Selamat Datang!!

Followers

Whoever you are, please pray for GAZA

Whoever you are, please pray for GAZA
Let's pray for our Palestinian brothers and sisters. Donations can be made to Aman Palestine Malaysia via sms PALESTIN (10/5/3/1) to 39111

About Me

My photo

Nuraqilah Syuhaida | 24 years old | Terengganurian | UiTM ex-student | Novelist since 17 years old (2010) | Writing is the painting of the voice | Look in your heart & write 

Official FB Group

Official Page

Engagement

Solemnization

Reception

Bertandang

Kutemui Cinta (2010)

Kutemui Cinta (2010)
klik gambar untuk beli on9

Abang Khai Tomboi (2011)

Abang Khai Tomboi (2011)
PM FP untuk pembelian

Amar Farish (2012)

Amar Farish (2012)
klik gambar untuk beli on9

Zikir Cinta (2014)

Zikir Cinta (2014)
klik gambar untuk beli on9

Melodi Cinta (2015)

Melodi Cinta (2015)
Himpunan cerpen & mini novel

KhaiRizal : A Love Story

KhaiRizal : A Love Story
klik gambar untuk beli on9

Kau Bidadariku...

Kau Bidadariku...
manuskrip yang akan diperam. takkan diterbitkan dalam masa terdekat

No Highlight. Left click + ctrl to open new tab

Sunday, May 12, 2013

KhaiRizal : A Love Story 14 (bhg. 2)

.
        Beberapa jam kemudian, gudang lama yang sudah hangus terbakar itu ditandakan sebagai kawasan larangan polis. Pasukan bomba telah berjaya memadamkan sisa-sisa api. Anggota polis yang tercedera sudah dikejarkan ke hospital.

            Syukur, serbuan kali ini walaupun dianggap tidak berjaya kerana tiada seorang penjenayah pun yang berjaya diberkas, namun tiada seorang pun pihak polis yang mati dalam letupan tersebut.

            Sejurus setelah menyedari gudang tersebut telah dipasang bom, pihak polis bergegas keluar dari tempat tersebut sambil memapah keluar anggota polis yang tercedera. Baru beberapa minit keluar, tiba-tiba gudang itu meletup.

            Dan yang paling mengecewakan, Rizal tidak keluar bersama mereka dan mereka sendiri tidak pasti sama ada Rizal terperangkap didalam gudang atau sudah dibawa ke tempat lain.

            “Kalaupun Inspektor Rizal berada di dalam gudang ketika letupan tu berlaku, mustahil dia masih hidup,” kata Tuan Rashdan.

            Rakan sepasukan terutama Azman dan Fida sudah saling berbalas pandangan. Mereka tidak percaya Rizal mati didalam letupan tersebut. Tidak, Rizal pasti masih hidup!

            “Tuan Rashdan, pihak forensik tak menemui apa-apa mayat pun dalam kebakaran ni. Besar kemungkinan Inspektor Rizal masih hidup,” lapor seorang anggota polis.

            Azman dan Fida tersenyum mendengarnya. Tuan Rashdan mengangguk-angguk.

            “Baiklah, teruskan siasatan. Saya yakin Inspektor Rizal diculik tapi saya ingin tahu bagaimana ianya boleh terjadi. Dan Inspektor Azman…”

            “Saya, tuan!” Azman bersuara.

            “Saya mahu 8 orang anggota polis yang tak cedera balik ke ibu pejabat. Siapkan laporan. Saya nak hari ni jugak. Dan satu lagi, maklumkan pada keluarga Inspektor Rizal tentang kehilangan Inspektor Rizal malam ni.”

            Selesai mengeluarkan arahannya, Tuan Rashdan terus berlalu pergi. Azman dan Fida masih tegak berdiri di situ. Melihat gudang dua tingkat yang sudah rentung itu.

            “Ya Allah, apa aku patut beritahu Khai. Kesian isteri Rizal…” keluh Azman perlahan.

            Fida menoleh memandang Azman. Melihat wajah Azman yang sugul, empangan air matanya hampir pecah. Dia terlalu risau tentang keselamatan Rizal saat ini. Apa agaknya kaitan antara Sharks dengan kes penculikan Rizal?

*************

            Khai yang sedang khuyuk berwirid di tikar sejadahnya sedikit tersentak apabila apabila alat keluinya berbunyi tiba-tiba. Terus dia bangkit dan mencapai alat kelui tersebut.

            2003 – pesanan dari Rizal.

            2003? Apa ni? Bukankah Rizal ada operasi malam ini? Ada masa pulak nak menghantar pesanan kepadanya. Tapi apa maksud 2003? Entah, mungkin Rizal tersilap tekan. Khai mengangkat bahu dan mencampak alat keluinya di atas katil.

            Khai kembali duduk di tikar sejadah. Kali ini dia mengambil surah Yaasin dan membacanya. Begitu khusyuk dia mengaji hingga tidak menyedari hari hampir larut. Tidak tahu pukul berapa, tiba-tiba Khai terdengar seseorang memberi salam diluar rumah. Dengan masih memakai telekung, Khai terus keluar menuju ke muka pintu.

            Dia sedikit kaget melihat dua orang lelaki memakai seragam polis berdiri dihadapannya. Dan salah seorangnya adalah Azman.

            “Waalaikumussalam. Ya, ada apa?”

            Azman meneguk liur. Otaknya ligat berfikir, cuba untuk mencari perkataan yang sesuai agar tidak melukai hati Khai. Ini bukan kali pertama dia memberitahu keluarga si mangsa sekiranya terdapat khabar buruk, tapi kali ini lidahnya kelu sebaik memandang wajah bersih Khai yang memakai telekung.

            Ya Allah, selamatkanlah Rizal. Lindungilah dia walau dimana pun dia berada, gumamnya dalam hati.

            “Ada apa, Man?” Suara Khai menyentaknya.

            “Khai, saya…” Azman tidak mampu untuk mengucapkannya. Dia menoleh memandang rakan setugasnya, mengisyaratkan agar rakannya yang memaklumkan kepada Khai.

            “Harap bertenang, puan. Kami bawa berita kurang baik. Suami puan, Inspektor Rizal Syafiqin telah diculik dalam serbuan kali ini. Sehingga saat ini, kami masih mencarinya. Diharap puan dapat bersabar,” beritahu rakan setugas Azman dengan tenang.

            Khai terkedu disitu. Kakinya longlai tiba-tiba. Dia hampir jatuh, tapi mujur dia sempat memegang tepi pintu. Tangannya terketar-ketar menahan perasaan.

            “Man, apa… apa semua ni? Rizal mana? Suami saya mana?” soalnya bertalu-talu. Matanya sudah mula berkaca.

            Azman serba-salah melihatnya. Dia mengerti perasaan Khai. Dia menyayangi Rizal dan tidak dapat dinafikan, dia turut menyayangi Khai. Melihat Khai menangis, hatinya turut terasa pedih.

            Tubuh Khai sudah melorot ke lantai. Air matanya mengalir laju tanpa disekat-sekat lagi. Rasa kesal menghimpun di dadanya. Teringat tentang hubungannya dengan Rizal yang agak tegang sebelum Rizal keluar dari rumah seminggu yang lalu.

            Abang, maafkan Rina. Rina salah sebab tak percayakan abang. Maafkan Rina… rintihnya. 

p/s: untuk sebarang update dan teaser novel, boleh request group dekat SINI ya ;)

1 comment:

saadiah abdul satar said...

Ala sedih nye..nape rina tak bgtau pesanab 2003 tu...