat ala-ala Rika Sumanto.
“Pak su!”
“Kau nak kencing aku? Kau tak terfikir pulak siapa yang pasang grill tu, kan?” perli Rizal geram.
Gulp! Along telan air liur. Habislah aku malam ni!

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

No comments: