Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Tuesday, May 7, 2013

KhaiRizal : A Love Story 14 (bhg. 1)

“Bos, polis dah datang,” beritahu anak buah Ray, tapi dia sedikit pun tidak panik. Malah kelihatan begitu tenang.

            Ray tersenyum. 9mm glock dikeluarkan. “It’s time to play!”

            Kuncu-kuncunya turut tersenyum. Topeng dikeluarkan untuk melindungi wajah masing-masing daripada dikesan pihak polis. Burn dan beberapa orang lagi sudah berada di luar gudang, menunggu didalam bot untuk melarikan diri sebentar lagi.

            Pihak polis memasuki gudang lama 2 tingkat itu. Suasana gudang begitu sunyi, hanya bunyi hujan lebat di luar gudang kedengaran. Tanpa mereka ketahui, Ray sedang bersembunyi di tingkat atas bersama beberapa orang kuncu setianya sementara yang lain-lain berada di setiap sudut gudang mengawasi pihak polis. Bom telah dipasang di setiap penjuru gudang seperti yang dirancang.

            Pasukan polis seramai lima belas orang itu berpecah, mengambil posisi masing-masing. Rizal dan 4 orang anggota polis lain naik ke tingkat atas untuk memeriksa setiap bilik gudang.

            Pow!
            Pow!
            Pow!

            Tembakan bertubi-tubi di tingkat bawah mengejutkan Rizal. Dia berpaling memandang rakan sepasukannya.

            “Biar aku dengan Nadim pergi tengok,” ujar Razak.

            Rizal mengangguk. Terus Razak dan Nadim berlalu meninggalkan kumpulan itu. Kini Rizal hanya bersama Fida dan Naim.

            Sebuah bilik berkunci. Bam!!! Hanya dengan sekali tendangan, Rizal sudah berjaya memecahkan pintu bilik tersebut. Tapi tidak ada sesiapa didalamnya. Ketika itu mereka terpandang kelibat seseorang berpakaian serba hitam dan bertopeng berlari dihadapan mereka dan masuk ke sebuah bilik lain. Pantas Rizal berlari meninggalkan Fida dan Naim untuk mengejar kelibat manusia tadi.

            Sangka Rizal manusia bertopeng tersebut telah menghilangkan diri tapi rupanya dia bersembunyi dibelakang pintu bilik. Memang dia menunggu Rizal datang kepadanya kerana menuruti arahan Ray bahawa Rizal harus ditangkap hidup-hidup.

            Tanpa berfikir tentang bahaya terus Rizal masuk ke dalam bilik itu. Sepantas itu juga manusia bertopeng tadi menutup pintu dan menguncinya. Tanpa sempat Rizal berbuat apa-apa, lelaki itu menendang perutnya hingga dia jatuh terlentang.

            Rizal mengacukan Glock 17 nya tapi seorang lelaki lain yang entah dari mana datangnya terus menyepak lengan Rizal hingga senjata ditangan Rizal jatuh agak jauh.

            “Rizal! Rizal!” Ketukan bergema di muka pintu. Fida dan Naim cuba membuka pintu tersebut tapi tidak berjaya.

            Rizal cuba menyahut tapi pantas mulutnya ditekup dengan sehelai kain. Bau klorofom yang sangat kuat membuatkan kepalanya pening dan dia terus rebah tidak sedarkan diri.
            Fida dan Naim sudah panik apabila tiada sebarang sahutan dari dalam.

            “Berundur!” arah Naim. Fida hanya menurut.

            Pow! Naim menembak tombol pintu, beberapa saat kemudian pintu tersebut dapat dibuka. Namun yang mengejutkan tiada sesiapa didalamnya termasuk Rizal.

            “Ya Allah, mana Rizal?” Suara Fida agak cemas.

            Belum sempat Naim menjawab, beberapa das tembakan lagi kedengaran. Naim terus berlari ke tingkat bawah. Fida mengekorinya dari belakang. Namun yang ditemui mereka sungguh mengejutkan. 7 orang anggota polis terbaring di atas tanah kerana ditembak termasuk Razak dan Nadim.

            “Erin, kau tak apa-apa?” Fida meluru mendapatkan Erin yang sudah berlumuran darah akibat ditembak di bahu kirinya. Enam orang lagi yang ditembak cuba menahan kesakitan sementara menunggu bantuan.

            “Aku tak apa-apa, tapi aku rasa ada yang tak kena dalam misi kali ni. Sharks macam dah tahu kita akan datang. Diorang main serang hendap, lepas tembak terus lari.”

            Terkedu Fida dan Naim yang mendengar kata-kata Erin. Fida memandang ke sekeliling gudang, tiada seorang pun ahli Sharks yang kelihatan. Mereka memang sudah tahu pihak polis akan menyerbu tempat mereka dan merancang semua ini dari awal.

            “Mana Rizal?” soal Azman yang baru tiba di ruang hadapan gudang itu. Sebentar tadi dia dan beberapa orang anggota polis memeriksa stor yang terdapat di bahagian pintu belakang.

            “Err... Rizal...” Tergagap-gagap Fida cuba menerangkan. Dia sendiri tidak tahu kemana perginya Rizal. Tidak sampai seminit Rizal terperangkap di dalam bilik tingkat atas, dia sudah hilang entah ke mana.

            Tujuh daripada lima belas orang polis ditembak. Bagaimana ini boleh terjadi? Mereka dapat merasakan ini adalah misi paling gagal. Ada kemungkinan Sharks sudah tahu tentang serbuan malam ini.

            “Ada bom!” jerit Hamdan yang memeriksa celahan timbunan kotak di gudang itu.
            Masing-masing terbeliak.

****************

            Ray yang sedang berada di dalam bot bersama anak-anak buahnya ketawa dengan kuat apabila gudang tersebut meletup tiba-tiba. Dia begitu yakin semua anggota polis didalamnya sedang mati terbakar. Suis yang berfungsi menghidupkan bom kawalan jauh yang dipegangnya dibuang ke dalam sungai.

            Sebaik melihat dengan mata sendiri gudang itu sudah terbakar, enjin bot terus dihidupkan. Akhirnya mereka semua dapat melarikan diri tanpa ada seorang pun ahli mereka yang ditangkap.

            Selepas Rizal berjaya diculik, dia dan beberapa orang kuncunya melarikan diri melalui jalan rahsia yang sengaja dibina untuk masa-masa kecemasan seperti ini sementara kuncu-kuncu yang lain menyerang hendap pihak polis demi menarik perhatian mereka.

            “Lepas ni berhenti dekat pelabuhan, ada 2 buah kereta tunggu kita kat sana. Malam ni perjalanan kita jauh,” ujar Ray tersenyum tepi.

            Burn yang sedang mengemudi bot hanya mengangguk. Nasib baik bot yang mereka naiki itu jenis bot beratap, kalau tidak sudah lencun masing-masing kerana malam ini hujan turun sungguh lebat.

            Ray duduk merehatkan diri sambil meneguk air kuning berbuih tanda meraikan kejayaannya. Kemudian berpaling memandang Rizal yang terbaring di satu sudut bot itu dalam keadaan masih tidak sedarkan diri. Kaki dan tangannya diikat kemas.

            “Rizal, kau berlagak dengan aku selama ni. Kau ingat kau belasah aku depan orang ramai aku tak ada maruah? Tak ada rasa malu? Rasa benci aku pada kau melebihi apa pun dimuka bumi ni. Aku akan pastikan kau mati terseksa!” luah Ray perlahan, seolah-olah Rizal dapat mendengar bicaranya.

**************
            Prang!!! Gelas yang dipegang Khai terlucut tiba-tiba. Khai beristighfar dalam hati. Yalah, takkan nak menyanyi pulak, ye tak? Ada ke gelas pecah lepas tu bantai nyanyi lagu Isabella.

            Kenapa dengan aku ni? Tak cukup cell body ke apa? Khai meraup muka sambil mengutip kaca-kaca yang bertaburan di lantai. Dia mengerling ke arah jam dinding ruang tamu yang menunjukkan pukul 11.30 malam. Hujan di luar pula semakin lebat seakan tidak mahu berhenti.

            Dia tahu ini bukan kali pertama Rizal menyerbu markas penjahat, tapi ini kali pertama dia benar-benar tidak sedap hati. Harap-harap tiada perkara buruk yang menimpa suaminya.

            Dia tahu tidak ada gunanya dia cuma duduk dengan jiwa yang resah. Selepas serpihan kaca dibersihkan, terus dia ke bilik air mengambil wuduk.
******************
            “Rina... Rina...”

            Lemah suara Rizal. Dia meracau-racau memanggil nama isterinya dalam lena. Dalam mimpinya Khai tersenyum sambil memangku anak mereka, Khairizal. Kemudian perlahan-lahan berjalan pergi, meninggalkannya sendiri.

            “Rina, jangan tinggalkan abang...”

            “Hoi, diamlah! Memekak je!” jerkah Burn, serentak itu tangannya menghayun penumbuk ke Rizal.

            Rizal yang diikat di sebuah kerusi semakin lemah. Malam itu setibanya mereka di sebuah pondok using ditengah-tengah ladang kelapa sawit, teruk Rizal dibelasah anak-anak buah Ray. Hampir lunyai tubuh Rizal diperlakukan tanpa belas kasihan.

            Ray puas melihat penderitaan Rizal. Asap rokoknya disedut dalam-dalam. Dia menarik kedua-dua belah pipi Rizal, memaksa Rizal memandangnya. Asap rokok yang tadinya disedut, dihembus ke muka Rizal. Terbatuk-batuk Rizal kerana tidak tahan dengan bau asap yang melemaskannya.

            “Look at yourself now, so pathetic!” ejek Ray sarkastik.

            Namun yang mengejutkan, Rizal tetap membalas pandangan Ray dengan senyuman mengejek. “Aku tak takut kaulah, budak kecik!”

            Mencerlung biji mata Ray, pantas dia menghayun sebiji tumbukan tepat ke muka Rizal. Namun Rizal sedikitpun tidak mengaduh kesakitan, dia menentang berani anak mata Ray walaupun hidungnya sudah berdarah.

            “Ray... Ray... aku memang dah agak dari awal memang kau ketua Sharks. Kau ingat kau berjaya culik aku, kau dah hebat? Sebenarnya kau lebih menyedihkan berbanding aku!”

            Darah Ray mendidih mendengar kata-kata Rizal. Mulut Rizal memang lancang walaupun diikat seperti ini. Sekali lagi dia menumbuk muka Rizal. Tidak cukup dengan itu, dia menendang tubuh Rizal hingga Rizal jatuh terbaring di atas tanah bersama kerusi yang didudukinya. Namun Rizal hanya tergelak halus.

            “Kau boleh tunjuk berani dalam keadaan aku diikat, kan? Jangan jadi pengecut, budak. Kalau kau memang anak jantan, lepaskan aku. Satu lawan satu!”

            Ray terkesima apabila Rizal mencabarnya. Dia memandang anak-anak buahnya. Kalau aku tolak cabaran ni, anak-anak buah aku akan anggap aku pengecut. Alah, lagipun dia dah teruk kena belasah, aku mesti akan menang.

            “Okey, Burn buka ikatan dia!”

            Burn tidak banyak soal. Terus tali yang mengikat kaki dan tangan Rizal dileraikan. Kemudian tubuh Rizal ditarik kasar supaya berdiri.

            “Sedia?” Ray sudah siap membuka langkah.

            Rizal tersenyum tepi. Belum sempat dia menjawab, Ray sudah mula menyerangnya bertubi-tubi. Dia tidak mampu membuat serangan dan hanya boleh mengelak selagi termampu.

            Keadaan tubuh Rizal yang sudah sedia lemah akibat dibelasah dimanfaatkan Ray sepenuhnya. Dia terus menerus menyerang Rizal dan akhirnya memberi tendangan kuat ke dada Rizal hingga lelaki itu jatuh terdorong ke belakang dan tersembam di atas lantai.

            “Well... well... well... ini ke orang yang berani sangat cabar aku tadi? Nak lawan lagi? Bangunlah, aku boleh tamatkan riwayat kau sekaligus!” ujar Ray angkuh.

            Rizal meludah ke lantai apabila terasa sudah ada darah mengalir keluar dari mulutnya. Dia meraba-raba dadanya yang terasa perit. Untuk seketika dia teringatkan keychain berukir KR dan alat kelui yang sengaja disimpan didalam poketnya. Walaupun dia tidak membawa telefon bimbit, tapi keychain itu tetap dibawanya kerana apabila keychain itu ada dengannya, dia merasa seolah-olah isterinya berada dekat dengannya.

            “Bangunlah, jangan jadi pengecut!” Kata-kata Ray mematikan angan Rizal.

            Rizal meraba-raba poketnya. Kemudian bangun dan tersenyum. Abang akan balik Rina...

            “Kau ingat kau dapat pukul aku sikit kau dah hebat? Tadi aku baru warm up lah!” ujar Rizal dengan wajah mengejek.

            Berubah serta-merta muka Ray. Dia merasa egonya tercabar. Tanpa menunggu Rizal bersedia, terus dia menyerang Rizal bertubi-tubi tapi kali ini Rizal lebih pantas mengelak. Setiap serangan Ray tiada satu pun yang mengenai Rizal. Ketika wajah Ray tampak tertekan, barulah Rizal melancarkan serangan pertamanya. Muka Ray ditumbuk sekuat hati hingga lelaki itu jatuh tersembam agak jauh ke belakang.

            Ray mengerang kesakitan. Pipi kirinya sudah bengkak dan berdarah. Rizal mencebik sinis. Itulah, kalau kail panjang sejengkal, jangan diduga lautan dalam. Cewah, aku bermadah pulak!

            “Bos, bos tak apa-apa?” Burn dan anak-anak buah yang lain berlari mendapatkan Ray.  Masing-masing cuba membantu Ray tapi pantas Ray menepis.

            “Jangan campur urusan akulah bodoh!” pekiknya geram. Dengan sisa kekuatan yang masih tinggal, dia bangun dan mengesat darah di tepi bibir. Anak-anak buahnya meminggir.
            Sebenarnya dalam hati, Ray kagum dengan kekuatan Rizal. Bagaimana mungkin lelaki yang sudah lunyai dibelasah anak-anak buahnya tadi masih mampu berlawan?

            Kali ini serangan Ray lebih agresif. Dia terus memberi tendangan, tumbukan, sepakan dan pelbagai serangan tapi semuanya mudah ditepis oleh Rizal. Kuncu-kuncu Ray yang hanya menjadi penonton sedari tadi hanya mampu saling berpandangan. Ray seolah-olah diajak menyertai satu sesi latihan, bukannya perlawanan sebenar.

            Setelah Ray tampak keletihan, pantas Rizal mengilas tangan lelaki itu ke belakang dan mengambil Glock 17 yang tersisip di pinggang Ray.

            “Jangan dekat! Kalau tak bos kau mati katak kat sini!” ugut Rizal sambil mengacukan senjata tersebut ke kepala Ray.

            Ray sudah memucat. Anak-anak buah Ray kelihatan cemas dengan situasi yang tidak terduga itu.

            “Rupa-rupanya kau tetap budak macam dulu. Kalau ya pun nak ajak aku lawan, lain kali buanglah pistol dulu. Sekarang siapa susah? Kau jugak, kan?” bisik Rizal sarkastik.

            Ray mengetap bibir. Jantungnya berdegup kencang bagaikan sudah hendak meletup. Melihat anak-anak buahnya sudah ingin mengeluarkan senjata masing-masing, pantas dia menahan.

            “Jangan keluarkan pistollah, bodoh! Aku mati kang macam mana?”

            Mendengar kata-kata Ray, mereka menyimpan kembali senjata masing-masing dan berundur.

            “Buka pintu sekarang!”arah Rizal merenung pada pintu pondok yang berkunci.

            Tanpa berlengah salah seorang anak buah Ray terus membuka pintu tersebut dan berundur dari situ.

            Rizal terus mengacukan pistol ke kepala Ray dan sedikit demi sedikit menarik Ray berundur ke muka pintu yang terbuka luas.

            “Jangan ada sesiapa yang berani dekat!” Dia menekan suaranya, tangannya mengheret tubuh Ray ke muka pintu hingga mereka akhirnya keluar dari pondok tersebut. Tiada seorang pun anak buah Ray yang berani bertindak.

            Ketika menganggarkan jaraknya sudah agak jauh dengan pondok, dia terus menghentak kepala Ray dengan pistol di tangannya. Hentakannya tidak kuat, cuma akan membuat Ray pengsan untuk seketika.

            Ketika tubuh Ray hampir terkulai, Rizal terus melarikan diri, nekad meredah ladang kelapa sawit dan kegelapan malam. Dia lebih rela mati dimakan binatang buas daripada mati ditangan penjenayah.

            Pow!
            Pow!
            Pow!

            Bunyi tembakan kedengaran bertubi-tubi. Rizal langsung tidak menoleh ke belakang. Dia tahu anak-anak buah Ray sedang mengejarnya. Ada beberapa ketika, bullet peluru seakan hampir mencecah kepalanya tapi dengan izin Allah, satu pun tidak berjaya menembusinya.

            Beberapa ketika dia berlari, nafasnya terasa semakin semput. Kerana keadaan yang terlalu gelap, Rizal tidak perasan ranting kayu dan tersadung. Dia berguling-guling jatuh dan kepalanya terhentak sebongkah batu besar. Darah merah pekat membuak-buak mengalir keluar dari kulit kepala. Sakitnya hanya Allah yang tahu.

            Rizal cuba menahan kesakitan seboleh yang mungkin. Saat itu yang ada difikirannya cuma Khai dan anak-anaknya. Rizal mendongak memandang langit, kelihatan bulan purnama bersinar terang. Bunyi cengkerik dan burung hantu saling bersahutan. Namun bunyi tembakan sudah tidak kedengaran lagi. Rizal lega, mungkin anak-anak buah Ray sudah kehilangan jejaknya.

            Dengan sisa tenaga yang masih tinggal, dia meraba koceknya. Disitu dia menyimpan key chain handphone pemberian Khai dan alat keluinya. Dia terus mengeluarkan alat kelui dan menaip sesuatu untuk Khai.

            2003 – itu mesej ringkas yang cuba disampaikannya kepada Khai. Dia yakin Khai pasti dapat menganalisisnya.

            Kepalanya terasa semakin berpinar dan akhirnya dia terus pengsan dengan alat kelui yang masih berada di dalam genggamannya.

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

1 comment:

Eddayu said...

Alaaa cian nye kat Rizal... harap2 Rizal x mati.. x sanggup Khai jd Balu nnti..